Saat Suami Menjelma Jadi Bayi Gede

Bayi Gede kalo lagi ga enak badan, maunya tiduran aja nonton tv (hint: bayi gedenya yang laki-laki, ya :p)


Beberapa hari yang lalu, lagi nemenin Langit tidur, Igun pulang terus ikut rebahan di kasur Langit yang sedianya cuman muat buat 2 orang itu. Pertamanya nggak ngomong apa-apa. Yaudah, gue  nanyainnya standar, macam “Udah makan belum”, atau “Gimana tadi kerjaannya?”. Dia jawab sekenanya.

Terus sambil ngobrol, tau-tau Igun kaya mengerang. “Duh, nggak enak badan banget nih..”, sambil ngulet-ngulet. Nah, ternyata ini toh daritadi... minta dicek kesehatannya :D

Seperti layaknya pria kalo lagi sakit, Igun juga termasuk yang lemah lunglai kalo lagi sakit. Kadang suka nyebelin, apalagi kalo gengsinya lagi keluar, tapi maunya diperhatiin. Maunya apaan siiik? 
 Belum lagi sensitif-nya itu ya. Pernah dong, marah besar gara-gara pagi-pagi sambil menggumam dia ngomong “Beliin bubur ayam dong”, ngomongnya nggak terlalu jelas, terus nggak colek gue dulu. Lha, kan gue nggak ngeh ya. Terus marah, menurutnya gue nggak perhatian.

Tapi emang menghadapi suami sakit ini masalah pelik ya. Kalo anak sakit kan panik, nah kalo suami yang sakit, nggak panik, tapi ribet. Gue pribadi, benar-benar belajar dari pengalaman sih bagaimana menghadapi suami saat sakit. Intinya sih, hanya 1: minta diperhatiin.

Yang gue lakuin biasanya:
  • Nanyain sakitnya bagian mana?
Kalo dijawab, baru lakukan tindakan pertolongan selanjutnya :D
  • Mau ke dokter apa nggak?
Ini biasanya kalo Igun udah diem aja di kamar lebih dari sehari. Seringnya sih, dijawab “Nggak usah”. Nanti di hari ke-3 atau 4 kalo masih nggak enak badan, ulangi lagi pertannyaan ini :D
  • Kalo nggak enak badan, tawarin mau dipijat atau dikerok nggak?
Kebetulan suaminya tipe yang nggak suka dikerok atau pijat. Tapi kan nawarin nggak ada salahnya, ya? Walaupun kalau gue pijat sebenarnya nggak bakal bikin dia sembuh, tapi kan sentuhannya pake kasih sayang *melipir*
  • Kalau sakitnya flu, hidung tersumbat, pilek, atau batuk, olesin Vicks Vaporub...
...di dada dan punggung supaya dia lebih hangat dan meringankan pernafasan. Seperti udah sering gue ceritain, gue sama Igun ini penyakitnya sama yaitu sinus. Hal ini bikin kalo kami flu, pernafasannya nggak lancar sama sekali. Kalo udah diolesin Vicks, biasanya lumayan anteng.
  • Selain itu, kalo lagi flu, gue biasanya nguapin kamar.
Jadi air panas dikasih sesendok Vicks Vaporub terus taro di sudut kamar saat lagi tidur, deh. Kan emang kalo lagi flu, malam hari itu rasanya lebih nggak enak ya. Uap panas dan wangi menthol yang keluar dari ‘ramuan’ itu bikin nafas kita lebih enak.
ramuan andalan :)
  • Tanyain mau makan apa?
Kalo di press conference Vicks kemarin, Adrian Maulana sempat bilang kalo lagi sakit kadang suka kangen sama masakan mamanya. Nah, kalo gue, mungkin sih, Igun kangen sama masakan ibunya. Tapi kan masakan ibunya yang dia doyan banget itu tempoyak ya alias sambal durian, masa lagi sakit dimasakin tempoyak?

