Menjauh..

Pernah nggak ngerasain, orang yang tadinya dekat banget sama kita tiba-tiba menjauh. Mungkin awalnya dari jarang ngobrol, mau ketemu susahnya minta ampun atau bahkan sampe udah kelar gitu aja nggak pernah balas telp, sms atau apa aja deh you name it saluran komunikasi mutakhir.

Gue pernah dan itu nggak enak banget. Ga bisa dipungkiri, namanya pertemanan pasti seiring berjalannya waktu masing-masing individu bakal berkembang. Bakal berubah. Idealnya, perkembangan itu melibatkan satu sama lain. Tapi kenyataannya, perkembangan seringkali malah mengubah seseorang. Yang berubah tempat kerja, sekolah atau tempat tinggal.

Di awal perubahan, rasa terbiasa satu sama lain masih erat. Kontak-kontakan masih terjadi. Saling curhat, cerita atau melepas rindu dengan pertemuan. Tapi waktu berlalu, masing-masing orang akan menemukan kehidupan yang lain. Mungkin lebih berwarna atau gempita dibanding sebelumnya. Wajar.



Kemudian gue berpikir, "ya sudah, teman bukan hanya dia kok. Buat apa susah-susah berusaha ingin menjalin pertemanan kalo dianya ga mau". Ya, gue mikir gitu.

Tapi kalo naluri #gagalmoveon bicara, sering kepikir, Si A lagi ngapain ya? Wah, dulu gue sering banget ke sini sama Si B. Si C nggak suka kalo makan di sini. Eh ini foto sama Si D masih ada. Dan seterusnya.

But then again, gue nggak bisa memaksa seseorang untuk terus berada di sekitar gue. Seperti gue yang juga punya teman baru, mereka pasti juga ada lingkungan baru.

Apa ini berarti perpisahan dengan seorang atau beberapa teman yang menjauh?
Humm.. Ga mau ngomong gitu, sih. