The journey

Hari ini harusnya gue memulai sesuatu yang baru :D

Beberapa waktu lalu gue mendapatkan tawaran pekerjaan dari sebuah televisi (bukan tv nasional tapi, yaaa...). Pelajaran dari beberapa tahun yang lalu, pernah ditawarin juga, tapi nggak ada kabarnya melulu, akhirnya gue nanggepin dengan setengah hati. Orangnya minta ketemuan, ya gue dateng. Orangnya nawarin gaji sekian, ya gue ho oh-ho oh aja, tanpa pikir panjang. Pas giliran HRD udah minta tanda tangan kontrak, baru deh kepikiran :))

Kenapa kepikiran? Ya iyalah, basic gue bekerja di televisi, udah gitu lokasi dan semua-semuanya juga cukup menjanjikan. Tapiiii, disana gue harus bekerja setiap hari dan tau sendiri lah (eh pada tau kan?) bahwa kerja di televisi itu cukup menyita waktu. Sementara, apa yang diinginkan seorang ibu bekerja sudah gue dapatkan di Wisma 31 ini alias Female Daily Network. Jam kerja yang fleksibel, gue kekantor hanya 4x seminggu, bisa nganter Langit sekolah dulu sebelum kerja, di samping itu, menulis dan berbagi pelajaran tentang menjadi ibu selain menyenangkan juga berpahala, kaaaaan :)

Setelah proses yang cukup melelahkan *halah*, cape batin bok, kepikiran harus memilih yang mana, akhirnya gue memilih untuk stay disini. Alasannya, ya selain kefleksibelan waktu dan lain-lain itu, setelah istikharah (uhuk) ditunjukkannya disini. Lalu, Igun juga dari mulai secara implisit pengennya gue disini, sampe secara eksplisit bilang terang-terangan gue lebih baik disini. Jadi ya, sebagai istri sakinah, gue memutuskan :D

Bismillah ya, mudah-mudahan ini memang yang terbaik untuk gue, Langit dan keluarga kecil kami.



Anyway, sebelumnya juga beberapa kali mendapatkan tawaran, tapi ga gue gubris. Misalnya, salah satu majalah franchise Jerman yang baru terbit. Sudah sampe dikirimin kontrak kerja segala, tapi gue terusin juga. Ada juga pernah salah satu tempat dulu gue suka bantuin bikin script sebagai side job, minta gue pegang PH-nya -____-' tapi yang ini bahkan ga gue pikirin, langsung bilang nggak :D

Intinya sih, gue hanya mau pekerjaan yang bisa menyenangkan dan bermanfaat untuk banyak orang. Membaca komentar orang-orang atau reply di twitter bahwa apa yang di share di Mommies Daily itu bermanfaat bagi mereka itu sangat menyenangkan.
Yah, memang kadang-kadang ada dalam hidup yang nggak harus diukur dengan uang, kan :)

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. Aaah permisi kakak..
    Mau komen di blog selebs kakak beradik ah.
    Embyeer. Bekerja di tempat yang menyenangkan itu emang beda lho.
    Dan itu pernah gw alemin. Dulu gw suka pengen keluar dari kerjaan di pabs. Pindah ke kota (ke BSD dan berstatus karyawan pabs). Eh ternyata gak bawa kebahagiaan.
    Di luar kasus jilbab gw ya, sebelum itu pun, gw merasa ada yang kurang. Ada yang bikin kangen gw dengan kerjaan gw di pabs. Saat itulah gw paham kenapa gw bertahan sampe 8 tahun di pabs gw yang lama. ternyata jawabannya : karena gw mencintai pekerjaan gw. Dan itu juga yang bikin gw hepi saat ini walopun harus kembali jadi buruh dan kerja lebih jauh.
    #eh komen apa posting sih gw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, ada seleb blog mampir ke blog gueeeeee *jerit-jerit sambil lari keliling kantor<--- lebay*

      Iya Ndah, cinta sama pekerjaan itu penting banget. Tapiii gue pernah denger proverb dimana gitu, love your job but not your company :D
      Walaupun demikian, mencintai perusahaan menurut gue sih jadi salah satu aspeknya ya, karena gimana caranya kita nyaman (dan bikin cinta) ya salah satunya karena company tepat kita bekerja juga nyaman. Ya kan? Ya kan? Ya kan?

      Btw, kalo ketemuan, ceritain dong, emang kantor lo kenapa sih, kok pake bawa2 isu jilbab? Itu nyebeliin banget -____-'

      Delete
    2. ahh... gw pun.... sebenernya sempet ngerasa stuck dgn kerjaan gw sekarang... 4 taun jadi guru, ngajar level yang sama, kayaknya gitu2 doang, tantangan mulai kurang.

      tapi dipikir2 apa lagi yah yg dicari kalo udah punya anak.
      kantor tinggal ngesot dari rumah, libur setaun bisa sampe 3 bulan
      jadi yah itu juga yg bikin gw mikir2 bwt ambil kerjaan di jakarta :))

      eh btw aku fans setia mommies daly lohhh...

      Delete
    3. Walaupuuuun, bahaya juga sih kalau sudah berada di comfort zone :)

      Dulu pernah mikir, ntar kalo Langit udah gedean mungkin bisa mengejar karier yang 'tertinggal'. Tapi makin gede anaknya malah makin sadar bahwa anak butuh kita secara emosionil, bukan hanya fisik seperti awal2 hidupnya yang butuh asupan makanan dari kita kan (baca: ASI)

      Ini @tya_raphael kan? Thanks ya sudah mapir ke blog gw yg ga penting ini :)) Thanks juga udah baca Mommies Daily, kecup sini :*

      Delete
  2. I do support ur decision Mak Lit eh kenalin nih, a new mom wanna be, masih waaaant ajah, masih belum diberi sama Yang Empunya Syurga.
    Btw I do like what I do now, as a teacher, tp kadang pengen jg berkarier dirumah, like you do lah mak, kerjaan untuk kemanfaatan ummat ok, ngurusin rumah jg ok. Cuman nyadar diri nih, masih belum berani jd momprenour sejati.
    *btw kalo ada inpo ya mak, yg webinar gituh. *kerling kerling:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berdoa, berdoa, berdoa, dan berusaha. Semoga cepet dikasih momongan... AMINNNNN :D

      Menurut gue, pekerjaan guru itu sangat mulia, lho! Salut dan kagum sama mereka yang memilih jalan hidupnya menjadi guru, beneran!

      Delete