Friday, April 18, 2014

Nikah Bawa Rezeki?

Selama ini gue ngaku lah, bahwa nggak punya SOP dalam keuangan. Apa yang gue dapat, tabung, invest bulanan, habiskan! Haha, selalu kaya gitu. 

Apalagi pas zaman awal kerja, duile, boro-boro nabung. Rasanya belanjaaaaaa mulu! Payahnya saat itu belum kenal merek, jadi yang gue beli ya yang gue butuh doang. Macam baju, sepatu, tas, ga peduli merek. Modelnya suka, harga masih ada duitnya, beli dah. Mungkin karena di keluarga, nyokap bokap juga orangnya lempeng aja kali, ya, sama beginian. Paling dulu mahal-mahalan, belinya Mango. Zara belum masuk pas awal kerja, haha. 

O iya yang ga pernah lupa tentunya ngasih nyokap dong. Ini biar kata seratus dua ratus, pasti ngasih. Mungkin ga bantu apa-apa buat mereka, tapi ada kepuasan tersendiri saat ngasih dan gue yakin ada kebanggaan juga buat nyokap :') 

Pas udah nikah baru deh shock culture, haha. Apalagi langsung hamil. Duit rasanya cepet amat abisnya 
Periksa hamil, melahirkan, imunisasi, nabung beli rumah, dan seterusnya dan seterusnya. 



Jadi ingat kata orang dulu; nikah itu bawa rezeki. Masa iya? Bukannya pengeluaran jadi banyak? 

Eh tapi kalo dipikir-pikir nggak juga, ya. Sama kaya di artikel 5 Alasan Keuangan Bagus Menikah, pas gue baca alasan-alasannya masuk akal banget! 

Misalnya nih, dari satu pendapatan jadi ada dua. The more the merrier kan? Tadinya beli syampo buat sendiri pake duit sendiri, jadi buat berdua pake duit berdua. Ngemal tadinya nyetir sendiri, beli bensin srndiri, bayar parkir sendiri atau naik taksi bayar sendiri, sekarang jadi sekali bayar tapi,buat dua orang. Macam buy one get one, haha 

Terus masalah penambahan aset juga bener banget! Zaman single, berapa orang sih yang kepikiran punya rumah atau tempat tinggal sendiri? Ada? Ih, kok kita ga kenalan dari dulu sih? *ganjen*. 

Thursday, April 17, 2014

Transportasi Publik dan Empati

Beberapa waktu lalu gue bikin blogpost yang kira-kira isinya kalau gue naik kendaraan umum, gue bisa ketemu banyak orang dari berbagai lapisan. Ga cuma sampai situ, ini bikin gue jadi tau banyak cerita dari beragam orang dan melatih empati.

Ya, kalo ga ketemu sama ibu tunanetra di Kopaja mungkin gue bakal nyinyir bahwa angkutan umum Jakarta ga ramah kaum difabel dsb dst. Walaupun padahal emang bener, LOL, but at least i know bahwa banyak orang yang peduli sama ibu tunanetra ini.

Meminjam istilah Jokowi, kalau ga turun, ga nyentuh kulit, kita ga akan tau apa masalah rakyat #teamJokowi *apasih*

Eh, beberapa waktu lalu ndilalah kok ada postingan mbak-mbak yang ngomel gara-gara ibu hamil minta tempat duduk di angkutan umum..
DARR!!

Salah dong gue, selama ini menganggap naik kendaraan umum bisa mengasah empati?

Mbaknya ini berarti kan naik angkutan umum juga, ya..

Di beberapa angkutan umum, apalagi kalo jam sibuk, naik angkutan umum emang kurang nyaman. Penuh, desak-desakan, dan seterusnya. Kondisi capek di jalan, capek kerja, bete sama pacar atau habis dimarahin bos bisa jadi salah satu pemicu seseorang begitu nyebelin di angkutan umum.

Belum lagi pemikiran, "ih enak aja, gue udah antre daritadi, harusnya duduk manis kok malah harus berdiri?".
Atau, "yeee gue kan cewek, tuh mas-mas yang pojok dong yang kasih duduk, keenakan dia tuh!". Dan seterusnya.

Wajar?
Wajar dong. Manusiawi.

Gue juga pernah ngebatin gitu, "masa sebus ga ada yang mau kasih duduk? Kalo mereka bisa cuek kenapa gue nggak?". Walaupun, Alhamdulillah, nggak bisa. Gue tetap berdiri untuk ibu tua berkerudung itu. Inget nyokap bok.

Mungkin karena nyokap gue juga hobi naik angkot ya, jadi gue kalo ke mana-mana naik angkot dan lihat ibu seusia kurleb kaya nyokap ya inget beliau. Kalo nyokap harus berdiri di bus sepanjang jalan, kan kasian. Yah, mencoba mikir begitu aja. Mudah-mudahan aja nyokap selalu ada yang kasih kursi :)

Lalu yang ga wajar apa dari si mbaknya Katon Bagaskara ini? Humm.. posting di sosmed memang hak dia ya. Mau ngoceh apa juga hak dia. Tapiii.... dia ga mikir bahwa efeknya panjang. Berapa banyak ibu yang geram, sakit hati pas baca kalimatnya dia? Nyakitin hati orang lain dosa lho. Apalagi kalo dari orang yang sakit hati itu keluar sumpah. Beuh.. serem! Berapa ribu orang tuh nyumpahin secara serentak? Kalo pas malaikat lewat dan catat, mau gimana?

