Stuck In The Elevator!

Nggak pernah mikir kalo suatu hari akan bikin postingan kaya gini. Jadi tadi pas sampe kantor, gue lalu mau turun lagi ke ATM untuk bebayaran.

Pas di depan lift, editor gue keluar dari kamar mandi lalu kami ngobrol sebentar. Intinya, “Ntar abis dari ATM gue ke editing”. Lalu gue masuk deh, ke lift.

Ga sampe detik, GUBRAAAK!

Lift yang gue naikin berhenti, pintu bagian dalamnya miring. Gue bengong.




Gue langsung mencet tombol merah yang buat emergency itu dong. Tapi kok mencet-mencet ga ada respon apa-apa. Akhirnya gue nelepon salah satu temen kantor, yang gue tau udah datang. Eh nggak diangkat-angkat -__-

Pas mau nelepon teman yang lain, tau-tau bos gue teriak “Mbak Lita”.. Nah, gue langsung teriak deh, “Iyaaa aku di dalaaaam”, sambil bernafas lega. Kok lega, padahal belum kebuka juga itu lift-nya. Lega karena setidaknya udah pada aware bahwa ada manusia terjebak di dalam lift.

Lalu kemudian baru deh mulai keliatan usaha-usaha penyelamatan. Kaya ada gagang sapu masuk ke celah pintu, teman-teman yang cowok usaha narik pintu supaya kebuka sampai akhirnya, “Udah, nunggu mekanik aja deh”, gegara ngeri lift-nya malah jatuh.

Nah yang terakhir ini yang bikin gue ngeri. Model kaya di pelem-pelem gitu lho, tau-tau jatuh x_x Usaha penyelamatan ini berlangsung sekitar 10-15 menit. Banyak yang komentar “Kalo gue udah pingsan kali di dalam”, haha..!

Terus selama itu, gue ngapain aja? Eh ini langkah-langkah penting kalo kalian terjebak dalam lift nih:
  • Segera cari tombol emergency. Ada tombol merah di sekitar tombol lantai. Pencet aja terus sampai budeg (kalo ada yang dengar)
  • Hubungi orang yang terdekat ada di lokasi. Kok ga hubungi suami atau bokap, nyokap? Logika aja sih, mendingan hubungi orang yang palign dekat dengan lokasi kejadian kan, penanganannya lebih cepat gitu.
  • Baca doa. Het jangan ketawa. Emang sih, keliatannya timbang kejebak di lift doang. Serius ini mah. Kita kan ga tau ya, bakal kejadian apa. Kalo kaya di pelem-pelem di mana tali penarik lift-nya putus, terus lift kelempar ke bawah gimana? *merinding*. Bayangan ini yang muncul di benak gue, makanya kemudian gue yang tadinya berdiri, jadi duduk aja lesehan di bawah. Pikiran gue, saat berdiri kalo terjadi lift kelempar ke bawah, tumbukan lebih berasa kencang. Sementara kalo jongkok atau duduk, lumayan berkurang deh.
Yang putih-putih itu lis pintu lift bagian dalam, jadi udh miring hampir copot gitu..
  • Tetap tenang. Ini penting banget lho. Kalau kita panik, bisa aja melakukan gerakan-gerakan nggak penting, yang ada bikin lift goyang nggak stabil, nanti kalo terjadi apa-apa gimana? Banyak cara menenangkan diri, kalo gue sih selain berdoa, gue nyanyi, bahkan foto-foto atau sok berkomunikasi sama orang di luar kaya tadi gue sibuk “Oi, ajak ngobrol gue dong biar kaya di pelem-pelem”, hehe.. sebenernya itu supaya gue tenang aja sih. Nangis atau teriak-teriak menurut gue nggak penting. Toh orang-orang di luar juga udah aware sama kondisi kita, dan mereka juga lagi berusaha. Jadi tenang aja deh..
  • Kalo terjebaknya barengan orang lain, lumayan kali ya, bisa ngobrol. Eh, itu juga kalo orangnya menyenangkan atau ganteng kaya di film-film (duh kebanyakan nonton chickflick ya?). Gue tadi merasa alhamdulillah juga karena sendirian, jadi bisa ngontrol kadar ketenangan gue. Coba kalo kejebak barengan yang panikan, deuh. Yang ada emosi dah!


Barusan gue sempat ngobrol sama teknisi lift, terus nanya-nanya deh, the worst things yang bisa  terjadi dari lift ini apa? Ternyata katanya ya, terjebak lift. Karena lift di kantor gue ini kan di unit yang kecil, bukan lift gedung, terus dia pake system yang model kaya sepeda fixed gear, kalo dihentak maka akan ngunci bukan ngegelosor gitu. Berarti tadi gue udah ngalamin yang namanya worst thing yaaa…

Lalu setelah kejadian, banyak yang nanyain gimana perasaan gue (bak reporter TVone, haha)

Gue cuma jawab, yang pasti pas keluar lift rasanya ngeliat dunia lebih indah gitu.. :D

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

12 comments:

  1. mbak..ikutan napas lega,
    dan ikutan nulis postingan jugak.

    XD

    sumpah aku masih trauma liat lift dimanapun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, mudah2an aku nggak trauma deh. Paling malesnya kalo naik sendirian atau pas kantor sepi, ngeri kalo ada apa2 nggak ada yang bantuin.. x_x

      Delete
  2. Ya Allah td pas baca di ig lgs mikir klo kejadian di gw gmn, uda mikir aneh pasti, komat kamit doa. Bener ya ttp tenang itu penting, semoga ga kejadian ky gini lagi ya mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. AAmiin.. kayanya untuk seminggu ke depan gue mau naik turun pake tangga aja, biar sehat #alecan :p

      Delete
  3. aku kalau naik lift sendiri udah takut aja mbak sambil berdoa-doa. takut ada hantu hehehe

    ReplyDelete
  4. Bacanya ikutan dag dig dug, serem banget mikirin lift mati bak di tv-tv... Alhamdulillah bisa keluar dengan selamat yaaa :)

    ReplyDelete
  5. Aku juga pernah mba, kejebak di lift....dua kali -____-"
    Yang pertama liftnya berenti dan mati lampu, dan aku lagi hamil 7 bulan, untungnya sih ga sendirian, berempat, tapiiii...karena cewe semua jadi malah panik teriak2 sambil ngasal mencetin tombol karena gelap, hahahaha...alhamdulillah ga lama, ga sampe lima menit. Kejebak kedua berdua sm bapak2, trus lebih horor karena liftnya posisi udah turun sekitar 20 cm gitu, kayak di pelem2. Mudah2an ga ngalamin kejebak yg ketiga yaaaa, hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. OMAYGAAAAT serem amat bisa sampe dua kali. Mudah2an aku nggak ada yang ke-2 deh. Ampuuun...

      Delete
  6. Kayaknya kemana2 harus bawa mobile phone, pulsa ada...
    Bismillah... starts dari sekarang... hhhooooh...

    Alhamdulillah... udah bisa keluar... itu Building Management-nya kasih penjelasan apa mba, setelah ada kasus begitu...? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku emang kebiasaan kalo terpisah dari teman misalnya lagi makan di resto terus mau ke toilet atau kaya kmrn ke atm, pasti bawa hp. BUkannya apa-apa, suka parno kalo ke toilet terus kekunci di dalam ga bawa hp dan ga ada orang di luar gimana? Hehehe..

      Belum ada penjelasan. Kantorku ini unit gedung, jadi 5 lantai untuk segrup. Ga ngerti deh siapa yang harus tanggungjawab..

      Delete