10 Questions To: Deazy De Caluwe, Tinggal Di Belgia Hati Tetap Indonesia

Deazy adalah salah satu teman waktu kami sama-sama kerja di Astro Indonesia. Gue inget banget dulu Deazy pernah bilang, “Gue mo kawin yang simple, kalo bisa hanya keluarga aja yang datang”. Nah, berhubung waktu itu gue lagi nyiapin kawinan, gue bilang “Kayanya susah Ci, lo harus kawin sama bule deh. Soalnya di sini mah, sesimpel-simpelnya, lo nggak mungkin kawinan yang datang hanya 20 orang”

Beberapa tahun berselang, Deazy ketemu jodohnya plus merencanakan pernikahan sama bule! Haha.


Terakhir kami ketemu pas Deazy mudik ke Indonesia beberapa bulan lalu. Gue ngeliat gimana cara Deazy ke anaknya, dan bagaimana Leon menghadapi teman-teman ibunya (yang notabene orang baru dan beda species, haha). Gue pun sering tanya-tanya sama dia. Dan akhirnya jadi mikir, kenapa nggak gue share aja di sini ya. Siapa tau ada yang butuh atau terinspirasi sama cerita Deazy tentang hidup di luar negeri, menikah sama WNA, sampai pola asuhnya.

Here we go!

Kalo liat teman-teman yang hidup di luar negeri kayanya enaaak banget. Apa bener Ci? Cerita dong.

Terus, hidup di luar negeri pastinya banyak penyesuaian, kalo elo sendiri apa aja yang perlu disesuaikan dan paling susah yang mana?

Pertanyaan pertama dan kedua, digabung ya jawabnya J

Tergantung dari mana ngeliatnya sih Lit. Awal gue tinggal di sini, culture shock yang pasti. Hal paling gampang, sebagai Anak Gaul Jakarta (cieeeee...), terbiasa pulang kantor, nongkrong ngopi-ngopi di mall. Lah ini, mall jarang banget ada, mostly toko-toko pisah gitu, dan jam beroperasi mereka adalah dari jam 10:00-18:00, Senin-Sabtu. Sisanya? Krik krik krik krik :)

Restoran, tergantung restorannya restoran yang seperti apa. Mostly mereka buka dari jam 12:00-15:00. Nanti buka lagi dari jam 17:00 atau 18:00 atau 19:00. Beda banget lah sama kita di Asia. Hari Minggu, kalaupun ada yang buka, kemungkinan besar adalah took-toko souvenir. Jangan harap toko macem Zara bakal buka hari Minggu kecuali memang beberapa hari Minggu yang memang mereka buka misalnya menjelang pergantian musim.

Terus masalah masak memasak dan makanan. Gue waktu tinggal di Jakarta, mentok cuman masak Indomie. Nyampe sini, untungnya suami gue memang hobby dan pinter masak, jadilah gue belajar banyak dari dia. Begitu punya Léon, jadi mulai keisengan baking, dulu mah boro-boro. Nah kalo masalah makanan (atopun minuman), untungnya lidah gue ga susah beradaptasi.

*Go check her IG di @ibunyaleon dengan tagar #DeCaluwesmasakmasak banyak banget masakan Deazy yang menurut gue kaya makanan di resto tampilannya. Cakep!



Untungnya juga kalo lagi pingin makan makanan Indonesia, bahan-bahannya cukup mudah dicari. Biasanya gue ke Thai Supermarket, atau Chinese Supermarket atau Nepali Supermarket di Leuven, yang jaraknya dari rumah gue bisa ditempuh sekitar 20 menit naik bis. Not bad lah.

Yang susah buat gue, ga pernah nemu es teh manis yang pas di lidah :p

Terus masalah harga. Di sini harga Indomie, sebagai patokan orang Indonesia, sebungkusnya berkisar antara €0,35 - €0,50. Gue ga pernah pingin nge-kurs, karena kalo nge-kurs yang ada akhirnya gue ga jadi makan Indomie.

