Mandiri?

Mandi sendiri? Hihiy.
Gue mungkin jauh dari sosok yang mandiri. Seumur hidup, sampe menikah 1tahun, gue tinggal sama nyokap bokap. Nggak pernah misah dari mereka. Nggak ada yang namanya ngekos pas kuliah/ kerja. Secara kampus dan kantor dulu jaraknya lumayan dekat.
Pas belum bisa nyetir, sering minta anter mama ke mana-mana. Atau, minta jemput sama sahabat-sahabat laki.
Menikah sama Igun, bisa dibilang memupuk kemandirian gue. Suami gue ini sejak SMP udah pisah rumah (bahkan kota dan pulau) sama orangtuanya. Tinggal sama keluarga? Enggak, dia ngekos aja sendiri. Yah, dia bisa dibilang sosok yang mandiri. Saking mandirinya butuh waktu yang lama untuk menyesuaikan diri bahwa dia udah berkeluarga :D
Menikah dan punya rumah sendiri, otomatis gue harus pinter-pinter urus rumah tangga. Walau perempuan bekerja, gue juga ngitung lho yang namanya uang belanja, ngatur tabungan, uang sekolah, uang simpenan, dst dsb.
Gue udah biasa banget ke mana-mana sendirian, atau sama Langit aja berduaan. Ambil rapor? Checked. Arisan? Checked. Kondangan? Checked. Belanja bulanan yang bawaannya segudang *lebay* plus bocah yang jalannya kaya pake pegas di kaki? Checked. Nggak tau deh itu jadi tolok ukur kemandirian apa bukan.
Tadi ada seorang ustad yang tweet mengenai perempuan mandiri. Intinya, yah.. Silakan dibaca di screen capture berikut ini:




Agak mencengangkan ya?
Masa iya perempuan harus menya menye seumur hidup? Apa gunanya ada emansipasi?
Perempuan nggak boleh tegas atau kebapakan? Lah, udah pernah dengar sama istilah single mom? Kebetulan di sekitar gue banyak, dan gue tau gimana perjuangan mereka untuk hidup. Gue yakin juga banyak orang yang memuja ibu mereka yang single mom dan berjuang demi anak-anaknya.
Perempuan kekanak-kanakan? Kalo ntar istrinya nggak mau nyetrika karena asyik main boneka gimana? Atau istrinya ngambek mau beli tas terbaru yang lagi tren padahal keuangan keluarga nggak memungkinkan, apa itu masih menyenangkan?
Humm, ga salah juga sih pak ustad itu kultwit demikian. Dengan anggapan semua yang baca cukup dewasa untuk mencerna (atau mengabaikan) tweet-nya. Hihi.
Kalau yang baca banyak pemuda pemudi galau, gimana? Ntar yang cewe pretend jadi menya menye untuk dapet jodoh, sementara yang laki pada kena sindrom superman semua *sigh*
Anyway, gue pribadi memilih nggak menganggap seseorang kredibel kalau dia masih nulis 'risiko' dengan 'resiko' *teteub edisi editor*. LOL.

Powered by Telkomsel BlackBerry®











Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

9 comments:

  1. Hai salam kenal mb lita..

    Gw ochie,, selama ini cuman jd silent reader blog mb aja.. Klo ga salah mb lita pernah nulis ttg pro kontra wm vs sahm yg ditweet salah 1 ustad muda.. Ustad FS ini maksudnya ya mb? *penasaran*

    Anw,,gw ga setuju klo perempuan haris menye2 lemah tak berdaya sma laki2.. At least not so me.. Perempuan harus mandiri tangguh dan independent.. Kyk lirik lagu "independent women" destiny's child.. Setuju bgt sm liriknya.. :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Ochie, salam kenal juga.
      Iya aku pernah nulis juga ttg yang working mom itu dan bener banget ini ttg si FS. Dese suka kontroversial siiih pendapatnya. Sebel aja gitu.

      Aku suka bangeeeet sm Destiny's Child. Hahaha...liriknya perempuan tangguh!

      Delete
  2. Im muslim, wearing hijab also. Tapi unfollow si FS ini. Rasa-rasanya kok banyak mudharatnya follow FS, gw jd nyinyir mulu hahahahahahhaha :))))

    Salam kenal Mba, sumpe ga tahan komen bagian ini hahahahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloha...
      gw ga follow sih tapi semalam berseliweran di TL tweet2 dese bikin gemes.haha.
      walau ga memungkiri banyak sih tweet dia yang bermanfaat tapi kalo udh ngomongin masalah perempuan asa bikin kesel. hihi..

      anyway selamat idul fitri ya!

      Delete
    2. Hahaha, iya Mbak, banyak yg manpaat tapi ga jarang juga bikin hasrat nyinyir gw meningkat, kaya yg ini hahahaha :D

      Samasama Mba, met idulfitri (hahaha udah basi blm ya? :P)

      Delete
    3. belum basiii sampe H+30 tauuu.. hihi..

      Delete
  3. Hihihi...senyam senyum baca kalimat terakhir :)

    Lah suami kan belum tentu ada terus buat kita, trus kalo pas butuh apa2 dan suami jauh masa ya harus menye menye sama suaminya orang #eh

    Kalo ibunya menye menye dan ga kuat plus mandiri, anaknya gimana dong?hadehhh...ga pas bener ustadz satu ini :(

    OOT dikit, lagi pengen nyoba jus pare buat booster asi nih, itu habis dijus perlu disaring dulu ga Lit sebelum diminum? Pernah nyoba sekali ga komplain sama rasanya tapi kok berbusa gitu ya..
    Thanks a bunch ya Lita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget suami ga akan ada terus di samping kita. Bisa jd lagi tugas, sakit, perceraian atau maut yang misahin. Kalau kita ga bisa mandiri sejak awal, bisa hancur malah kasihan anak2. Ya nggak sih? *cari dukungan*

      Jus pare ga disaring, bo. Emang agak berbusa, hihi.. pilih parenya yang muda ya!
      Semoga berhasil ;*

      Delete
  4. Halo Neng Lita,
    We are on the same boat ;). Btw, ustadz itu bisa menyimpulkan yg demikian dari mana ya? Sample-nya berapa :D

    ReplyDelete