Akhir Pekan, Surganya Ibu Bekerja

Setiap hari Jumat, gue sama Langit selalu menyambut dengan gembira.



Gue, ya karena besoknya akhir pekan yang berarti ga harus bangun pagi *grin*. Langit ya karena malamnya nggak harus tidur cepat-cepat. Haha.


Tapi emang, buat ibu bekerja, akhir pekan itu merupakan 2 hari berharga di mana bisa menghabiskan waktu sepenuhnya dengan keluarga.

My typical weekend:
Alarm bunyi..
Matiin alarm..
Tidur lagi.
Setelah bangun tidur sepenuhnya, ga mau pisah cepet-cepet sama kasur.
Ngobrol bercanda dulu sama Langit dan bapaknya.
Sejam sampe dua jam kemudian baru atau setidaknya sampe ada yang kebelet mau pipis atau ada yang ketuk pintu, baru deh keluar kamar.
Bikin sarapan (iya dong, sekarang kalo weekend lebih termotivasi bikin sarapan sendiri), makan, baru mandi.
Sebelum mandi seringnya NTC-an barang 1-2 seri.
Setelah mandi dan rapi, kadang leyeh-leyeh lagi di depan TV sambil cari ide mau ke mana atau ngapain.
Gitu aja terus akhir pekan kami. Haha.

Ada beberapa hal yang gue pelajari setelah hampir 7 tahun menjadi orangtua,

Anak SANGAT menghargai keberadaan orangtuanya.

Saat akhir pekan, Langit tuh bangun tidurnya kadang jauh lebih semangat daripada hari biasa. Awalnya sih, suka ngerasa “Yaela nak, weekend bangunnya siangan boleh kali…”. Kebetulan, gue bukan tipe yang bisa membiarkan anak bangun lalu guenya tidur lagi (kecuali kalo cuapeeeekkkkk banget). Jadi, Langit bangun ya gue bangun juga. Atau kadang ya nyusul deh 10 menit kemudian, haha..

Lama-lama gue jadi mikir, mungkin ini adalah salah satu bentuk gembiranya dia menghadapi akhir pekan, ya? Secara kalau hari biasa kan, bangun tidur langsung gue siapin dia untuk ke sekolah, ga sempat neneng-nenengan lama gitu.

Akhirnya, ya nikmati aja. Langit bangun, gue bangun. At least melek mata, bikin dia lebih lama di kasur lah. Haha.

Seharian juga gitu. Kalo nggak ke mana-mana, ya main sama Langit baik yang terencana ataupun yang tidak terencana. Main boneka kecil-kecilnya, bikin prakarya, dan seterusnya…

Ketika sama anak, ya fokus sama anak.

Ini gue akui, belum terlalu bisa jalani. Kadang gue suka main sama Langit sambil nonton TV, atau malah ngecek hp L #failedmama

Sering sih sengaja misalnya handphone baterenya habis, lalu gue charge di tempat yang tak terjangkau. Sometimes it works, but mostly nggak L

Tapi pembelaan nih, ya. Kalaupun dekat-dekat sama handphone, pas ngobrol sama Langit selalu gue alihkan tatapan mata gue dari hp ke Langit. Pokoknya, jangan sampe deh ngomong sama anak (atau pasangan) dengan tatapan mata masih fokus ke gadget. Sejauh ini sih, selalu gue usahakan untuk menatap langsung, ya. Kenapa? Bukan karena pendapat ahli manapun, tapi gue kalo ada orang ngobrol sama gue sambil tatapan matanya ke gadget kan ga enak. Kalo udah gitu, ya sekalian aja gue melototin gadget gue. Jadi ngobrol tapi mata masing-masing ke gadget. Hehe.

Oh jadi inget nih, ada yang klien yang nelepon di akhir pekan. Ga gue angkat, lah. Akhirnya gue balas “Mas, saya lagi sama anak saya. Kalo akhir pekan jatahnya dia. Kalau memang ada yang penting untuk disampaikan, silakan lewat sms atau email ya. Saya hubungi secepatnya”. Pencitraan? Iya kali. Terserah deh :D



Rencanakan kegiatan seminimal mungkin.

Akhir pekan itu emang enaknya mewujudkan rencana sebanyak-banyaknya. Janjian sama si A, sama kakak, sodara, dsb dst. Tapi, siapa yang setelah punya anak jadwal siap-siap ke luar rumahnya jadi molor 2x lipat?
Gue termasuk ibu-ibu yang capcus kalo siap-siap, tapi teteub aja durasi persiapan masih lebih lama dibandingkan dulu pas belum jadi ibu-ibu.

