Skripsi Dan Kehidupan

Hazeg ya judulnya?

Minggu lalu ani-ani koci di kantor lagi pada sibuk bin stres ngurusin sidang skripsi mereka.



Catatan, yang dimaksud dengan ani-ani koci adalah anak-anak kreatif yang emang rata-rata menjelang lulus kuliah.

Selama 4 bulan gue di kantor ini, gue menyaksikan banget deh yang namanya drama perskripsian mereka. Mulai dari cari buku, narasumber yang nggak bisa-bisa ditemui, sampai RM alias Rumusan masalah yang nggak di-approve padahal udah menjelang akhir pengumpulan skripsi.

Gue jadi inget sama skripsi gue 10 tahun yang lalu. OMG aku tua sekali!

Malah harusnya skripsi gue 12 tahun yang lalu sih, secara gue skripsinya mandek 2 tahun. Yang menyebabkan kelulusan gue tertunda selama 2 tahun juga. Hoho.

Sudahlah ya ga usah dibahas. Itu bak mengorek luka lama. Ciyeh.

Ada beberapa mitos yang berhasil dipatahkan mengingat perskripsian ini.

Skripsi harus fokus.

Ada benarnya ada nggaknya. Ani2 koci ini ngejalanin skripsi 1 semester lho. Sambil kerja pula. Salut!
Gue dulu walau sempat mandeg 2 tahun, ternyata pas dikerjain beneran cuma 3 bulan kelar. Buat gue, bukan fokus sih. Tapi niat yang bikin skripsi bisa kelar.

Di kasus gue, plus anceman bokap. Hahaha..

Sidang skripsi= pembantaian

Ya banyak sih yang deg2an jalanin sidang. Gimana nggak, 3 dosen penguji ngadepin mahasiswa baru kemarin macam.kita?

Beruntung dulu gue udah kerja. Jadi secara mental gue udah biasa ngadepin dunia nyata alias dunia kerja yang sedianya baru akan gue cicipi pascasidang. Jadi mental gue, lumayan teruji lah ya.

Kebetulan skripsi gue dulu studi perempuan, pembahasannya lumayan jarang diangkat  di kampus gue yang tercinta itu. Alhasil, alih-alih dibantai, dosen-dosennya malah nanyain kenapa gue tertarik angkat masalah itu, literatur dari mana aja, plus diskusi sedikit mengenai feminism.

Menurut gue yang penting saat sidang adalah, harus PD aja. Kalo udah ada nggak PD sedikiiiiit aja, ngaruhnya besar ke performa keseluruhan. Serius.

Skripsi nggak kepake dalam hidup

Gue bingung nih antara bilang iya atau nggak. Tapi setelah diijalani, menurut gue banyak juga hal saat skripsi dulu yang terkait dengan pekerjaan gue. Jangan tanyain gue masalah pengertian Agenda Setting, Framing, SOR, dst dsb, ya. Setidaknya menyusun skripsi dulu bikin otak gue bisa menguraikan suatu permasalahan secara runut. Ini ngebantu banget buat gue yang otaknya suka random.

Terus, banyak hal juga yang setelah gue jalani di media, ternyata berkaitan dengan teori-teori yang sudah ada. Misalnya pengaturan pemberitaan agar menggiring opini public ke suatu hal tertentu kaya tentang harga naik aja. Ini gue screencap sebuah status yang pernah ikutan gue share di Facebook, ya.



Terus kenapa di berita-berita katanya harga naik? Nah, ini salah satu bentuk agenda setting sih, kalo nggak salah. Bener nggak ya? Please help teman-teman yang masih hapal aneka teori komunikasi :D

Skripsi nggak kepake di dunia kerja

Kata siapaaa? Emang nggak secara langsung dalam kerjaan dipake itu susunannya, tapi untuk pola berpikir, kepake banget. Misalnya, di bidang gue nih ya, tulis menulis. Lo bakal menyusun kerangka tulisannya dulu kan, setelah itu baru lo rumusin apa yang akan lo angkat dari sebuah kasus/ topic artikel itu. Baru deh lo lengkapi dengan data berdasarkan riset atau wawancara dan mulai menulis!

