Olahraga Lagi, Akhirnya...

Sejak pindah ke tempat kerja yang sekarang, rutinitas olahraga gue berantakan. Bahkan, ada info run event aja, gue udah nggak minat. Hehe.

Walaupun, olahraga kecil kecilan seperti NTC atau lari masih. Cuma benar-benar nggak rutin. Berarti udah berjalan sejak Maret, lah ya, situasi ini.



Beberapa minggu belakangan gue nyadar kok gue suka sakit kepala ya?

Gue cek lah ke dokter, ada apa sebenarnya ini?


Padahal udah tau sih, karena jarang olahraga. Cuma cari pembenaran aja, haha. Dan benar dong, kata Bu Dokter, Alhamdulillah kepala nggak apa-apa hanya butuh olahraga. Gue bilang, “Saya sering olahraga di rumah, dok”. Omongan dokternya lumayan menohok, “Sama aja kan, bu, kaya belajar matematika. Kalau kita belajar sendiri terus tanpa ada bimbingan (at least sekali) dari gurunya, apa jadi benar?”. Lumayan menohok karena gue sendiri pernah menulis di sini, tentang apakah olahraga di rumah selalu benar.

Setelah browsing sana-sini dan banyak mau (mau ikut Pilates, Yoga, dsb) dan banyak syarat (harus dekat, ada kelas pagi, jangan malam-malam, dsb) akhirnya gue memutuskan yang paling masuk akal yaitu daftar di Fitness First Oakwood.

Kenapa ini masuk akal?

Pertama tentunya karena lokasinya cuma 10 menit jalan kaki dari kantor gue. Gue nggak kebayang kalau harus ke lokasi olahraga yang membutuhkan effort terutama di transportasi. Rumah gue di Bekasi, kantor di Mega Kuningan. Gue udah cukup puas berlama-lama di jalan saat pergi dan pulang kantor.

Ada beberapa tempat yang awalnya mau gue jadiin pilihan. Lokasinya ada yang di Lotte Shopping Avenue dan di Tebet. Walaupun keduanya reachable buat gue, tapi balik lagi, kayanya emang mendingan yang bisa jalan kaki, deh.

Ke dua, tempat ini gue bisa milih olahraga kapan saja tanpa terikat jadwal. Dua lokasi sebelumnya, karena studio, jadi sudah ada jadwalnya. Dan mau nggak mau (ya harus mau) gue harus ngikutin jadwal (kalo nggak, lo mau ngapain, Lit?).

Yang satu, yang lebih dekat, jadwalnya after office hour doang. Padahal gue naksir banget. Yang di Tebet, jadwalnya tersebar tapi paling pagi jam 10. Estimasi gue, start latihan jam 10 mungkin sampai jam 11, lalu bebersih dan seterusnya kelar jam 12, lah gue mau mulai kerja jam berapa?

Last but not least, masalah harga. Yang di Lotte, budgetnya cukup menggoda tapi ya itu tadi. Adanya di atas jam 6 sore semua. Mau sampe rumah jam berapa, gue? Padahal kan gue selalu ngejar ketemu Langit menjelang tidur. Yang satu lagi, biayanya per visit.

Nah yang terakhir ini memang lebih enak sebenarnya. Cuma kelemahan yang bayarnya per visit menurut gue, ya, kita jadi nggak terikat.

Sebagai orang yang medit (kali ini gue ngaku medit bukan #IbuBijak), gue pasti bakal semangat kalo udah telanjur bayar penuh. Rugi kan, kalo nggak pernah dipake itu hal yang udah kita bayar? Pokoknya harus dipake sampe titik darah penghabisan, istilahnya.

Fitness First Oakwood, biaya per bulannya ada beberapa macam. Gue ikut yang per bulan 592 ribu, (diskon jadi 542) tapi hanya bisa dipake di outlet Oakwood. Sementara si Qania (campers di kantor) dia tetap 592 karena bisa dipake di beberapa outlet FF, salah satunya dekat rumah dia.

Selain bulanan, ada juga biaya admission dan joining fee yang besarnya 250 dan 350 ribu rupiah (eh apa kebalik ya, pokoknya segitu deh). Tapi nih, ya, sekedar info, kadang pinter-pinternya kita juga ngobrol sama marketingnya, kadang suka dikasih diskon (dan aneka bonus semacam tas, shoe bag, dkk) yang lumayan banget. Gue kemarin total yang harus dibayar pertama diskonnya sampe sekitar 40%, tapi bonusnya lumayan mulai 3x free PT (personal trainer) dan cashback (yang bisa dialihkan ke pembayaran bulan berikutnya), plus diskon di bulan ketiga.

Pokoknya tenang aja, kalau gue mau, berarti harganya terjangkau. Secara eike #IbuBijak

Baru jalan 3 mingguan gue join. Alhamdulillah olaharaganya jadi lumayan teratur. Sering colong-colong waktu di antara kerja untuk sekedar ikut kelas atau latihan sama PT. biasanya gue jam 10 pagi (pas kantor belum rame) atau sore jam 5 pas kelasnya seru-seru. Mudah-mudahan aja bisa konsisten selain supaya sehat juga supaya yang gue bayarin nggak sia-sia (UUD alias ujung-ujungnya duit, yekaaan)

Anyway, dari blogpost panjang lebar sebenernya gue mau pamer ini sih:


Ini adalah hasil inbody gue. Jadi semacam penilaian atas apa yang ada di dalam tubuh sih. Kebetulan pas ngetes ini gue abis syuting program yang gue pegang yaitu kuliner. Jadi habis makan enak gitu deh, haha! Makanya berat badan lumayan tinggi angkanya. Idih alibi banget, sih. Ya udah sih, Lit, emang berat lo segitu. Hahaha..

Gue nggak terlalu ngerti secara keseluruhan dari sudut pandang kesehatan atau orang-orang yang paham kesehatan gimana. Tapi gue cukup bangga sama metabolic age gue yang ada di angka 23 tahun. Ahay!

Kalau dilihat dari sini juga bisa keliatan target gue nggak terlalu berat, hanya nurunin body fat 1%-an. Tapi teteub sih sulit secara sini kalau makan masih suka seenaknya. Setidaknya sakit kepala hilang aja dulu kali yaaaa… Inget, olahraga itu buat sehat, kalo jadi langsing itu adalah bonus!

Mohon doanya juga semoga pas puasa gue tetap rajin olahraga, karena kalo nggak, rugiii #medit


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. wah bisa di nilai ya mbak, aku belum pernah tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, ada di club olahraga gitu. Biasanya sebelum sign up jadi member diliat dulu inbodi-nya supaya tau target latihannya ke mana :)

      Delete