Misalnya, janjian jam 8 di Ancol. Perjalanan dari Bekasi ke Ancol, minimal 1 jam. Berarti kudu jalan jam 7. Persiapan dari bangun, mandi dan sarapan sekitar 1 jam (itu juga udah di-press banget bukan?).

Jadi kudu bangun sebelum jam 6? Di akhir pekan? Muke gile!

Bukan berarti nggak pernah bikin acara pagi sih, kalo akhir pekan. Tapi kalo nggak penting-penting amat, mending bikin di atas jam 10 dah. Demi menjaga kewarasan diri sendiri dan terutama suami (yang kalau akhir pekan suka begadang nonton bola).

Selain itu, gue bakal milih either hari Sabtu atau Minggu aja kalo bepergian. Nggak mau dua-duanya. Kalaupun di 2 hari tersebut ada acara, ya, dipilih salah satu. Atau 1 hari lainnya itu buat jalan yang deket-deket rumah aja.

Kenapa? Tak lain dan tak bukan untuk nyisain waktu buat istirahat. Secara ya, dari Senin sampai Jumat, full day Langit sekolah dan gue kerja. Wajar dong, kalau ada 1 hari kudu disisain buat istirahat?

Akhir pekan untuk ibu bekerja memang bak surga, ya. Di mana kita bisa menghabiskan waktu sama anak, sama keluarga, bisa membuat rencana sebebas-bebasnya tanpa terbelenggu sama kerjaan.




Tapi kalau ditilik dari tulisan gue di atas, setuju nggak sih kalau akhir pekan cuma 2 hari itu kurang banget? *grin*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

13 comments:

  1. Mbk, masih untung loh yg kerja di jkt, wikennya dua hari. Di sby rata2 cm minggu doang. Sedih sekali, mana sabtu itu full day jg. Tapi ya coba enjoy aja, makanya wiken malah jarang keluyuran kec ke gereja, di rumah saja seharian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. di Jakarta juga ada beberapa kantor di mana kerjanya sampe Sabtu :( Kebayang ya, beratnya.. Tapi kan pilihan kita, semoga tetap menikmati dan maksimal :)

      Delete
  2. yang gak kerja juga kalau weekedn seneng banget mbak alarm bunyi cuma di matin trus tidur lagi :)

    ReplyDelete
  3. buanget mbaak :D

    iya ih suka banget ngerasa jd failed mama gegara kalo pulang kerja bukannya main malah (masih aja) ngecek hp.. sama masih aja suka gak sabaran...hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, masalah sabar sih emang kudu nyetok banyak! Tapi suka sold out di mana-mana, jarang yang buka PO *dikata Bourjois Rouge Velvet :))) *

      Delete
  4. AAAAAA~~ Ini suara hati banggeeeeettt <3

    ReplyDelete
  5. mba, klo saya, hari "bekerjanya" ibu bekerja ya pas wiken. Hari "liburnya" ibu bekerja ya pas weekday.. secara yaa.. klo pas wiken, malah engga berenti kerjaan, dari mulai main sama anak, bebersih rumah, main sama anak lagii.. apa secara anak eike masih 14mo kali yaa.. kalo dikantor bisa "leyeh" browsing, ngeceng, dll,, ahahahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha .... Iya bener juga! Makanya super salut sama SAHM yang kerjanya nonstop dibanding kita ini ya :')

      Delete
  6. mbak, kebalik banget sama aku. aku tuh tipe yang libur gak libur bangun pagi. dan meskipun libur, aku lebih seneng mulai aktifitas pagi banget. misal punya rencana ke lembang, kita bisa start dari jam 6. trus jam 10/11 jam turis-turis menuju lembang, kita menuju bandung trus ngelawan arus macet hahahahah. begitupun kalau punya rencana ngemall, jam 10 teng biasanya udah nyampe parkiran.. trus jam 12 /1 dimana mall mulai rame, kita pulang dan tidur siang dirumah.. surga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ,iya betul juga triknya. Tapi aku rada nggak rela bangun pagi di akhir pekan, da gimana atuh ya? Hihi.. Mending pergi siang atau sore sekalian jd sampe rumah udh capek tinggal tiduuur :D

      Delete
  7. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete