Ada Harga, Ada Rupa

Tentunya kita semua pernah dengar kalimat itu ya? Tapi ada juga yang menggadang-gadangkan bahwa nggak semua yang murah itu berarti jelek alias yang bagus pasti mahal.



Jadi gimana dong?

Sebagai #IbuBijak, pasti dipandangnya gue ini tipe cewek yang milih barang murah, ya? Ish, enak aja. Mohon dibedakan antara bijak dan medit walaupun batasannya sangat tipis dan seringkali bijak dijadikan tameng dari kemeditan :p


Bijak itu menurut gue pandai memilah dan mengambil keputusan. Bijak juga diperlukan dalam urusan belanja atau memilih barang kebutuhan, bukan hanya dalam memilih jalan hidup #anaknyaseriusamat. Apa gue bijak dalam berbelanja atau memilih barang? Ya nggak juga. Kadang sadar bahwa beli lipstick lagi itu nggak perlu, tapi kadang otak bak Becky Bloomwood yang berbisik “Aduh, kalo pake lipstick warna itu pasti gue bisa diingat sebagai perempuan berlipstik merah keunguan”, atau “Gue butuh sepatu lari yang itu tuh, suatu hari nanti pasti gue bakal lari di hutan”. Pernah  begini juga nggak sih?

But seriously, sebagai orang yang nggak kebanyakan duit, sisi bijak gue masih lumayan, kok. Gue termasuk percaya sama kalimat ‘Ada harga ada rupa’, karena sejauh ini beberapa hal membuktikannya. Ada beberapa kondisi yang bikin gue mau merogoh kocek agak dalam untuk membeli sebuah produk dari brand ternama atau harganya memang diketahui di atas rata-rata:

Lagi diskon!

Menurut gue, belanja barang diskon atau menunggu barang didiskon itu suatu tindakan paling bijaksana. Ya mungkin karena gue bukan yang tipe ngikutin tren, ya. So I don’t care suatu tas dari season yang mana atau sepatu lari itu terbaru apa nggak.

Beli barang diskon hina? Idiw, daripada beli barang KW, sis?

Pre-loved with good condition

Buat gue, membeli barang second juga nggak ada salahnya. Asal ya pilih-pilih juga barang apa yang dibeli. Kalo barang 2nd sejauh ini gue beli palingan tas, mungkin karena nggak langsung nempel ke badan ya.

Barang untuk anak

Bukan berarti semua barang Langit itu nggak diskon ya, banyak yang diskonan. Apalagi kalo lagi diskon Mothercare (iye, anak gue udah 7 tahun tapi masih belanja di sana), udah pasti gue nyetok barang-barang mereka yang awet dan kualitasnya oke punya seperti kaos dan celana dalam plus kaos kaki.

Buat #IbuBijak yang lagi hamil, ini penting banget riset lebih dulu barang-barang apa aja yang akan dibeli buat Si Jabang Bayi. Sekedar lucu aja, banyak yang make, atau memang beneran perlu? Belakangan ini dunia parenting kan lagi seksi banget ya. Berboondong-bondonglah produsen perabot anak masuk ke Indonesia baik secara resmi maupun sista-sista di dunia maya.

Punya anak itu mahal lho ke depannya, jangan sampe kita keburu napsu beli ina itu padahal banyak banget yang harus dipikirin buat masa depan anak. Coba aja hitung biaya melahirkan, kesehatan, popok, sekolah, dsb dst. Iya sih, anak ada rejekinya, tapi kalo kita nggak ngatur rejeki tersebut dengan baik?

penting nggak kira-kira?

Barang anak yang perlu dan wajar dibeli dengan harga mahal menurut gue adalah barang-barang yang rentang masa pemakaiannya panjang. Kalo di istilah produksi, ada one time cost, ini misalnya duit yang dikeluarin buat bikin set, atau bayar design OBB, dsb. Jadi duit yang dikeluarin sekali ini dibagi ke jumlah episode yang akan dibuat. Mahal di awal tapi jatohnya jadi irit.

Kenapa jadi ngomongin gituan?

Kemarin ini gue datang ke acara Stokke. Menurut gue merek yang berasal dari Norwegia ini adalah salah satu merek yang boleh dibeli dengan pertimbangan di atas. Mahal, memang. Tapi bisa kepake dalam waktu yang panjang. Contohnya si Tripp Trapp ini, deh:


Pantes banget kan kalo dia klaim kursi ini sebagai “The chair that grows with the child”. Harganya berapa? Sekitar 6 juta rupiah. Mahal ya? Sekali lagi, kalau saja dipakai sampai 8 tahun aja, harga per tahunnya hanya 750 ribu rupiah. Katakanlah dibeli pas buat MPASI, lalu kemudian bisa buat anak makan sampai ia benar-benar bisa duduk di kursi yang sama dengan orang dewasa. Setelah itu bisa dialihfungsikan jadi kursi di meja belajar, misalnya. I think it’s worth it.

