Yang Pertama Dan Yang Terakhir

Bukan, bukan tentang pernikahan.

Ini (lagi-lagi) tentang Langit.




Sebagai orangtua bekerja (gue ga mau bilang ibu ya, karena menurut gue bapak juga perlu) gue punya salah satu hal yang harus banget gue lakuin. Kalo mau mengategorikan diri sendiri, gue ini termasuk orangtua yang santai. Ga nge-push anak gue rajin belajar, disiplin sesuai jadwal, pas ngASI juga serba santai, MPASI juga demikian, dan lain sebagainya.

Satu hal yang cukup ngotot gue lakukan adalah, gue mau gue adalah orang yang pertama Langit lihat ketika dia bangun tidur pagi dan jadi orang yang terakhir dia lihat sebelum tidur.



Yaela, Lit. Gitu doang?

Kedengerannya emang simple, sederhana. Tapi seperti gue sebut di atas, gue orangtua yang bekerja. Ada aja hal-hal di luar dugaan yang terjadi di hari-hari gue kerja. Terutama untuk urusan malam hari alias jam pulang kerja, ya.

Untuk bangun pagi, gue menang lah. Alhamdulillah sejauh ini, sengantuk apapun gue, ketika Langit bangun pagi di kamarnya sendiri, dan manggil gue, gue bakal bangun *walaupun abis itu pindah tidur di kamar dia*. Nggak ding, selama Langit jadi anak sekolah, cuma sekali gue nggak bangun nyiapin dia sekolah waktu gue balik dari Makassar kemarin. Asli capek banger. Langit cuma masuk kamar pas pamit mau berangkat. Itu aja rasanya udah nelongso banget.

Urusan tidur malam ini nih, yang PR. Tau sendiri kan jalanan Jakarta kaya apa sekarang? Ditambah lagi rumah gue di Bekasi (yang, selemparan kolor dari tol Jakarta sih #denial ). Perjalanan pulang itu naik motor alias ojek aja paling cepet sejam. Naik mobil? Wassalam. Naik angkot? Ini sebenernya cepet ya, kalo naik.omprengan. Cuma ya itu tadi. Ada hal-hal yang tak diinginkan yang terjadi. Contoh semalam, pas gue sampe di pangkalan omprengan, pas pintu mobil ditutup karena udah full dan di belakangnya nggak ada omprengan lagi. Mo maksa naik? Ya yang udah duluan di dalam juga ogah kali, dempet-dempetan bak.ikan sarden dalam kemasan.

Atau lain waktu pernah udah usaha banget balik cepet alias abis maghrib, omprengan cus langsung dapet, eh ndilalah di tol arah Bekasi ada kecelakaan yang mana di dalam tol stuck. Mo apa lo kalo udah begitu?

Yah gitu deh, dinamika ibu bekerja #tsah

Terus ngakalinnya gimana?

Kalo gue sih, nih, selalu berusaha untuk kerja seefisien mungkin. 
Tapi karena sekarang kerjanya di TV yang mana butuh kordinasi dengan banyak orang secara langsung, maka emang baliknya lebih telat dibanding waktu di MD dulu yang kordinasi lebih banyak dilakukan via email atau watsap. Contoh, kordinasi editing program, ga mungkin gue pake email. Motong statement, pilih gambar, nambahin grafis, dsb dkk ya dilakukan secara langsung di ruang editing. Kalo dapet jadwal editingnya pagi, kalo pas editornya malam?

Pulang lebih cepat saat nggak harus pulang lebih lambat. 
Jadi gini, gue yakin setiap anak produksi ada jatah balik malam. Nah, selagi ga dapet jatah itu, balik deh lebih cepat. Ga usah tunggu-tungguan atau nggak enak-nggak enakan. Kalo yang masih belum berkeluarga sih terserah deh, ya. Tapi sebaiknya sih jangan, kesehatanmu itu lho, Dik :p

Selain masalah kesehatan juga kehidupan sosial di luar kantor juga perlu, kan? Nah, manfaatin deh waktu macam ini untuk melakukan hal-hal di luar yang berkaitan sama kerjaan.

Pagi selalu bangun lebih dulu. 
Kalo anak butuh waktu 30 menit.untuk siap-siap berangkat sekolah, bangunin at least 30 menit sebelum ia harus siap-siap jalan sekolah. Lumayan, bonus 10 menit di pagi hari buat peluk-pelukan di kasur pas bangun tidur, ngobrol, becanda, itu quality time juga kan.