Pun kalau di bidang televisi. Ada urutan yang mirip. Misalnya lo ngajuin ide sebuah program, tentu bakal ada pertanyaan kenapa mau angkat ide itu, ditujukan untuk siapa (audience-nya), lalu mulai riset yang menguatkan program itu, dan seterusnya.

Kepake kan?

Ah, ngomongin skripsi ini gue jadi inget bertahun-tahun yang lalu, gue ngejar bantuan sana sini supaya skripsi gue bisa kelar. Minta tukar dosen pembimbing yang stand by di kampus (karena gue sambil kerja), diskusi tak berkesudahan dengan beberapa senior yang pembahasan skripsinya mirip dengan gue, sampe begadang ngedit sambil ngerjain skripsi. Yang nggak gue lakuin hanya minta tolong orang lain untuk bikini skripsi gue. Selain gue anaknya sombong masalah karya (haha!), gue juga berpegangan, kalo ini skripsi gue bikin sendiri, mau disidangnya sama dosen se-killer apapun, gue pasti bisa jawab. Wong gue yang ngerjain sendiri kok!

Buat gue pribadi, penyusunan skripsi gue yang 10 tahun yang lalu itu, cukup memberikan banyak pelajaran buat gue. Salah satunya adalah, gue bisa kreatif dan cepat bekerja kalau niat dan diancam. Hahaha!

Kalau kalian gimana,ada yang inget proses pembuatan skripsi dulu?


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

8 comments:

  1. mbaaak, jd penasaran...kamu dulu komunikasi massa apa jurnalistik sih? kok konten ajarannya sama kayak kuliahku XD

    aku orang yg gak suka bikin skripsi, males dan nakutin. dulu makanya sengaja malah majuin 1 semester. jd skripsi, barengan kuliah yang masih full ampe sabtu, plus internship di kampus 8 to 4. Menggila bener rasanyaaa...tidur aja rasanya semacam buang2 waktu. jadi hampir sebulanan sebelum dikumpulin doanya: jangan kasih aku sakit Ya Allah, sakitnya entar aja abis selese skripsi. *doa macem apa itu* tp bener sih, syukurnya dikasih sakit pas udah kelar skripsi. langsung tipes :)) thank God dr 3 tahun, aku cm ngabisin waktu 2,5 tahun aja. bodo deh gak cum laude, tapi lumayan nilai IPK-nya aja aku udah seneng banget. Nightmare banget emang tuh skripsi mbak :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku Fikom jurusan jurnalistik, sama yaaa...

      Ih kamu mah hebat bisa lulus cepet! Walaupun doanya aneh, hehehe..

      Delete
    2. abisnya aku gak tidur malam selama sebulan sebelum ngumpulin skripsi mbaaak....hehehe, jd kalo tidur colongan di kantor hihi

      Delete
  2. Lit, kita kayak saudara yang terpisah, ya. SKRIPSI GUE JUGA TERTUNDA 2 TAHUN KARENA KERJA x))

    Bener banget, skripsi itu harus fokus, kalau suka nulis, skripsi itu menyenangkan dan membentuk kerangka berpikir, kok. Nggak mungkin lah, universitas punya standar penulisan kalau nggak ada output buat si mahasiswa, kan? Hahaha

    Soal sidang pembantaian, gue juga udah kenyang dibantai sama dosen pembimbing, dengan latar belakang penyiar, peresentasi skripsi lancar aja. Pas ditanya, ya jawab sesuai isi skripsi, jangan ngayal, karena percayalah, dosen itu baca semua tulisan kita di ratusan lembaran yang dikumpulin ke mereka hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. KOK BISA SAMA SIIIIH??!!

      Hahaha!
      Skripsi atau Tugas Akhir menurut gue sama pentingnya, tp yang suka nggak penting kalo dosen yang mempersulit mahasiswa2nya lulus.. Ani2 koci pada cerita, gue nggak abis pikir deh!

      Delete
  3. singkat aja... masa-masa pedih :)))

    ReplyDelete