Nge-Path Nggak?



Udah 2579 orang yang nanyain hal itu ke gue. LOL. Kaga ding!

Tapi memang ada beberapa yang nanyain, "Path lo apa, Lit?". Jawaban gue selalu sama sampe detik ini, "nggak punya".
Path kayanya kan emang lagi cukup trendi belakangan ini, tapi gue nggak cukup mendalami apa sih Path itu. Yang ada di otak gue, Path itu socmed tapi dengan lingkaran pertemanan yang ada limitnya. Jadi kaya Friendster jaman dulu, ya, bisa full gitu.
Path ngapain aja? Sepengetahuan gue (yang ga punya Path ini) di Path bisa update kata, gambar, video, apalagi dah? O, iya, konon di sebuah artikel yang gue baca, pencipta Path ini sebenarnya menciptakan Path untuk seseorang berbagi kabar atau apa gitu ke keluarga atau kerabatnya. Makanya dibatasin cuma sampe 150 orang *cmiiw*.

Biasanya, sebagai gadis masa kini #pret , emak-emak kale, gue punya atau minimal secure username, haha! Blogspot, wordpress, pinterest, facebook, tumblr, dsb.
Tapi Path, belum tertarik.
Apalagi lihat orang-orang nge-Path tapi tetap di-connect ke socmed lainnya, lah, apa gunanya 'limited friends' yang dimiliki oleh Path dong?
Itu pertama.
Lalu, yang paling penting, gue bingung mau nulis apa di sana? Ocehan selintas, di Twitter, curhatan atau opini panjang ya di Blog. Majang foto di instagram (tadinya mau di Tumblr, ga tau kenapa kaga jadi, yang ada Tumblr berdebu). Nulis parenting, di Mommies Daily.
Nah, kalo punya Path, gue nulis apa di sana? Curhatan yang cuma boleh 'dinikmati' inner circle? Da itu mah ceting aja.
Eh, ini ga nyinyir, sumpah. Cuma bingung, kalo GUE punya Path, enaknya buat nulis apa ya?

Btw zaman socmed begini perlu banget apa-apa pake disclaimer, takut ada yang tersinggung *hosh*

Tulisan di atas ternyata udah ada di evernote sejak 26 April, tapi belum sempat-sempat mau di-posting.


Nah, tadi pagi sempat mention-mention-an sama @chrysantie dan @ndutyke, eh tepatnya gue sih yang nyamber ke pembicaraan mereka berdua. Gue bilang, gue nggak nge-Path karena dengan hal tersebut bakal makin banyak yang gue share di dunia maya. Atau ke orang lain. Nah, menurut gue hal ini bisa juga membawa kejelekan, sih. Misalnya, gue jadi bahan omongan orang lain *cih, GR amat, siapa juga yang ngomongin elo, Lit?. hahaha*.

Atau kebalikannya, gue bakal jadi banyak tau tentang orang lain, ini bisa jadi bikin gue ngomongin orang. Gue lebih concern yang ke-2 sih. Kalo ada orang ngomongin gue, ya bodo amat. Tapi demi ngurang-ngurangin dosa yang udah banyak, hihih, gue mendingan nggak usah tau :D

Terus kalo yang gue dengar dari orang yang nge-Path, teman-temannya ya kebanyakan yang juga temenan di Twitter, Instagram atau akun sosmed yang lain. Lha, bedanya di mana? Mana kalau di-unshare juga jatohnya jadi nggak enak. Secara Path kan limited ya. Biar kata dunia maya, tapi pasti ada rasa sebel-sebel gimana gitu atau bertanya-tanya kalau di-unshare.

Makanya tadi @Dinniww reply tweet dan bilang Twitter lebih adem sejak pada pindah ke Path. Haha. Kalo dengar-dengar emang, sih, di sana banyak dramanya. Ah, sebagai orang yang udah kebanyakan drama, makin males lah gue :D

Malah pernah dengar ada orang yang punya 2 Path. OMG, segitu niatnya. Hahaha.