Penyesuaian sama cuaca juga akhirnya gue sukses sih ngejalaninnya menurut gue. Setelah hampir 7 tahun tinggal di sini, gue udah ga gitu rewel kalo lagi musim dingin. Triknya? Pake baju anget yang cukup dan dibawa happy aja dengan berpikir pake baju di musim dingin itu gaya banget karena pake winter coat dan winter boots! Setuju kan lo pasti? Hehehehe.



Yang pasti gue kangen kerjaan gue yang lama karena begitu pindah ke sini, gue beralih pekerjaan jadi asisten suami gue, asisten dokter gigi. That’s totally big different lah ya.

Yang paling susah menurut gue di sini adalah bahasanya. Walopun banyak sekali kata-kata dalam bahasa Indonesia yang ternyata juga sama dengan kata-kata dalam bahasa Belanda, tapi grammar mereka walahualam susah :p Gue sampe saat ini mostly bicara dalam Bahasa Inggris sama suami, Bahasa Indonesia dan Belanda sama Léon. Kalau nonton TV lokal, gue mostly nyantumin sub title yang juga dalam Bahasa Belanda, jadi ngebantu gue untuk denger dan baca. Yang pasti pindah ke negeri orang bikin gue jadi mandiri, totally mandiri. Masak, nyuci, nyetrika, bersih-bersih rumah yang dulunya ga pernah gue kerjain sekarang mau ga mau harus dikerjain dan dinikmatin aja sih menurut gue.

Menikah dan melahirkan pun gue jalanin sendiri, keluarga ga ada yang ngedampingin gue waktu itu dan ternyata semua berjalan lancar-lancar aja tuh :)

Setelah nikah, kan ga lama hamil. Gimana Ci, menjalani kehamilan di negeri orang? Ciyeh. Maksudnya, kalo di sini kan ada keluarga, mitos, dsb dst. Nah di sana gimana?

Gue untungnya selama hamil ga ngidam apa-apa Lit. Walopun akhirnya gue harus melahirkan lebih cepet 3 minggu karena mulai pendarahan dan menjanalan operasi caesar, tapi semuanya lancar-lancar aja sih. Waktu hamil 3 bulan gue pulang ke Indonesia, sendiri pula. Pas balik lagi ke sini ya semuanya dijalanin normal aja sih Lit, ga mo mikir macem-macem ato sedih ato apalah gitu yang mellow-mellow.

Selama ini kita sering membandingkan Indonesia sama negara luar terutama Eropa dalam hal pengasuhan. Misalnya cuti melahirkan, biaya melahirkan, pendidikan, pemberian ASI, dsb. Cerita dong, sebenernya gimana sih di sana, terutama di Belgia tempat lo tinggal.

Gue di Belgia ini bekerja dengan itungan independent worker karena gue masuk ke dalam perusahaan suami. As an independent worker, untuk masalah cuti melahirkan ya tergantung gue dan suami. Tapi as a normal worker, kalo ga salah cuti melahirkan itu 15 minggu. Terus kita di sini per kwartal harus bayar extra tax yang namanya social security. Social security inilah yang meng-cover banyak sekali kebutuhan kita di sini, dan yang gue rasakan untuk gue pribadi sih adalah untuk meng-cover kesehatan, pendidikan, transportasi.

Waktu gue pertama kali ke dokter di rumah sakit di sini, gue bingung pas suami gue bilang gue ga perlu bayar apa-apa. Ternyata di sini sistemnya untuk rumah sakit itu kita bayarnya belakangan, sekitar sebulan kemudian kita akan dapet bill dari rumah sakit. Kalo untuk dokter yang praktik di rumah, mostly kita harus bayar langsung pada saat kita datang. Untuk biaya melahirkan gue kurang tau pasti berapanya Lit tapi yang pasti banyak banget yang di-cover dari si social security itu sehingga kita ngga bayar terlalu banyak.

Untuk sekolah, Léon sekolah di sekolah negeri kalo istilah kita. Ga bayar sama sekali. Kalaupun ada yang harus dibayar, biasanya adalah biaya makan siang (kalo si sekolah provide warm lunch dan kita mau anak kita makan warm lunch dari sekolah, kalo ngga mau juga gpp). Kalaupun ada field trip seperti ke sport centre ataupun ke farm, biasanya biayanya sudah di cover dari sekolah, lagi-lagi dapet support dari si social security yang kita bayar.



