Friday, December 19, 2014

Main Monopoli, Bukan Cuma Buat Beli Brastagi


Gue dan keuangan itu nggak banget deh.

Kayanya hal ini udah kebentuk sejak sekolah dulu. Inget kan waktu gue cerita ‘permusuhan’ gue sama guru akuntansi pas zaman SMA? Bibit-bibit ketidaksukaan gue sama hal yang berkaitan sama hitung-hitungan duit kayanya udah ada sejak dulu. Bukan karena gurunya, tapi emang kayanya gue dan penghitungan keuangan itu ciong banget :p

Ketika udah melek finansial pun, gue paham sih konsepnya. Misalnya pencatatan keuangan itu penting, memisahkan uang dalam pos-pos tertentu itu penting, dan seterusnya. Tapi entah kenapa ketika menjalankan, buyar semua.

Mirip kaya temen gue yang nggak bisa nyetir, walaupun dia paham konsep nyetir mobil itu gimana :D

Beberapa waktu lalu, gue ikut financial workshop yang diadain oleh Cigna.


Workshop kali ini menurut gue beda banget sama workshop-workshop financial lain. Eh nggak tau juga ya, ada yang serupa apa nggak. Tapi dari  yang pernah gue ikutin sih, ini beda banget. Karena apa?

Monday, December 15, 2014

She's Not A Baby Anymore

Jadi seorang ibu (dan istri), buat gue benar-benar mirip kaya roller coaster. Ada saat-saat di mana gue down, dan pastinya ada saat-saat gue bahagia. Ada saat di mana gue pengin Langit lebih mandiri, di sisi lain ada momen gue pengin dia tetap jadi baby :')


Misalnya nih, belakangan ini kalau diantar ke sekolah, dia udah nggak mau gue antar sampe gerbang. "Aku kaya adek-adek TK, Bu..", gitu katanya. Hiks. Patah hati deh, gue dibuatnya.

Padahal kalau malam jelang tidur dia maunya tetap ditemenin gue, gue sering bilang, "Langit kan udah kakak SD masa tidurnya masih sama ibu". Ah, emang serba salah. Maunya apa sih, bu?

Wednesday, December 10, 2014

Belajar Meninggikan Level Ikhlas



Kemarin pas pulang kantor gue biasa lah, nebengers ke Ningsih naik motor. Sebagai #anakojekbanget dan #nebengersberat gue tuh emang lebih demen naik motor. Karena lebih cepat aja gitu, bisa selap selip :D

Seperti biasa juga, gue nebeng sampe PGC yang dulunya terminal Cililitan. Dari situ gue tinggal naik angkot K58 jurusan Cililitan- Bekasi via tol. Cuman 6 rebu perak, sampe dah..... rumah? Jangan harap! Masih nyambung, lagi-lagi ojek atau angkot kecil. Tapi demi ngejar waktu, pokoknya tiap hari harus sampe rumah sebelum Langit tidur, jadi ngojek dah.

angkot k58 yang di sebelah kiri foto. foto minjem sama Tribun
 Nah, setiap naik K58 ini (yah setiap naik angkot sih, sebenernya) gue ketemu sama berbagai macam orang dari berbagai macam latar belakang dan karakter. Mulai dari yang demen ngemil dalam angkot (gue juga sih, ini..haha) terus buang sampahnya di kolong kursi (kalo ini gue enggak, dong!), ada yang pernah munse gara-gara duduk di kursi tambahan terus tol macet berat (kebayang kan lo, capek pulang kantor jalanan macet eh ada orang munse. Deym), ada yang body guede tapi nggak mau geser atau inisiatif bayar dua orang, ada juga berbagai tukang jualan yang baru ngambil stok barang.

Kemarin, gue bareng sama tukang buah yang bikin gue salut dan terharu sama sikapnya...

Monday, December 8, 2014

"Aku hanya remah rempeyek.."

Jadi gini, suatu hari gue dapat whatsapp yang isinya bikin gue, "Masa sih? Kayanya gue nggak segitunya deh".

Isi dari WA tersebut intinya adalah temannya si pemberi pesan ini ingin menyapa gue di suatu lokasi tapi malu, semacam starstruck #kemudianhening

Starstruck? Sama elu Lit? Yaelaaaa... Elo siapaaaaaaa?

Itu yang langsung terbersit dalam otak gue. Gue ini kan hanya remah rempeyek dalam dunia ini. 

rempeyek kacang favorit sayah! btw gambar minjem dari anekarempeyek.com

Thursday, December 4, 2014

Lokasi Makanan Enak Di Galaxy



Setelah blogpost tentang Belanja Di Bekasi, mari kita bikin tentang makanan!

Mudah-mudahan kalian percaya ya, sama list tempat makanan yang gue bikin. Secara gue ini sama yang namanya makanan cuma kenal 2 jenis: enak dan nggak doyan. LOL.

Tapi, jangan khawatir. Makanan yang bakal gue list di sini, dijamin enak semua kok. Serius deh!
Berhubung gue nggak terlalu anak Bekasi banget, jadi yang gue list down hanya yang di area Galaxy, ya. Daerah jajahan, men.

Kita mulai dari depan ya, yaitu dari arah lampu merah LIA Bekasi slash Superindo.


Dari arah Kalimalang, begitu lo belok masuk Galaxy, kalo pagi tuh di sebelah kiri jalan ada Ketupat Sayur Padang Uni Evi. Bentuknya gerobak doang, harganya cuma 12 rebu (terakhir beli sih, ga tau deh sekarang pas BBM dah naik) udah pake telor. Doi bukanya pagi doang, sampe sekitar jam 10-an atau sehabisnya. Porsinya lumayan besar, cukup kenyang sampe jam 1 siang (tuh lewat lah jam makan siang aja mah)

Wednesday, December 3, 2014

Jurnalis Ecek-ecek

Kalo ga jadi wartawan infotainment, mungkin ga bisa sedekat ini sama Iwan Fals :p


Ada yang menyebutkan latar belakang gue adalah jurnalis. Ya, sekolahnya emang di jurnalistik, sih. Tapi kemudian kerjanya nggak jurnalis -jurnalis banget walau dunianya hampir selalu berkaitan.

Kalau nyebut jurnalis, apa yang ada di benak lo?

Ngeliput perang..
Ketemu sama orang-orang penting..
Deadline..
Pokoknya serius lah ya.

Lha gue, satu-satunya liputan penting dan keren (versi gue) adalah datang ke Bali beberapa hari setelah bom Bali pertama. Itupun karena harus siaran langsung dari GWK di mana ada konser musik di sana.

Friday, November 28, 2014

Makan Sehat Ala-ala



Sekitar beberapa tahun belakangan ini kan hidup sehat bukan lagi monopoli orang-orang yang demen olahraga atau diet. Semua orang kayanya mulai menjalani hidup sehat. Dan tentu aja, menurut gue ini keren banget!

Hidup sehat udah jadi tren, jadi gaya hidup dan kebutuhan. Kalo lo nggak hidup sehat, lo nggak keren!

Udah bukan masanya lagi kita ngiler sama foto mie instan. Sekarang mah yang bertebaran di sosial media menu-menu sehat mulai dari snack sehat, aneka menu diet mayo, paleo diet, juicing, smoothies, dan seterusnya.

Gue? Tentu saja masih makan yang gue mau #sikap

Bikin nggak kuat iman..

*nggak makan sehat kok bangga?*

Eh, tapi gue kan udah lama nggak makan mi instan, kak. Boleh lah ini dibanggain.