Yang sering sih, dia mintanya bubur ayam, bubur kacang hijau atau sop iga/ daging, karena kan suami saya temenan sama ayam, alias nggak doyan ayam bok!

Kalo baca treatment di atas, mirip-mirip lah ya, sama kalo punya bayi. Nggak heran kalau Vicks nyebut fenomena suami sakit ini dengan Bayi Gede :D

Bicara sedikit sejarah ya, ceile. Jadi, fenomena ini bahkan mendunia lho. Jadi ada istilahnya man flu. Zaman dulu banyak perempuan yang meremehkan man flu. Menurut mereka, laki kalo sakit suka lebay (eh, gue juga menganggapnya demikian lho awalnya). Setelah baca sana sini, ternyata man flu ini beneran. Laki-laki memang jadi lebih lemah saat dia sakit!

Kenapa?
Jawabannya justru karena hormon testoteron yang mereka miliki. What?

“The study by Stanford University School of Medicine, examined the reactions of men and women to vaccination against flu.
It found women generally had a stronger antibody response to the jab than men, giving them better protection against the virus.
Men with lower testosterone levels also had a better immune response, more or less equivalent to that of women.  – dari situs ini.”

Jadi kalo lelaki yang hormon testosteronnya rendah, mereka imunitasnya justru lebih tinggi daripada yang ‘laki banget’. Hal ini juga konon harus diperhatikan sama mereka yang menggunakan suplemen tertentu untuk menambah hormon testosteronnya lho! Intinya sih, kalo pasangannya sakit dan lemah banget, berbahagialah, karena berarti hormon testosteron mereka tinggi, hahaha.

Kalo secara logika sih, kenapa laki-laki kalo sakit bisa tampak parah banget yaitu karena mereka kan dituntut secara lingkungan untuk macho/ melindungi/ nggak boleh cengeng/ menye-menye, ya. Jadi kalo badan udah rada nggak enak sedikit, ya dipaksain untuk tetap kerja seperti biasa, act like there’s nothing happen, lah. Makanya begitu tumbang, ya pas udah parah banget sih, biasanya.

Kaya Igun tuh, dia ke mana-mana naik motor. Terus balik suka malam, kemarin makanya sampe tumbang, gara-gara pagi berangkat buru-buru dan dia PD aja nggak pake jaket, cuma pake kemeja flanel panjang. Udah gitu seharian dari pagi sampe malam di ruang AC, padahal dia biasanya jarang di ruang AC full day. Tumbang deh!

Anyway, kalau menurut Mbak Psikolog Rosdiana Setyaningrum, kondisi ini sebenarnya justru bisa dimanfaatkan kaum perempuan untuk menunjukkan sisi keibuan mereka *tsah*. Ya maksudnya, cewe itu kan emang basic-nya punya sifat nurturing, ya, tapi seiring dengan usia pernikahan *uhuk, curcol*, biasanya nurturing-nya lebih ke anak, ke suami lebih ke hal yang rutin-rutin aja. Nah, di sini nih, bisa kita tunjukkan bahwa “Tuh, elo kalo sakit butuh gue kan?”, hahaha.

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

7 comments:

  1. Alvin banget nih mbak andalannya pakai vicks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, must have product in every house kayanya :)

      Delete
  2. Suamiku juga gitu tumbang banget kalo dah sakit, plus ituuu manjanyaaa ituuu ngalahan anaknya. Tapi vicks andalan mertuaku juga tuh Mbak Lit :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. iya, proven makanya nih, ya, hasil risetnya Vicks tentang Bayi gede :D

      Delete
  3. aku dulu pas hamil ngidamnya nyiumin ini tiap saat,baunya enak banget he he

    ReplyDelete
  4. hahaha, berasa ngaca ya baca tulisannya mbak, kasih lihat bini ah cari pembelaan, eh

    ReplyDelete