Gue belum tau kalo nanti Léon masuk SD akan seperti apa, ceritanya to be continued untuk yang itu ya Lit :)

Untuk transportasi di sini Lit, cuman satu yang gue sayangkan, ga ada ojek :p Sebagai pengguna bis di sini, gue bahagia banget deh. Naik turun bis di tempat yang ditentukan, datang dan perginya bis juga sesuai dengan jadwal, ya ada jugalah telat-telatnya juga kadang, tapi reliable lah.

Untuk tiket bis dan tram bisa lo cek di website mereka : https:// www.delijn.be/en/vervoerbewijzen/ tapi yang pasti untuk anak usia di bawah 6 thn mereka free naik bis dan tram, dan untuk manula above 65+ mereka bayar pass untuk setahun sebesar €50 yang bisa digunakan untuk naik bis dan tram di wilayah Flanders (kecuali untuk line lokal Limburg). Untuk weekends, harga tiket kereta api lebih murah dari weekdays so banyak orang yang menggunakan kereta pada saat weekend untuk jalan-jalan.

Hal yang paling bikin lo merasa beruntung melahirkan dan membesarkan Leon bukan di Indonesia apa sih?

Léon jadi anak yang cukup mandiri sih menurut gue karena kan kita ga pernah punya nanny ya. Dari umur 5 bulan Léon udah masuk daycare. Awalnya 3x seminggu, trus jadi 4x seminggu, terakhir 5x seminggu. Terus umur 2,5 tahun di sini anak-anak sudah mulai sekolah dan jam sekolah mereka ga tanggung-tanggung lho Lit. Kalo sekolah Léon jadwalnya hari Senin, Selasa, Kamis dari jam 8:55 - 15:55. Hari Rabu dari jam 8:55 - 11:40 dan hari Jumat dari jam 8:55 - 15:05. Selama 3 tahun mereka ngejalanin masa TK dan yang mereka kerjain dari hari ke hari yah main dan bereksplorasi sesuai umur mereka. Misalnya kadang mereka diajak “sport” seharian, which is part of main sih menurut gue :) Menggunting, mewarnai, bercerita, bernyanyi. Kadang mereka diajak ngeliat ayam-ayam dan ngasih makan ayam (sekalian bawa roti kering buat si ayam :p). Ato mereka ke peternakan.

Kayaknya beda sama anak-anak TK di Jakarta jaman sekarang ya yang gue denger udah mulai suka bikin stres anak. Udah gitu pulang sekolah Léon dititip lagi ke tempat penitipan anak sampe sekitar jam 17:00 karena emak bapake harus kerja :) Jadi selain mandiri, Léon juga udah belajar bersosialisasi dari kecil karena ketemu banyak dan beda-beda orang. Léon juga mengenal at least 3 bahasa sekarang, Bahasa Belanda, Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris.

Sekarang bicara pernikahan. Menikah dengan orang asing (bukan WNI) ribet ga menurut lo? Baik secara penyesuaian pribadi/ kultur atau surat- menyuratnya (dokumen, dkk)

Waktu gue masih di Jakarta, kita sudah punya niat untuk menikah tapi belum tau kapan, makanya pada saat masih di Jakarta setelah resign dari Astro, gue udah mulai mencari tau informasi dari kedutaan Belgia di Jakarta apa saja yang harus dipersiapkan untuk menikah di Belgia. Ada beberapa persyaratan yang waktu itu hampir seluruhnya sudah bisa gue penuhi (termasuk dokumen-dokumen  yang harus diterjemahkan ke dalam Bahasa Belanda dan dilegalisir).