Emang bisa tahan sampe 8 tahun, Lit?

Kalo lo udah pernah lihat barangnya (gue pernah nyoba dudukin lho) pasti percaya bahwa  bisa kok, tahan sampe 8 tahun (bahkan lebih)

Stoke ini pertama kali gue dengar waktu baru-baru punya Langit. Apalagi kalo bukan stroller-nya yang legendaris? Stokke Xplory. Angelina Jolie aja pake, kak.  Bentuknya memang keren dan beda dari stroller biasanya sih. Mereka mengklaim konsep stroller ini sebagai “The ultimate connection stroller”. Gimana nggak? Posisi si anak di stroller, hampir sejajar dengan orangtua, jadi si anak nggak terlalu jauh jaraknya ke orangtua yang lagi dorong strollernya. Tapi tentunya aku tak membelinya, waktu itu belum masuk ke Indonesia. Sekarang Stokke udah masuk Indonesia, tepatnya di gerai-gerai Mothercare.

Udah mirip Mbak Jolie belum?


Untung juga sih masuk ke sini pas udah nggak butuh stroller :p

Stoke menurut gue emang mengedepankan fungsionalitas plus lamanya suatu benda bisa dipakai, sesuai dengan signature brand-nya “Growing together”. Gimana nggak, bahkan foldable baby bath-nya bisa dipake dari anak baru lahir sampe usia 4 tahun!

Kalo gue mengubah mindset jadi pengin punya anak lagi, selain si Tripp Trapp gue naksir berat sama Stokke Sleepi, sih.


*ini kalo lho, pake bold dan capital*

Barang yang klasik

Misalnya Longchamp Planetes Noir. Gue sama sekali nggak keberatan beli tas ini dengan harga penuh. Menurut gue, tas ini bentuknya sesuai banget sama kepribadian gue *halah* dan tentunya kebutuhan gue sehari-hari yang doyan bawa banyak barang. Selain bentuknya, memang tas ini tahan banting, anti hujan dan badai. Kakak gue sempet bilang, palsuannya banyak. Biarin aja deh, aku tak peduli. Mungkin saat di APTB atau gue ngojek plus jalan kaki banyak yang nyangkain demikian. Asli atau palsu kan hanya gue yang tau, bodo amat orang mau nyangkainnya apa.

Sekali lagi gue bukan Sang #IbuBijak yang serius sih. Mungkin hal-hal yang gue lakukan di atas ada salahnya, tapi kesempurnaan kan hanya milik Allah SWT, kalo yang tidak sempurna adalah….. :D

Tapi ya, siapa tau aja bisa kepake sama manteman dan buibu di luar sana.

Salam #IbuBijak




Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

10 comments:

  1. ihihii, sepatunya kok lucuk si mbaklit? *dan gagal fokus

    iya ih si Stokke Sleepi ini lucuk bangeeeet...ibunya masih muat bobo situ kali ya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepatu hasil diskon Zalora, dooong :D

      Iya, Stokke Sleepi itu lucuuuu beli sekarang juga bisa langsung dijadiin kursi aja ya :D

      Delete
  2. itu tempat tidurnya keren mbak bisa dipake sampe anak gede

    ReplyDelete
  3. Emang kece banget stokke gue udah ngiler2 dari hamil tapi sampe skrg mikir2 :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Iya Ti, kece banget! Beli sanaaaaa *kompor mledug*

      Delete
  4. yes bener bangeet! boleh beli barang mahal asal timeless. (jadi sepatu lari gausah mahal-mahal soalnya abis 600 km juga pasti ledess LOL)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahaha.. Kalo udh ledes pake buat daily shoes *anaknya ga mau rugi*

      Delete
  5. mbak lita
    salam kenal

    dari tadi ngubek-ngubek postingan disini,rasanya pengen langsung maen kerumah mbak Lita deh *bawacemilan*
    pengen denger pengalaman2 kerjanya yang kayanya seruuu

    Salam buat Langit cantik yaa mbak


    Icha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa.. yuk sini mampir ke Planet Bekasi :)

      Salam kenal juga yaaa..

      Delete