Kenapa Berhijab?


Blogpost ini harusnya penuh dengan nuansa reliji, tapi rasanya nggak. Gue masih cetek banget. Tapi emang hanya mau membahas alasan-alasan kenapa gue akhirnya memutuskan berkerudung bertahun-tahun yang lalu.

Sampai saat ini, masih jarang yang tau sejak kapan sebenarnya gue pake kerudung. Apalagi kalo ngeliat tingkah laku gue, sama sekali nggak mencerminkan udah pake kerudung sejak lama deh.


Belum, gue belum akan bilang sejak kapan sih. Sekarang mau cerita aja dulu alasan kenapa  gue pake kerudung…


Pertama, jadi ceritanya waktu SD itu gue termasuk salah satu yang badannya bongsor dan kekota-kotaan. Maklum, SD terakhir tempat gue sekolah itu dulunya lumayan jauh dari belantara Jakarta. Padahal sih cuman di Bekasi. Tapi maksudnya di sekolah itu banyakan anak-anak yang tinggalnya di sekitar situ, yang notabene pperkampungan. Sementara gue anak komplek. Tsaelah.

Nah, di SD itu deketan sama SMP dan STM. Horror lah. Gue sering banget digodain baik sama kakak kelas SD, anak-anak SMP atau STM. Walaupun sampe kelas 6 yang biasanya kalo anak cewe udah mulai centil, gue ya centil juga sih. Tapi gue males dan nggak suka banget digodain. Buat gue serem banget aja gitu.

Begitupun pas gue SMP. Ndilalah, lagi-lagi masuk SMP di mana gue yang lumayan bongsor dan *ehm* mencrang *ditabok*. Akhirnya, teteub jadi bahan yang digodain. Dan gue nggak suka. Beneran. Gue jengah aja gitu.

Mungkin emang nggak bakat ganjen ya. Sampe sekarang pun kalo ada yang goda-godain, alih-alih menunduk malu atau takut, yang ada gue pelototin atau hanya menatap mata yang godain dengan tatapan kosong ala Sadako. Haha.

So yeah, dengan memutuskan pake jilbab (saat itu) setidaknya bikin gue nggak terlalu jadi ‘pusat perhatian’ banget. Secara saat itu anak sekolah yang pake jilbab masih jaraaaang banget. Dan hijabers juga belum seperti saat ini, yang justru (harus kita akui) jadi daya tarik tersendiri. Dulu mah pake jilbab justru dianggapnya kuno, nggak gaul, pendiam, dsb.

Alasan ke dua adalah:


Iya, karena bokap. Tapi bokap gue nggak pernah nyuruh lho.

Jadi ceritanya waktu SD dan SMP, selain sekolah di sekolah biasa, gue juga ikut semacam sekolah agama di masjid dekat rumah tiap sore. Dari situ, gue banyaaaak banget belajar ga hanya tentang Islam, tapi juga sex education (di mana zaman SD dulu belum masuk kan ke sekolah-sekolah), kehidupan, Bahasa Arab, dsb.

Kebetulan kami murid-muridnya deket sama gurunya (yang cuma berdua itu). Bu Gurunya berjilbab sederhana. Gue seneng banget lihatnya. Dia nggak pernah menasihati kami yang cewe-cewe untuk berjilbab, tapi mengenalkan pelan-pelan. Ibu ini yang kasih tau gue bahwa dosa kita, anak-anak, itu ditanggung oleh orangtua terutama ayah sebagai pemimpin keluarga.

Ga berjilbab= ga menutup aurat= dosa. Itu pemikiran singkat gue saat itu.

Berarti kalo gue nggak menutup aurat, gue menjerumuskan orang tua gue ke neraka dong? Maap ya teman-teman, gue mungkin dangkal. Gue tau, alasan gue mungkin nggak semulia yang lain yang dapat hidayah, karena berpatokan sama ayat tertentu, dan lain sebagainya.

Dalam otak gue saat itu, udah gue nyusahin sejak masih dalam kandungan, seumur hidup nyusahin, masa sampe orang tua gue di akhirat masih juga harus gue bikin susah?

That’s it. Gue pake jilbab.

Bokap gue nggak pernah nyuruh. Pun dengan nyokap. Malah mereka mempertanyakan niat gue saat itu. Secara mereka tau, gue ini tipe anak extrovert , bergaul sana sini, suka tampil (iyaaa gue ini doyan nari, dkk yang kudu tampil di atas panggung deh). Pesan mereka saat itu, “Kalo mau pake jilbab, jangan dibuka pake ya”.