Eh tapi ini mah alibi gue aja, ya. Inti pertamanya gue nggak bikin Path adalah karena: gue bingung mau ngupdate masalah apa. Hahaha.
Nah, kalo elo punya Path buat nulis apa sih?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

13 comments:

  1. Gue punya Path Lit, meski nggak terlalu sering posting juga. Btw di Path bisa update lagu yg lg lo dengerin dan film yang lo tonton. Plus check in tempat ala 4square. And yes, i know how annoying it can be kalo lo crossposting postingan Path ke semua socmed *makanya nggak pernah (lagi) posting ke twitter* *mohon ampun se temlen*

    Kayak gw mensyen tadi pagi juga ke @ndutyke, Path lebih berpotensi drama krn 'ke limit annya' itu. Nggak di accept, drama. Diunshare, drama. Ada juga yang terang2an nulis status mo unshare karena orang2 itu nggak pernah nanggepin status/fotonya dengan emoticon atau komen. Padahal sendirinya nggak melakukan hal yang sama. *lah situ artis?*

    Kalo lo blg berpotensi ke arah keburukan, i said.. i'm kinda agree. Gw perhatiin memang orang (yang di twitter/fb) jarang ngeluh/nyinyir malah lebih 'merasa bebas' di sana.

    Eeaaa jadi nyinyir kan :))

    Intinya mah memang semua socmed itu ada positif-negatifnya sih, kembali lg ke tujuan masing2 orangnya kali ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beneeeer... haha!

      Gue ga mau nyinyir ah ke yg punya Path, lah lagian juga nggak ada untungnya nyinyirin. Kita bukan yang punya saham di Facebook atau twitter :))

      Kalo gue murni karena kehabisan akal mau nulis apa di sana. Hihihi...

      Delete
  2. Mba Lita...

    Ehm, aku juga (masih) belum tertarik nge-Path (baca : ngepet), lho... Daaan, emang belum kepikiran buka path, sama aja, bingung mau nulis apaan lagi di situ... udah ada FB, Twitter, Blog, IG, belum lagi kadang kalo lagi iseng, bisa ngapdet2 di status Line, Whatsapp... njedeeer... banyaknyaaah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaaa... asa ga punya waktu utl maintain semua *ceile sapalooooooo*

      Delete
  3. punya, karena kayak twitter cuma lebih asyik - fotonya nggak berbentuk link doang. jadi makin jarang nengokin twitter sekarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nov somehow harusnya lebih asyik karena lebih intimate scr kan teman2 atau kerabat isinya yaa...

      Delete
  4. Btw zaman socmed begini perlu banget apa-apa pake disclaimer, takut ada yang tersinggung *hosh*

    >> paling setuju ama bagian ini.... :)))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. abis jd suka banyak yg sensi :p

      Delete
  5. Punya, tadinya. Tapi baru seminggu ini mulai gue abaikan, Lit, hehe.
    Enaknya di Path karena... Bisa rambling lebih panjang daripada di Twitter :))
    Tapi sekarang ini diet Path karena bosen sama kontennya yang makin lama makin mirip Facebook.

    ReplyDelete
  6. Hihi iya ris.. tp kalo gue da bingung aja mau ngomong apa di sana *salah lo aja lit*
    Hihihi...

    ReplyDelete
  7. Nimbrung ya mba, salam kenal juga :D
    Punya path nih, nyoba eksis juga disana, tapi kok ya bosen yaa? Orangny itu2 mulu temennya. Seringnya males juga liat timeline, banyak yang g pengen diliat haha. Dan bodohnya aku ada beberapa org yg g kenal disana, jd makin males kan mrk mau posting apaan juga lah gw kagak tau ni sapaaa. Baru beberapa hari kmrn kynya bikin status disana "Path semakin tak menyenangkan" hahaha.
    Kyknya aku mau balik ke facebook aja deh :p udah adeemm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.. kadang memang akhirnya tergantung kita nyamannya di mana ya :)

      Delete
  8. Hai mbak..nimbrung..:(

    Aku juga pikir2 kalo mau bikin akun Path..liat temen2ku pada ngePath ehhh tapi jatohnya ya dishare di twitter jugaa,,,cape dehhh

    Setuju juga sama kata2nya mbak, kalo semua balik di share ke twitter, apa gunanya punya akun Path yang katanya private? Kita yang liat cross-postingan mereka di twitter atau FB jadi gregetan sendiri, seolah-olah punya twitter dan FB tuh gunanya cuma buat nampung repath-repath-nya mereka..

    Abis liat Path dan rePath-nya temen2 yang isinya "itu-itu aja" dan browse sana-sini soal Path, kayaknya aku ga bakal bikin akun Path deh, hihihi

    ReplyDelete