So waktu gue ke sini Oktober 2007, gue udah punya bekal beberapa dokumen. Visa gue habis akhir Januari 2008. Nah awal Januari 2008 kita ke city hall untuk menanyakan kembali syarat-syarat untuk menikah di Belgia dan mengutarakan bahwa visa gue sudah akan habis di akhir bulan. Orang city hall ngecek ke kantor pusat apakah dengan kasus seperti gue visa bisa diperpanjang. Ndilalah karena pada saat itu seperti itu masih agak gampang untuk urusan imigran, visa gue bisa diperpanjang sampai batas waktu tertentu, dan sebelum batas waktu itu habis kita sudah harus menikah. Jeng jeeeeng... Jadilah kita menikah di tanggal 28 Februari 2009 itu :)


Sepertinya kalau saat ini, sudah banyak perubahan aturan deh untuk imigran karena saat ini syarat imigran yang masuk ke hampir seluruh negara di Eropa sudah semakin diperketat. Yang cukup seru menurut gue di sini adalah pada saat kita bikin ID card. Selalu akan ada polisi yang dateng ngecek apakah si orang ybs memang tinggal di alamat tersebut atau hanya boong-boongan karena ternyata banyak juga orang-orang yang menikah hanya untuk mendapatkan ID card Belgia.

Selama 6 bulan dapet temporary ID card, gue tidak boleh keluar dari Belgia. So kalo ditanya apakah ribet atau ngga untuk mengurus pernikahan di sini, sepertinya gue termasuk yang beruntung karena ngurusnya gampang banget :)

Selama ini orang anggapnya nikah sama bule pasti enak. Apa bener gitu? Apa sih keuntungan dan kalau ada kekurangan menikah dengan orang asing?

Keuntungannya? Bisa gampang jalan-jalan antar European countries :)

Kekurangannya? Homesick booooo :( Intinya sih kalo menurut gue, anggapan orang bahwa nikah sama bule PASTI enak itu salah banget. Tergantung masing-masing individu lah Lit, ada bule yang baik, ada juga yang ngga. Ada orang Indonesia yang baik, ada juga yang ngga. Jadi balik lagi ke kita dan kondisinya kali ye...

Kalo pola asuh ke Leon sendiri gimana, lahir dan besar di sana, ada ga nilai Indonesia yang tetap lo tanamkan ke Leon?

Dari sejak Léon lahir, gue membiasakan diri berbicara dalam Bahasa Indonesia sama dia. Itu juga yang dianjurkan oleh Kind & Gezin di sini bahwa kita harus berbicara dalam bahasa ibu kepada si anak (fyi, Kind & Gezin adalah suatu organisasi pemerintahan di wilayah Flanders yang bergerak untuk memberikan pertolongan dan advis guna kesejahteraan anak-anak).

Makanya gue heran sekarang tiap pulang ke Indonesia, anak-anak Indonesia yang bapak ibunya asli orang Indonesia banyak yang ngomong Bahasa Indonesianya kacau balau ya karena dibiasain ngomong pake Bahasa Enggris :p sementara gue di sini yang bukan di negara sendiri, malah dianjurkan untuk bicara bahasa ibu ke Léon. Léon so far berbahasa Indonesia pasif, dia banyak ngerti tapi susah ngomong. Udah bisa ngitung dari 1-20 dan ngerti warna-warna dalam Bahasa Indonesia.

Dan juga Léon udah terbiasa ngomong sama gue, "selamat pagi Ibu" ato selamat sore dan selamat malam tergantung dia liat di luar udah gelap ato belum. Cuman susahnya di sini kalo summer kan terangnya lama jadi dia suka bilang selamat sore walopun udah malem. Ato patokan bilang selamat pagi buat dia adalah bangun tidur, jadi biar kata abis nappy bangun udah sore buat dia tetep bilang selamat pagi.

Gue juga membiasakan Léon untuk memanggil gue dengan sebutan ‘ibu’, memanggil ibu gue dengan sebutan ‘Uti’, memanggil kakak-kakak dan suami/istrinya dengan sebutan ‘Bude’ dan ‘Pakde’, memanggil sepupu-sepupunya dengan sebutan ‘Mas’, gue pun kadang manggil dia dengan sebutan ‘Mas Léon’. Selain itu Léon juga gue biasakan untuk memanggil teman-teman gue dan suami dengan sebutan Tante/Oom. Agak luar biasa karena di sini mereka ga ada sebutan-sebutan seperti itu kecuali untuk panggil ke orang yang ada hubungan keluarga.



Selain itu, Léon gue biasain kalo nerima sesuatu dengan tangan kanan sampe-sampe pas dia di daycare salah satu pengasuhnya nanya kenapa diajarin begitu. Gue bilang kalo di negara gue itu salah satu tata krama :)

Makanan Indonesia juga suka gue kenalin ke Léon dan so far yang dia suka adalah tempe goreng tepung, opor ayam, sate ayam, nasi goreng, kerupuk dan Indomie tentunya!

