Bikin Paspor Tanpa Calo

Gara-gara ada tugas dadakan dari Vanya, baru keinget deh gue harus perpanjang paspor. Nah, berhubung waktu awal bikin juga bikin sendiri, ga pake calo, ga pake orang dalam, ga pake apa-apaan, dah, bener-bener sendiri, kali ini juga sendiri dong! Kebetulan juga terbiasa bikin SIM, KTP, KK, dsb ya sendiri, jadi menurut gue nggak ada masalah kalau harus urus sendiri.

Apalagi sekarang udah bisa online, jadi harusnya lebih mudah dan cepat. Untuk pendaftaran online-nya bisa akses website-nya Imigrasi disini. Itu, link form-nya ada sebelah kiri bawah :DLink
Masukin data-data, dan upload berkas asli dalam bentuk jpeg. Berkas yang harus ada untuk pemohon paspor itu akta lahir pemohon/ ijazah terakhir, kartu keluarga, KTP, surat nikah kalau sudah menikah dan paspor lama kalau mau perpanjang. Berkas-berkas ini di scan, terus upload ke form yang ada di website imigrasi. Kemaren nih gue, mau scan, udah laptop kaga connect ke scanner, akhirnya nebeng laptop Syita, eh keburu-buru pulak akibat mau bowling sebagai farewell party-nya Rizka.

Setelah semuanya ke upload, langsung submit, ntar akan keluar nomor antrean untuk dibawa pas kita foto dan wawancara.
Nah, nomor antrean ini jangan lupa dibawa ke imigrasi, ya. Gue kemaren di imigrasi Jakarta Timur, datangnya makin pagi makin bagus. Teteub sih, kudu ngisi dan beli map khusus imigrasi. Formnya juga sama dengan yang diisi pas online. Keuntungannya hanya, nggak usah ngambil nomor antrean lagi.
Terus ke loket nomor 4 kalo nggak salah, ada tulisannya kok, untuk pemohon paspor online. Yak, tinggal nunggu dipanggil untuk difoto dan wawancara.
Bakalan agak lama sih, karena selain dalam sehari itu pemohon paspor buanyak banget, terus juga sering keselak calo *uhuk*.
Oh iya, fotonya kan langsung keluar di monitor, jadi kalau mau ngulang kalo dirasa belum caem, boleh, hihihi... Buat yang pake kerudung, kuping nggak boleh keliatan ya (yaeyalah, menurut looo?). Eh tapi karena gue tuh kemaren pakenya yang antingnya keliatan, ternyata ga boleh :D

Selesai foto, gue wawancara deh! Ditanya untuk keperluan apa bikin paspornya, orangtua asal mana, kuliah dimana, kerja dimana dan ngapain aja, dsb dst. Keluar dari situ, kelar deh prosesnya! Tinggal nunggu dikabari kapan paspor jadi, biasanya paling lambat 4 hari kerja.
Gampang kaaaaan?

Biaya yang gue keluarin kemaren:
- 200 ribu, paspor
- 55 ribu, foto
- 9 ribu, map dan materai
- 2 ribu, fotokopi berkas (agak parno, jadi gue tetap fotokopi)

Total berapa tuh, 266 ribu, ya (kata Manda, muihihihiih)

Waktu yang dihabiskan: gue datang jam 9 pagi (ini kesiangan banget sih, kalau mau agak duluan datang sebelum jam 8 pagi, biar loket buka langsung cuuus..). Terus berhubung ada kenalan (alias berkah dari sok akrab kanan kiri) jadi dakuw foto jam 11.30. Kalau nggak ada kenalan sih, mungkin agak lama, tapi sepadan deh sama kepuasan bikin sesuatu dengan jalur yang resmi...

Tapi beneran lho, calo itu kan ada karena ada orang-orang yang 'butuh' mereka. Jadi kalau urus sesuatu karena banyak calo, ya menurut gue nih, jangan menggunakan jasa mereka dong...

Lagian Imigrasi Jaktim sekarang udah JAUH lebih enak daripada 7-8 tahun lalu waktu gue urus paspor. Jaman itu masih semi outdoor, hihihi, nggak pake nomor antrean, jadi ngerubung aja gitu di loket, serba ga jelas deh!
Sekerang mah, udah ber-AC, antrenya pake nomor yang semacam di bank-bank gitu... Anyway, Imigrasi Jaktim letaknya persis sebelah LP Cipinang. Disana tuh ada pengacak sinyal, makanya sinyal telpon oon beneeur. Tapiii, jaman semakin canggih, kalau punya smartphone tinggal aktifin wifi aja, nah dari sinilah keakraban dengan mbak/ mas petugas bisa dijalin dengan nanya-nanya password wifi :D

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. Thanks. Dg info ini, semoga saya tidak tergoda utk menggunakan jasa calo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeay, selamat ngurus paspor sendiri :)

      Delete