Mak Comblang

Dari zaman dulu, gue termasuk salah satu orang yang seneng nyomblangin orang. Kalo pas sekolah, misalnya ada temen gue yang naksir sama 1 orang, gue suka mau-mauan tuh jadi deket sama si yang ditaksir, kemudian 'ngejadiin' mereka berdua.

Nggak sampe di situ, kadang-kadang malah lanjut sampe jadi bajaj alias orang ke tiga dalam hubungan mereka. Yang susah adalah, kalo mereka lagi berantem. Si cewe curhat ke gue, demikian juga lakinya. Nah, jadi lah gue seksi sibuk ngurus kisah percintaan mereka.

Sepertinya ini deh yang bikin gue nggak punya pacar satu sekolah zaman SMA #persoalan

Salah satu contoh terbaik di sejarah percomblangan *emang ada kata ini?* adalah, sahabat gue, Lia, dan sepupu jauh gue, Kak Ivan.

Suatu hari si Lia lagi galau gegara mantannya, terus gue spontan aja ngomong, "lo mau nggak sama sepupu gue?". Dia mau-mau aja. Haha. Singkat cerita, mereka berlanjut telpon-telponan, ketemuan (1-2 kali masih ngajak gue, hihi), lalu sampe akhirnya menikah dan punya 2 anak. Alhamdulillah :')

Sekarang ini, gue juga seneng banget matching-matching-in teman-teman gue yang masih pada single. Tapi berhubung usia bertambah dan yang seangkatan gue biasanya udah pada mau serius, maka gue semakin berhati-hati *ceile*.

Maksudnya, gue bakal ngenalin dulu latar belakang masing-masing keluarga, memahami karakter, hobi, sifat sampe 'selera' masing-masing secara fisik. Ya kan nggak enak juga kalo 1 pihak mau tapi yang lain enggak. Namanya juga jodoh ya, cuin, nggak bisa dipaksain.

Perihal ini kayanya ruins in our blood. Nyokap dan kakak gue juga demen nyomblangin. Kakak gue 2 sahabatnya menikah. Sementara nyokap, yang paling gress adalah nyomblangin sepupu gue dari nyokap dan sepupu dari bokap *ih kalo orangnya baca pasti tengsin, hihihi*.

Nyomblanginnya di sini nggak juga sampe mau tau mereka ngapain ke mana, lho. Intinya ketika gue udah mengira-ngira tampaknya 2 insan ini cocok *tsaaah*, kenalin, selanjutnya ya terserah mereka. Nggak jadi, ya, jadi teman. Kalau jadi, ya syukur alhamdulillah.

Yang harus diingat untuk para mak comblang adalah, jangan melibatkan perasaan *duile*. Maksudnya, kalo nggak cocok misalnya karena si cewe nggak sreg, ya jangan jadi musuhin si cewe. Atau sebaliknya, si cowo ternyata brengsek, ya bakar aja #eh.

Namapun manusia, kalo ada hal-hal baru dari orang yang dicomblangin, pasti pengennya jadi yang pertama tau. Wajar, sih. Tapi hal ini sebenernya nggak bisa dipaksain. Kecuali ada hitam di atas putih *apasih*. Ya, ikhlasin aja. Yang penting kita udah bukain pintu jodoh buat orang lain. Itu pahala, lho *jadi itung-itungan*. Eh, tapi bener, katanya kalau kita berhasil menyatukan 2 manusia, ada 'catatan'nya di surga. Gue belum cari sumbernya dari mana, sih. Cuma udah sering dengar aja.

Anyway, gue sih mencomblangi ini emang hanya sekedar seneng. Rasanya seneng aja kalau lihat 2 orang yang menurut gue serasi dan cocok satu sama lain jadi. Ada kepuasan tersendiri, haha.

Nah, ada masalah yang baru kepikiran. Dari sekian lama hobi nyomblangin ini, gue nggak pernah lho dicomblangin. Apa salahkuuuu? Apa aku kurang qualified untuk dijodohin? Atau orang-orang nggak bisa menemukan pria yang sevisi dan misi dengankuh untuk dicomblangi?

*pertanyaan yang telat dilontarkan*


Powered by Telkomsel BlackBerry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

10 comments:

  1. Hihihi. Kayaknya ga pernah dicomblangin karena pada tahu kali Mba Lita udah pada tahu orang-orang yang mau dicomblangkan. *jadi bingung sendiri*
    Sebagai hasil percomblangan saya bersyukur ada orang-orang yang bener-bener baik kayak Mba Lita dan temen saya yang berani ambil risiko demi kebaikan temen-temennya. Hehehe.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah produk perjodohan juga ya?
      Semoga langgeng, sakinah mawadah warahmah. Amin.

      Iya, dong, kalo nyomblangin orang itu pertimbangannya panjaaaaang, dan pasti dilihat juga kesamaan atau kecocokan dari pihak2 yg dicomblangin :D

      Delete
  2. waah... barengan nih sesama mak comblang ;)...
    sampai saat ini sih udah menghasilkan 7 pasangan, dan 3 pasangan diantaranya lanjut sampe merit, 4 pasangan lainnya cuma mentok sampe pacaran :D
    Daaaaaannn, sampe saat ini masih suka ditanya temen-temen buat ngecomblangin. wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah hebat! Sampe 3 pasangan,ih canggih, hahaa.. gimana caranya ituuu?

      Delete
  3. hihi, ceritanya sama kaya aku kaaak.
    cuma kalo aku sih pernah terlibat perasyaan~ (nada-nada dengsdut)
    maksud hati nyomblangin sahabat sama salah satu temen, apa daya ternyata malah jatuh cinta sama salah satunya~ berakhir dengan? hahahahahawongbelumberakhir kok kak. :'|
    #numpangcurcol

    ReplyDelete
    Replies
    1. #eaaaa

      Ja-ja-jadi malah sama pria yg dicomblangin? Hihihi, terus temennya gimana, marah nggak? Hahaha, ih kocak!

      Delete
    2. nngg.. yaa.. ga jadi juga sih.. ('-')
      temenku ga marah sih... kan main belakang kitaa~ hahahahahahakhakhukuhukuhuk.... #keselekdosa
      justru yang sempet agak-agak gimana gitu malah hubungan sama sahabatku ini.. manis-manis cupcakes-nya cuma mingguan tapi pait-pait jamu udeknya sampe bulanan.. ouch. karma was hit me hardly~
      kapok diriku kapok nyomblangin orang~

      Delete
  4. aku dari beberapa kali nyomblangin, cuma 1 yang berhasil (sampe nikah), rasanya seneng juga yah

    ReplyDelete
  5. @Neng Jahra, hahahay *lempar cupcakes-siram jamu* Makanya kalo lagi nyomblangin, hatinya ditinggal dulu di rumah :p

    ReplyDelete