Manfaatin akhir pekan. 
Di kantor yang sekarang, gue big no no syuting di akhir pekan. Kecuali kalo terpaksaaaaaa banget. Alhamdulillah baru sekali itu juga karena narasumber bisanya di akhir pekan. Makanya kalo ada undangan atau acara di akhir pekan, gue bakal mikir masak-masak. Kan gue bilang, akhir pekan adalah surganya ibu bekerja :)

Sejauh ini, gue sampe rumah sekitar jam 8-9-an. Dalam seminggu kehilangan waktu sebelum tidur sama Langit ada lah 1-2 kali. Makanya gue ngatur banget waktu kalo mau ada ketemuan sama teman atau me time after office hour. Biasanya gue plot di hari yang besoknya libur. Kenapa? Ya karena ga mau kehilangan momen sebelum tidur itu. Dan kalau besoknya libur, gue kan bisa seharian sama Langit.


Kalo balik kemalaman dan anak udah tidur, nggak bisa lagi ngarahin dia pura-pura tidur kaya gini kan? :p

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

14 comments:

  1. hiks...
    duh aku juga pengen nerusin cita2 kerja di broadcast pertimbanganku ya ini, sama kayak mbaklit... :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti kalo waktu dan kesempatannya pas, kenapa nggak? Tapi harus beneran semuanya pas ya, jangan dipaksain yang ada malah ga enjoy :D

      Delete
    2. iya mbaaak, amin amiiiin... :")

      Delete
  2. Jadi Ibu kerja emang musti pinter2 ngatur waktu yaa... Sebelum pny Raya aku kerja lembur mulu sampe malem, pas tau hamil langsung bilang bos kalau mau kerja efektif ga mau lembur2 lagi & ngambil alternate work schedule (fasilitas yg ada di kantor) jadi kalau dateng pagi jam 7 bisa lebih cepet pulang & tiap 2 minggu sekali hari jumatnya libur, jadi bisa ngabisin waktu sama Raya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo pihak kantor punya opsi yang bs meringankan para ibu bekerja kaya kantormu pasti asik banget yaaa..

      Delete
  3. Gue jg selalu berusaha main dulu usel2an minimal stngah jam sebelom tidur. Pacaran moment istilah kita :) makanya shaina selalu semaangat tidur siang, supaya malem ga cape dan masih bisa tidur malem pacaran sama emak bapake :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Iya bener, Cha. 30 atau bahkan 15 menit aja sebelum tidur tuh rasanya berharga banget yaaa....
      Ada tuh teman gue yang gt, anaknya harus tidur siang karena ya sama kaya elo, biar malamnya bisa nunggu ibunya balik kantor. Tapi rasanya susah kalo diterapkan di Langit. Ga tidur siang aja dia bisa tahan sampe jam 9-10, apalagi pake tidur siang? Makin berkurang aja waktu tidurnya ntar..

      Delete
  4. Kalau di gw ini bagian Ozie, ngedusel-dusel en quality time sebelum tidur sementara emaknya kebagian jatah nonton tv.... Sementara kalau jadi orang pertama yang dia pas bangin, alhamdulillah sudah terpenuhi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. quality time buat bapak, me time buat ibu. Fair enough :)

      Delete
  5. Athia sekarang nunggu gw pulang di kursi tamu yang menghadap ke jendela itu *you know yang mana kan ?*
    Dan salah satu ciri khas gw kalo pulang adalah mengklakson berulang-ulang *maksudnya ngasih kode ke mbak bukain pintu pager sih, tapi belakangan juga jadi kode buat Athia*.
    Dia selalu lari ke pintu, tersenyum lebar dan teriak " momom " setiap kali gw melakukan itu.

    Tapi gak jarang, tetangga juga pulang dan melakukan hal sama *minta bukain pintu sama istrinya*, Athia udah lari-lari ke depan dan ternyata gak mendapati momom, melainkan Pak Yud (tetangga gw).
    Dia langsung kecewa dan mewek depan tetangga gw.

    Tetangga gw sampe yang gak enak hati dan ikut ngebujuk Athia " Maaf ya, Athia, Momom nya bentar lagi pulang kok...'

    Gw langsung mewek ....Hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Indah, gue bacanya meweeeek.. Athia so sweet :") pasti capek ya nak, sepanjang hari nunggu Momom pulang :")

      Delete
  6. Jakarta oh jakartaaaa... nyari rumah juga sama dengan nyari akses ya. Semangat mommy!! Segala sesuatunya mesti diusahakan sih emang buat mama bekerja ini ya, terutama soal bonding. hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangeeet.. tiap hari naik ojek dari Mega Kuningan ke Bekasi juga dijabanin :D

      Delete