It's Okay To Talk

Beberapa waktu lalu gue di-tag sama @sazqueen untuk post foto dengan tagar #ItsOkaytoTalk. Sebelum 
posting, nanya dulu dong ini campaign apa, latar belakangnya gimana dan tujuannya.

Setelah diceritain, gue langsung "Bungkus!"

Jadi intinya, campaign ini adalah untuk menekan angka bunuh diri terutama yang disebabkan oleh 
depresi, stres, kecemasan berlebih deh. Padahal, mengakui bahwa kita lagi ada apa-apa, alias not 
okay, itu nggak apa. Bercerita itu bisa mengurangi beban.

Jujur, secara bungkus aka tampak luar, gue ini tipe ekstrovert. Gue suka ketawa, bersosialisasi, 
ngobrol, dan seterusnya. Tapi buat orang-orang yang sering bersama gue, pasti ngeh bahwa gue ini 
jarang bercerita. Kalaupun cerita, ya gitu-gitu aja. Nggak akan sampe menumpahkan isi hati yang 
sesungguhnya #tsahelah.

from my IG

Serius. 
Untuk urusan emosi, gue tertutup. Pokoknya tau-tau berat badan turun aja. Hahaha.

Belakangan, gue mencoba belajar bercerita. Bukan, bukan untuk mengumbar apapun. Tapi rupanya, saat 
bercerita ada beban yang terangkat sedikiiiit dari pundak gue. Ada rasa ringan sedikiiit aja di hati gue. 
Merasa didengarkan, setelah sekian lama rajin mendengar ternyata bikin perasaan gue sedikit lega.

Bukan berarti kemudian gue jadi ngomong ke semua orang tentang masalah gue juga sih. Tetap sih, 
nggak gue banget ngumbar cerita tentang diri sendiri ke orang lain. Apalagi kalo yang ingin diceritakan 
adalah bukan hal yang harus dibanggain. Nggak lah.

Seseorang pernah ngomong ke gue, “Nggak usah malu lah ceritain masalah lo”
Ya, mungkin buat beberapa orang ada rasa malu untuk bercerita/ curhat apalagi kalo laki-laki ya. Tapi 
serius, perasaan yang gue miliki bukan malu. Tapi mungkin emang gue bukan tipe yang mengumbar 
cerita secara detail ya. Bukan tipe tersebut dan memang suka lupa aja untuk bercerita secara detail. 
Haha. 

Jadi kalau ada di antara kalian yang gue tumpahkan sebuah cerita khususnya mengenai perasaan gue, 
it means you’re special! Atau setidaknya kalian berada di waktu dan tempat yang tepat aja, hehe.

Btw, teman itu bisa me-manage stress nggak hanya berdasarkan pengalaman gue aja. Tapi ternyata udah 
sampe diriset segala. Coba baca di sini, deh.

Gue pernah share tentang berbagi perasaan di blog yang ini. Dan bikin brebes mili. Eh iya, mohon maklum 
ya kalo gue suka nulis puitis ala-ala atau sok bijak ala-ala di mana-mana. Ya karena mungkin  gue tipe sulit untuk bercerita jadi pelampiasannya ke situ. Dan kadang juga yang gue tulis bukan berarti berkaitan sama diri gue sendiri sih. Secara sering jadi "tukang sampah" kadang kebawa baper sama persoalan orang lain. Terus namanya juga #anakpuitis kadang hal seremeh angkot bisa gue besar-besarkan ke dalam bentuk puisi yang seolah-olah berkaitan dengan hati. Haha. Ini serius, bukan pembelaan.

Anyway, makasih untuk kalian yang selalu ada untuk gue :*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

12 comments:

  1. cerita sama temen yg bener2 sudah bisa kita percaya aja mbak kalo saya... atau sama pasangan, jauh lebih oke ya :)

    ReplyDelete
  2. Pas banget sama perasaan gue saat ini... Tapi kadang kalau lagi hangat2nya males banget nyeritain semua lelah ini *tsah* kalau udah agak reda, baru bisa ngomong & cerita...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang lelah ya kak *bersandar*

      *tsahelah*

      Delete
  3. Ini juga kejadian ke saya mba.

    Singkat cerita, mama saya depresi. Tapi seiring banyak ditemenin sama keluarga deket. Lama kelamaan mama bisa share isi pikiran beliau. Dan bersamaan sama waktu, beliau membaik loh :).

    Sekarang dah aktifitas seperti biasa, bersosialisasi, dan cerewetin kita lagi :) .

    Ia kuncinya its ok to talk, and surround with our support system (kalo dlm kasus saya).

    Dari pengalaman ini, saya belajar banyak. Juga mulai belajar untuk 'bicara'/ ngeluarin uneg2 -> (which is ga semua orang expert loh untuk ngeluarin uneg2). Sama belajar untuk buat support system (sahabat, diary,hobi,pet), ga semua orang bisa di curhatin (cth: ember, malah ngompor2-in, drama queen, dsb).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari pengalaman ini, saya belajar banyak. Juga mulai belajar untuk 'bicara'/ ngeluarin uneg2 -> (which is ga semua orang expert loh untuk ngeluarin uneg2)

      Ini bener banget mbak, aku sama sekali nggak pandai ngeluarin uneg2. Alih2 ngomongin uneg2, aku seringnya malah diam, nangis, atau ya nulis kalimat bijak/ puitis ala-ala :D

      Delete
  4. Beruntung skr ada istri. Kalo saya kebalikan Mbak. Ada masalah bukannya diem, malah ember kemana2. Tapi sepakat Mbak, dengan cerita bisa meringankan beban dan kadang bisa dapet solusi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, kok bisa siih? Aku tuh gengsian kali ya, jadi malu kalo cerita apa2 atau merasa ceritaku itu nggak ada apa2nya dibanding teman lain :'(

      Delete
  5. aku pun kalau ada masalah yang berurusan ama hati sih ga akan ke semua orang. Hanya orang tertentu dan di waktu tertentu. Kalo udah kurus dan para sahabat ngeuh, dipaksa cerita, baru deh kadang keluar. atau masalahnya udah mau selesai baru cerita XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, kadang saat masalah udh selesai baru bisa cerita. Hehehe. Tos atuhlah!

      Delete
  6. gue cerita/menumpahkan isi hati lewat blog, kak xD
    maybe I am an open book, tapi karena blog gue sepi pengunjung, somehow ada perasaan safe juga curhat di situ, hehe.. ayo dong ketemuan kak, biar bisa curhat-curhatan bebas risiko screenshoot :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. perasaanmu aja kan blognya sepi pengunjung :p
      *brb skrinsyut*

      Yook kapan yoook

      Delete