Office Politics

I don't do that.
Waktu pertama kali kerja di media, gue kebagian nulis bagian female-nya. Jadi dari mulai fashion, beauty, health, relationship sampe career. It was 2002. Damn, udah tua. Eh tapi itu sambil kuliah lho *tetap harus ada disclaimer-nya*

Jadi, yang namanya kiat menghadapi bos, rekan kerja yang mengganggu, dst dsb udah khatam secara teori. Secara praktik?

Nah, secara waktu itu darah muda, ya, bo. Pengalaman anak bau kencur ini juga masih minim. Gue sering aja dengar cerita si A begini, bos B begitu, si C ga suka sama si D, si E maunya ngerjain X doang, dan seterusnya. Untungnya karena posisi masih anak bawang, ya gue nggak terlibat dalam kancah per-office politic-an.


Di tempat kerja berikutnya, baru gue nyemplung. Kerja di kantor itu dari karyawan masih hitungan jari. Orang-orang masuk dan keluar. Sama atasan juga otomatis lebih akrab karena sedikit orangnya. Sampai tiba saatnya punya bos baru yang berbeda paham tak hanya dengan bos lama, tapi juga diri sendiri. Bukan berarti bos lama lebih sepaham, dua-duanya nggak ada yang sama visinya (kalo nggak mau dibilang mereka nggak benar. -note: Sang Benar mode on).

Eh, tapi alibi diri gue sendiri, ya. Bukan berarti gue merasa benar, tapi gue hanya melakukan apa yang gue rasa benar. Apalagi kalau masalah uang, hih, amit-amit. Semiskin-miskinnya gue, insyaallah kalo urusan duit gue nggak berani.

Masalah berkembang jadi kubu-kubuan. Kubu si bos baru dan kubu gue (katanya). Padahal usia gue saat itu sama kaya lamanya si bos bekerja. So, he just like my father. Gue hormat sama dia, kecuali ya urusan prinsip tadi. Sampe lah ke kuping si empunya perusahaan. 'Kubu' gue diajak meeting tertutup *ceile*. Ya bersyukur juga punya big boss mau dengerin ocehan anak kecil ini. Dia percaya sama gue, alhamdulillah. He puts his trust on me.

Pindah ke tempat kerja lainnya, gue kebetulan kalo gabung selalu sama 'geng' yang asik-asik aja. Nggak masalahin ina itu, beban kerja, dsb. Kami kerja karena kami suka. Jarang banget mempermasalahkan perbandingan bayaran dan kerjaan. Selama asik, kami jalani.

Sempat gue ngumpul sama tim yang doyan bahas. Si bos A begini, dibahas. Si B begitu, dibahas. Ya nggak apa-apa juga, untuk wawasan gue. Kalau udah begini, gue jadi pendengar yang baik.

Di satu tempat kerja juga pernah berada di tengah-tengah antara 2 bos. Bos 1 kalo gue ngerjain proyek Bos 2, dia bakal musuhin gue. Bos 2 kalo gue kerjain proyek Bos 1, bakal kasih gue beban kerja berlipatganda. Duile, nggak banget, deh. Sesuka-sukanya gue, gue nggak mau terlibat dalam konflik di mana gue sendiri nggak (mau) tau urusan mereka.

Oh, pernah juga kerja di mana bos gue langsung entah kenapa proteeeees aja sama apa yang gue lakuin. Lah, kalo dia nggak nyaman kerja sama gue, kenapa hire gue?

I'm not the one who likes to complain too much.

Bener, deh. Alhamdulillah dikasih sifat yang umm, nrimo? Nggak nrimo-nrimo amat, sih. Kalo kata nyokap, gue punya rasa pengertian dan empati yang cukup tinggi. I think its because of you, Mom :*
Atau mungkin juga karena di awal kerja, gue udah 'kenyang' sama aneka kiat mengenai kantor dan bekerja? (Baca paragraf awal)

Prinsip gue, selama masih cari duit dari 'lumbung' itu, pantang jelek-jelekin. Kalo udah nggak kerja/ cari duit di situ juga jangan lah. Biar gimana pernah dikasih rejeki dari 'lumbung' tersebut.

Ngeluh saat kerja, ya wajar. Nggak suka sama 1-2 orang, sah banget. Namanya juga manusia. Emang harus semuanya suka?

Pelajaran yang bisa gue ambil dari semua hal tersebut adalah, belajar bersyukur. Bukan cepat puas, ya. Walaupun perkara easy to please ini masih gue pelajari terus supaya nggak sering-sering begitu.

Ya nggak harus juga semua orang berpandangan kaya gue. Mungkin gue aja yang rasa optimisnya kebanyakan. Atau gue yang terlalu tutup mata sama hal-hal yang berkembang. Tapi bagi gue, menjaga diri sendiri supaya nggak kecemplung ke peta perpolitikan kantor, itu lebih baik. Been there, done that. Dan itu nggak enak.

Kalimat Igun yang selalu gue inget, "kalo berangkat kerja udah males, nggak nyaman, mendingan cari tempat lain". Ya bener juga, daripada kerja dengan bersungut-sungut, malah nggak maksimal. Habis tenaga doang, rejekinya nggak berkah karena ada gerutu di belakangnya.

Just my two cents.

Powered by Telkomsel BlackBerry®
















Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

5 comments:

  1. Ish gw banget deh terjepit di antara dua gajah (red:boss gede).
    Yang satu nyuruh gw ngomong ke boss satunya lagi supaya blablabla.
    Boss yang atu lagi ngomong ke gw suruh bilangin boss satu supaya tradadada....
    Gw mah masang senjata paling aman aja deh. Dengerin, senyum-senyum, manggut-manggut, abis tuh forget it.
    Yaelah...kenape die berdua gak ngomong sendiri aje ye. Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan kamu di hire untuk jadi burung hantu Ndah *ala harry potter* biar bisa nyampein pesan hihihii......piss Ndah

      Delete
  2. aduh nggak enak banget tuh ndah. gue sampe resign aja gitu. beneran ga tahaan berada di tengah2 'pertempuran' mereka berdua *sigh*

    wong gue kerja mau cari duit kok malah dipusingin sama begituan :D

    ReplyDelete
  3. memang yg bikin ngga enak kerja itu politik di kantor. kayaknya personality orang ngaruh banget. ada orang yg kompetitip banget jadinya org lain yg terlihat sebagai saingan langsung disuduk2, ada juga yg emang dasarnya tukang gosip - ga ngapa2in pun digosipin dll. kalo uda ngga nyaman emang paling enak pindah kerja aja, soalnya kita ngabisin waktu di kantor lebih banyak daripada di rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bangeeeet nov...

      emang kadang2 ada orang yg malah jadi hobi(?) terlibat di office politic.

      kalo gue mikirnya males aja kan udah ninggalin anak di rumah, macet2an, eh di kantor kudu ngadepin hal2 begitu. rugiiii banget. udah capek fisik capek hati plus dape dosa (kalo yg udah sampe tahap adu domba, haha)

      Delete