Kisah Klasik Pascalebaran

Si Mbak mudik nggak balik lagi ke rumah.
Ini kayanya kisah klasik di setiap rumah tangga. Ho oh, si mbak ga balik ini zaman sekarang udah bukan urusan ibu-ibu lagi, tapi ngefek ke para bapak-bapak juga.

Gimana enggak?
Kalo istrinya juga kerja, otomatis beban pekerjaan rumah dibagi dua dengan para suami. Iya kan? *awas aja kalo ada para bapak yang nggak mau turun tangan urusan domestik*.

Barusan mbaknya Langit sms, baru dapet tiket balik tanggal 19 Agustus. Bertepatan sama anak pertama sekolah dan gue hari pertama balik kerja. Kalo orang lain mungkin akan misuh-misuh karena kok mudiknya lama amat? Fyi, mbaknya Langit balik dari tanggal 3 Agustus.

Lha, kalo gue mah, ngapa kudu marah-marah? Yang penting balik, kan? Daripada nggak balik. Udah rahasia umum lah, cari mbak/ ART itu lebih sulit dari cari jodoh :p

Gue mungkin beruntung punya mbak yang bisa dipercaya. Kebetulan Mbak ini udah ikut sama nyokap sejak dia masih umur 14-15 tahun kalo nggak salah. Sekarang dia umurnya 27-an. Pas gue pisah rumah sama nyokap abis nikah, Marti ikut gue deh. Sempat dia balik karena urus nyokapnya sakit selama setahun, abis itu ya balik lagi ke rumah gue, deh.

Sama ART/ mbak di rumah, emang sama siapapun gue nggak pernah beda-bedain. Makanan, apa yang gue makan ya dia makan. Pengen jajan di luar, pasti gue beliin. Jalan-jalan, ya diajak. Kalaupun nggak diajak, lebih karena supaya dia bisa istirahat. Karena kalau diajak, kadang-kadang malah ga bisa menikmati jalan-jalannya, dia pasti kita mintain tolong juga, kan.

Urusan balik ke kampung, gue juga nggak pernah rewel sih. Apalagi kantor sekarang kan relatif lebih fleksibel, gue bisa bawa Langit ngantor, karena kebetulan Langit lumayan anteng dan kooperatif kalo ikut gue kerja. Dulu waktu kantor yang sebelumnya, ya gue gantian aja bawanya sama Igun. Sehari gue bawa, besoknya Igun, kalau lagi ga bisa bawa Langit sama sekali atau nggak enak sering-sering bawa anak, baru gue titip ke nyokap atau ke tante.

Menurut gue, balik kampung itu hak mereka juga. Kemaren sempet denger ada yang ngomong, "biasa deh, pembantu kalo udah balik kampung suka keenakan, lama deh balik ke sininya".

Humm, ya wajar lah ya? Kita juga kalo lama nggak ketemu ibu, bapak/ sanak saudara, pasti kangen sama mereka. Pasti pengennya berlama-lama. Apalagi sehari-hari kita kerja, kalau di kampung/ rumah orangtua, pasti bisa sedikit santai-santai. Masa salah, sih, begitu.. Wong kita kalo hari pertama balik kerja setelah liburan aja suka males, kan? :D

Hari ini gue udah dapet lebih dari 3 bbm dan watsap nanyain ada stok ART apa enggak dari teman karena ART mereka nggak balik. Mudah-mudahan yang menghadapi kisah klasik ini, cepet dapat solusi, ya.

Yang ART-nya balik telat, mohon pengertiannya. Dan yang ART-nya balik tepat waktu, selamat ya. Dijaga baik-baik, aset tuh!

Nyetrika lagi ah..
Powered by Telkomsel BlackBerry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Yang belum dapet ART dan masih nyusahin Ibu macem aku ini gimana Lit? * nangis di pojokan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhu... pukpukin sini.. mudah2an cepet dapet ya..

      Delete
  2. Hehe lucu bgt si vitri. Tapi bener lita, sebetulnya kasihan jg ya hidup pembantu. Karena mereka ga punya kehidupan sendiri, sibuk ngurusin kita. Makanya maklum ajalah kalo pulangnya lama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betuuul... walaupun jadinya kita yang akrab sama sapu dan sabut cuci piring ya nov, hihihi...

      Delete