Puasa Dan Anak, Mulai Dari Mana?

Hari ke dua puasa niiih.. yang punya anak usia SD udah mulai ngajak anak puasa, kan?

Tahun ini tahun ke dua Langit belajar puasa. Udah jago dong? Nggak lah. Ini foto dia kemarin pas  jam 2 siang. Sibuk mainan tapi jam meja ditaro di sebelahnya supaya gampil liat jam katanya :D



Gimana caranya mengenalkan anak sama puasa? Nah, berdasarkan keberhasilan tahun lalu, bolehlah ya, gue share di sini. Siapa tau bermanfaat J

Sebelum bulan Ramadan datang, gue udah sering cerita tentang puasa. Bagaimana sistemnya, apa yang bisa dilakukan saat puasa, enaknya menikmati makanan buka puasa, dan seterusnya.

Tahun lalu, pas hari pertama puasa, Langit belum gue ajak puasa. Alasannya lebih karena gue kasihan bangunin dia untuk sahur. Apalagi anak gue kalo udah bangun itu susah banget untuk tidur lagi.

Hari pertama puasa jadinya dibikin sistem sahurnya pas dia bangun tidur pagi. Bangun pagi langsung makan, terus lanjut puasa sampe maghrib. Sekitar 3 hari pake sistem begitu, terus gue rasa Langit kuat, yaudah cus gue ajak dia bangun sahur. Kalo nggak tidur lagi abis sahur, ya risiko gue deh!

Ternyata eh ternyata, namanya orangtua sering khawatir berlebih, ya. Setelah sahur, Langit langsung tidur dengan mudahnya. Ini namanya berkah Ramadan yaaa…

Sering ngeluh lapar atau haus nggak? Ya sering. Gimana menghadapinya?

Kalau gue sih, sejujurnya nggak pernah memaksakan Langit untuk puasa sampe Maghrib. Tapi memang karena kebetulan Langit anaknya banyak tanya, jadi dia malah sering nanya “kalo nggak puasa gimana”, “Kalo nggak puasa dosa nggak”, dst dsb.

Jadi kalau dia ngeluh lapar atau haus, terus gue izinin buat buka puasa, dia malah nggak mau. “Nanti aku nggak soleha, bu..” :’)

Mungkin poin ini yang dikasih bold adalah kasih tau anak konsep puasa kali ya. Karena gue emang nggak mau anak gue puasa karena dipaksa orangtua atau takut sama gue. Gue penginnya Langit puasa karena dia mau.

Lalu, buat suasana puasa menyenangkan kali ya. Jadi kebetulan 2 kali Ramadan ini selalu pas banget sama liburan sekolah. Jadi Langit gue bebasin mau bangun jam berapa, tidur jam berapa, mau nonton TV terus, main terus, main ke rumah temannya seharian, buka puasa mau request apaan aja gue turutin, dan sebagainya. Pokoknya bebas deh! Haha!

Jam 11 siang masih leyeh-leyeh pake piyama, bebas aja! :D


Ga tau ya, mungkin cara ini salah. Tapi buat gue, yang gue utamakan dia happy dulu. Saat anak happy, segalanya akan terekam lebih mudah. Bahkan sistem reward yang biasanya nggak pernah gue lakuin, di bulan puasa gue lakuin. Tahun lalu, dia minta beliin Barbie di hari lebaran, jadi lah! Tahun ini, belum ada request sih. Jadi gue cuekin aja dulu. Hihi.

Terakhir, jadi contoh buat anak. Berharap anak puasa, tapi kita nggak puasa? Nasihatin anak supaya nggak ngambek atau marah-marah kalau lagi puasa, tapi kitanya marah-marah mulu? Berharap anak tarawih, tapi kita nggak pernah ikut salat? Ya sama aja bohong dong.

Gue belum dan jauuuuh banget dari sempurna. Tapi seperti yang pernah gue tulis di sini, jadi ibu itu menjadikan diri gue yang lebih baik.

Tahun ini, Langit menjalani puasa dengan normal. Dibangunin sahur, ya langsung lompat dari kasur (literally, sampe gue sering ngeri dia jungkir dari kasur bok). Buka puasa tetap banyak maunya mulai dari Sate Padang sampe Es Jeruk, Es Teh Manis berjejer di atas meja :D. Yang bikin bangga sih, walaupun teman-temannya ada beberapa yang nggak puasa lalu makan di depan dia, dia cuek aja terus puasanya. Semoga begitu terus sampai dewasa ya, nak J



Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Langit pinter banget, jempol :)

    ReplyDelete
  2. hihihi lucu juga ya anak-anak kalau pusa. DI taruh jam supay agak kelewat ya buka puasanya

    ReplyDelete