And... Action!


Sejak kuliah, gue suka motret. Hasilnya nggak bagus-bagus amat, sih. Lumayan aja lah ya. Hahaha..
Waktu kuliah ikut klub fotografi, terus belum masuk era digital. Jadi semua hasil foto harus dicetak untuk tau hasilnya bagus apa nggak. Mahal? Iya lah! Tapi sebagai mahasiswa yang kampusnya juga bukan anak-anak orang kaya, pasti banyak caranya. Mulai dari beli film dengan harga lebih murah di Pasar Baru sampai cuci cetak menggunakan nama para senior di studio foto langganan mereka. Oh, iya, ada lagi juga namanya cetak seluruh film tapi hanya ke satu lembar kertas foto. Aduh, apa ya, istilahnya kok tiba-tiba lupa.. Intinya, penghematan itu wajib!

Lalu mulai kenal digital camera, tapi belum mampu beli. Minjem aja punya kakak gue, kamera pocket. Makanya Langit bayi, fotonya belum kece resolusinya karena banyakan dari handphone aja. Tahun 2010 baru deh, kebeli itu Canon 550D. Waktu beli harganya masih sekitar 7,5 juta. Cuma basic doang lensanya. Mahal juga, yak :|

Lumayan lah sejak itu, sering mainin kamera jadi bisa eksplorasi motret (yang pada akhirnya motret Langit doang, hahaha). Tapi berhubung kami bukan keluarga yang doyan hambur-hambur duit, prinsipnya, setiap barang yang dibeli harus bisa menghasilkan. Jadi sifat barang mewah (yoi, itu kami anggap mewah dong) harus ada nilai ekonomisnya. Beruntung, kan, suami gue kerjanya berkaitan sama video shooting, jadi si kamera ini cukup sering menghasilkan uang, haha. Bahkan, salah satu dokumenter suami yang menang di Golden Lens (apa dah itu) syutingnya ya hanya pakai si 550D ini. Alhamdulillah, yaaa...


Ulangtahun tahun lalu, tiba-tiba dapet rezeki untuk pakai Samsung Galaxy Camera. Kamera pintar dengan basis android. Jadi, semua foto atau video bisa langsung share ke sosmed. Nggak pake kabel buat mindah-mindahin data, langsung masuk ke dropbox. Say what? Keren banget kan?

Hasil foto dari kamera ini juga luar biasa, cakepnya. Pak suami sempat beberapa kali bawa kalo dia ada syuting, sekalian tes buat video hasilnya gimana. Ternyata cakep-cakep aja.

Yang gue suka dari kamera ini selain basis android-nya adalah, pilihan efeknya banyak. Mulai dari macro, panorama, food, sunset, sampai fireworks. Tahun baru kemarin, Igun sempat beberapa kali ngambil foto fireworks di dekat rumah dan hasilnya, keceh!
ini gue yang ngambil lho :)

Ini jepretan Igun

Kanal Banjir Timur di senja hari. Nggak pake filter apapun. Cantik banget menurut gue! Haha, narsis :p

Selain ada smart mode, juga ada expert mode. Jadi bagi yang merasa cemen kalo pake auto tinggal jepret, bisa juga atur diafragma, speed, dkk-nya. Layaknya pakai DSLR lah!

Kamera pintar ini dibandrol 5juta rupiah. Cukup terjangkau lah ya, dengan segala kebisaannya ini. Tapi konon, nih, kamera ini udah discontinue. Dan juga gaungnya kurang begitu terasa. Padahal ya, setiap gue jalan ke mana-mana dan bawa kamera ini, pasti banyak yang nanyain. Sampai detik ini aja, udah ada 3-4 orang yang beli kamera ini setelah lihat kamera gue. Haha. SPG banget lah pokoknya!


Tapi memang sih, mungkin juga karena belakangan ini smartphone udah pada canggih-canggih banget kameranya. Hasilnya luar biasa bagaikan kamera aja. Apalagi ya dengan apps foto yang keren-keren. Foto biasa hasilnya jadi luar biasa dengan apps yang ada.

Kadang ya, suka #throwback tahun 1999 (yang gue baru hitung ternyata 15 tahun yang lalu, anjreeeeet gue tua banget!!) pas awal masuk kuliah, kita mau lihat hasil foto aja kudu nunggu berapa hari baru tau hasilnya cakep apa nggak. Sekarang? Teknologi memudahkan semuanya. Dont you think?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Gw juga sekarang asa males bawa kamera, Lit. Kecuali kamera yang kayak loe bisa langsung update ke socmed. Tapi Awas loe ye, kalo loe bales dengan " beli dong, Ndah!". Hihihi...

    Alasannya ya gitu tadi gak perlu dipindahin ke kompie bisa langsung diedit pake apps dan aplot dong. Weitssss...eksyeis dong !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia.. Kebayang kan kalo masi pake dslr, gimana mau upload ke socmed real time cobak? Hahahaha... #penting

      Delete
  2. Sekarang dslr sama poket kami kebanyakan di rumah aja. Palingan motret pake galaxy note Mba. Bisa langsung diedit. Indeed, teknologi memudahkan semuanya..

    ReplyDelete
  3. Waaaaa itu galnote juga hasil fotonya oke punya ya? Pengin juga galnote cuma asa banyaaaaaak aja ntar makin ribet, hahaha..

    ReplyDelete