*Baca jawaban Deazy ini gue jadi mikir, iya juga ya. Sementara yang di luar sana 'susah payah' menanamkan ke-Indonesia-an dalam diri mereka, kita di sini gimana? 

Suka kangen Depok ga, haha, maksudnya Indonesia. Terus kalo kangen apa yang lo lakuin?

Kangen laaaah... Thanks to technology, bisa WA-an sama nyokap anytime. Telponan ma nyokap via Skype juga anytime. Kalo sama temen-teman, yah keep contact lewat WA, Facebook, Instagram. And berusaha sebisa mungkin setahun sekali pulang. Tapi tahun ini ga pulang karena tahun lalu baru pulang bulan Desember. 
Kalo mo pulang lagi tahun ini bulan Juni ato Juli, terlalu deket. Kalo mo pulang Desember lagi, kapok ma cuaca. Jadilah direncanain pulang bulang Juni tahun depan.

Pertanyaan terakhir yang kurang penting, kalo berantem sama John pake bahasa apa Hahaha.. Kan ribet tuh pake bahasa asing, kudu mikir dulu :D

Pake bahasa yang ada di otak saat itu :p


Hahaha! Thanks atas obrol-obrolnya Ci, semoga lancar kehidupan di sana. Dan semoga gue bisa ‘namu’ ke sana secepatnya :p


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

9 comments:

  1. Coba kl mbak deazy nya punya blog, pasti seru deh ;)
    Kebanyakan yg aku tangkep anak2 bule itu banyak outdoor activitiesnya yah, kl anak2 disini kebalikannya :(
    Anyway, ini aku ada link ttg kisah2 parenting di luar (negeri), mgkn mbak lita mau baca ;) http://cupofjo.com/category/motherhood/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, banyak outdoor activities sama mainan yang kreatif gitu ya. Ntar aku bilang sama Deazy suruh bikin blog ah!

      Btw, makasih link-nya :)

      Delete
  2. Salam kenal, Mbak Lita :)

    Dari beberapa orang teman saya yang tinggal di LN, rata-rata pada bilang suka menangis kalau dengar lagu 'Tanah Air' Ya, biar gimana Indonesia memang ngangenin, ya. Apalagi makanannya :D

    Kalau saya suka belajar tentang kemandirian dari mereka yang tinggal di LN, termasuk mengurus anak-anak dan rumah. Mereka kok bisa? Jadi saya pun bertekad harus bisa *semangat! ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga :)

      Iya masalah kemandirian emang hal yang perlu dicermati dari teman2 yang tinggal di LN, ya. Mungkin juga krn di sana fasilitas dan infrastrukturnya udah oke. Kaya misalnya daycare, public transportation, dan ga ada macet berjam2 yang bikin ortu lama di jalan jd semuanya lebih memungkinkan.. Mudah2an suatu hari Indonesia bisa kaya gitu ya.

      Eh tapi di sana maid kan juga mahal, jadi mungkin kalo di sini maid mahal atau susah, kita bisa jd mandiri ya. Walaaupun karena terpaksa. Hehehe..

      Semangaaaaat!

      Delete
  3. kebanyakan yang tinggal di luar kangen makanan indonesia ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangeeet.. masakan Indonesia full citarasa soalnya :)

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Baca tulisan ini jadi inget masa lalu :). Dua bulan sudah menjadi warga Jogja lagi, yang bikin kangen itu fasilitas transport publik yang bisa buat me time (baca novel, balas pesen2 wa di grup yang bikin ketawa) setelah kesibukan pagi hari nyiapin ini itu semuanya, tinggal duduk manis di tram ato bis, sementara di sini kudu fokus di jalan, secara rumah di Jogja jauh pisan dari halte bis Transjogja :D. Semoga bisa jumpa darat sama Neng Lita kalo pas lagi liputan di Jogja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiii...

      Iya, ntar kalo ke Yogya lagi berkabar yaaa biar bisa diajak keliling Yogya pake tour guide lokal :D

      Delete