Gue pribadi kan pernah hamil ya, bohong lah kalo ga geram. Tapi gue lebih ke ngenes. Miris sama sikap tersebut yang kebetulan ternyata memang banyak ditemui di keseharian kita.

Nggak usahlah perkara kasih duduk. Lo kirim email yang tata bahasanya nggak lo pikirin gimana perasaan si penerima juga termasuk nggak punya empati sih buat gue. Selingkuh juga salah satu hal yang nggak berdasarkan rasa empati juga. Banyak lah!

Gue ga bilang gue adalah orang dengan kadar empati tertinggi di dunia. Nggak lah. Makanya gue mencoba terus mengasahnya lewat berbagai hal yang gue rasa bisa meningkatkan rasa empati dalam diri gue. Sama-sama belajar lah. Karena empati bukan rasa yang ada 'dari sononya'. Tapi harus dipelajari..

sent from @nenglita 's phone

Thursday, April 10, 2014

Yang Tersisa Dari Pemilu

Yak yang disebut sebagai pesta demokrasi rakyat akhirnya lewat juga. 9 April jadi tanggal keramat bagi banyak orang yang terlibat.

Caleg, keluarga caleg, lembaga survei, tim sukses, dan seterusnya.
Tanggalnya boleh lewat, tapi keriuhannya? Wih, ga berhenti sampe.. umm.. pemilihan presiden tanggal 9 Juli nanti kayanya deh!

Media masih bahas *iyalah secara baru kemaren*, real count juga belum diumumin. Kalo hasil quick count sih PDI-P yang menang. Kemarin orang-orang partainya pasang target di atas 20% ga taunya sejauh ini hanya mandeg di angka 19,5%. Artinya apa? Ya PDIP ga kuat kalo mau usung capresnya sendiri. Harus koalisi. Konon demikian kalo kata politisi.

Itu bahas di media atau blog lain yang serius aja ya? Gue mungkin punya pandangan tapi ga secanggih blogger lain :D

Di sini kita bahas yang lucu-lucu bin ringan aja. Masalah money politics alias sogokan buat rakyat. Kalo zaman dulu ya its all about money, ada uang partai disayang.

Setelah money politics disorot kencang, berubah konsep. Gimana caranya ambil hati dan keliatannya peduli rakyat? 

Tuesday, April 8, 2014

Cerita Sepanjang Jalan

Dengan hobi gue naik angkot (bukan hobi tapi pilihan. Hihi), gue jadi sering dapet cerita dari orang-orang yang gue temui sepanjang jalan. Kadang ada cerita lucu kadang sedih kadang menginspirasi.

Satu yang gue pasti, mereka memperkaya pengetahuan gue dalam hidup sih. Bahwa hidup nggak cuma apa yang gue jalani aja.

Gue ketemu bapak yang pengin anaknya masuk asrama karena menganggap istrinya terlalu manjain anak-anaknya.. (pernah gue tulis di sini)

Gue ketemu pak sopir taksi yang dulunya petinggi di apa tuh SPBU punya Malaysia yang kemudian tutup?(pernah gue tulis di Mommies Daily ini)

Gue ngobrol panjang sama seorang ibu yang hari itu hari terakhir dia ngantor setelah 21 tahun bekerja di perusahaan yang sama. Men, 21 tahun! Pantes pas dia tau umur gue berapa dia bilang, 
"wah kamu masih muda banget" *ehm*.
 
Hari itu si ibu bawa beberapa kantong besar isinya makanan. Untung hari itu kami naik omprengan isinya cuma berdua. Jadi dia agak leluasa bawa barang-barangnya. Wajahnya berganti-ganti dari excited karena bakal nggak ngadepin macet lagi sampe nelongso karena "besok saya di rumah ngapain aja ya?".

Monday, April 7, 2014

Being 'Mimin'

Never thought jadi mimin alias admin akun Twitter akan jadi salah satu hal yang gue kerjain. Kerjaan ini dibilang gampang, nggak juga. Dibilang susah, ya nggak juga.

Gampangnya apa?
Yang gue pegang, @mommiesdaily, ya emang nyaris dari awal adanya akun ini udah ngadmin. Karena asalnya dari forum, kebanyakan di awal follower-nya yang udah kenal, lalu bahasannya juga nggak jauh dari kehidupan sehari-hari yaitu jadi mamak-mamak.

Persoalan tata bahasa, nggak jadi masalah besar. Typo sebisa mungkin nggak ada, stick with 1 bahasa. Jadi nggak campur-campur macam blogpost gue ini, haha, mana suka salah. Bukan apa-apa, kalo salah kan tengsin, secara keluarnya atas nama 'merek' mommiesdaily bukan nenglita. LOL.

Nah atas dasar 'merek' ini juga yang harus dijaga kredibilitasnya. Inilah bagian susahnya. Gampangnya gini, kalo tweet isinya salah, mana bisa dipercaya kredibilitasnya? Salahnya mulai dari salah ejaan, salah nulis atau salah informasi.

Bukannya gue ga pernah salah pas ngadmin, pernah. Salah akun salah satunya. Harusnya gue ngetweet dari akun pribadi, eh keluarnya dari akun MD. Untung tweetnya ga lagi gosipan, hahaha! Kebalik juga sering, tweet menyapa follower eh keluarnya di akun gue, haha. Yang ada pada bertanya, kok gue serius amat di akun sendiri? Hihi...