Alhamdulillah, sampai detik ini udah belasan tahun gue pake jilbab. Walaupun masih jauh dari sempurna, tapi gue anggap semua itu bagian dari proses yang insyaallah menuju ke kebaikan. Aamin.

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

28 comments:

  1. Apapun alasannya, yang pasti dengan berjilbab kita sudah melaksanakan perintah Allah. Alhamdulillah sekaligus menyelamatkan ayah kita, setidaknya dari dosa yang kita perbuat. Beuhh, ini komen paling lurus Dr aku keknya. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Efek ulang tahun kayanya, hahaha.. Aamiin.. Apapun alasannya minumnya teh botol sosro ya #ehgimana

      Delete
  2. interesting story, kak Lita. jadi terinspirasi kalo kelak punya anak cewek, hehe. semoga selalu istiqomah, ya, kak.. (doa yg sama buat diriku juga).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiin.. Semoga kita sama2 istiqamah ya apapun alasannya. Jadi, Bumy mau punya adik? :D

      Delete
  3. Hi, Mba Lita. Unik banget cerita berhijabnya. Suka banget deh mba blognya. Aku juga baru berhijab. Pemikiranku jg sama kaya mba. Tapi baru sadar pas kepala 3, hehehe. Semoga kita selalu istiqomah ya. Aamin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamin.. Semoga istiqamah ya, kamu juga. Better late than never :)

      Delete
  4. Mbak Lita, aku terharu lho sama ceritanyaa... semoga kita selalu istiqomah ya mbak..=)
    Salam kenal, selama ini cm jd SR. hihihi
    *salim cipika cipiki

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiin.. Sama2, semoga istiqamah apapun alasannya. Salam kenal juga *hugs *

      Delete
  5. Makjleb *kemudian nunduk* eh tapi bokap guee......*ilang signal

    ReplyDelete
  6. Nice sharing Lita... mdh2an qta bisa sama2 istiqomah yaa... 'learning by doing'. Sejak pakai hijab, gw jd banyak belajar jg ��. Btw, we're highschoolmate lohh...��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiin.. Semoga istiqamah yaa.. Haaah, benarkah? Sapakah namamuuu? Seangkatan gitu?

      Delete
  7. Nice story, mbak. Semoga aku bisa segera menjalankan perintah agama :)

    ReplyDelete
  8. aku malah terharu bacanya lita :)
    kalau dibilang alasannya ga relijius alasan kedua itu relijius kok kakak :)
    jadi inget pas belum nikah bapak ku nanggung dosa aku banyak amat yah :(( #merebesmili

    ReplyDelete
  9. Gw juga mulai pake jilbab pas masuk SMP , alesannya sayangnya bukan karena banyak yang godain *sigh, padahal akuh demen di goda*
    Tapi karena kebiasaan dari kecil ngaji diajarin kalo pake jilbab itu wajib buat muslimah, fase nya juga panjaangg dari yang mulai belajar pake jilbab kalo sekolah doang pas SMP sampe pernah fase "aku ingin berjihad" sampe jadi jilbaber selow :D
    Gw sampe sekarang masih ngerasa hutang budi sama guru-guru ngaji gw zaman SD dulu deh Lit, padahal mereka anak-anak SMA yang ngeluangin waktu buat ngajar ngaji di musholla di kampung-kampung, muridnya kagak ada yang bayar, boro-boro seragam orang iqro aja mereka yang modalin *nangis bombay*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa aku juga nih hutang budi sama mereka yg ngenalin aku sama agama.. :)

      Delete
    2. Iyaaa aku juga nih hutang budi sama mereka yg ngenalin aku sama agama.. :)

      Delete
  10. semoga dengan berhijab membuat qt termotivasi jadi orang yang lebih baik dari hari ke hari.. *nunduk

    ReplyDelete
  11. *tiba-tiba nyasar di blog Mbak Lita*
    Mbak Lita alasannya mulia bgt pake jilbab krn takut bokap masup neraka. Lah aku, pertama pake jilbab 10taun yg lalu krn males nyisir, males rapiin rambut, yg seringkali bikin telat kemana-mana hahahaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Everyone has their own story yaa.. :)

      Delete
  12. *tiba-tiba nyasar di blog Mbak Lita*
    Mbak Lita alasannya mulia bgt pake jilbab krn takut bokap masup neraka. Lah aku, pertama pake jilbab 10taun yg lalu krn males nyisir, males rapiin rambut, yg seringkali bikin telat kemana-mana hahahaaa..

    ReplyDelete
  13. huwaaa alasan kedua sama banget mbaaak, sayang ayah sayang ayah :')

    ReplyDelete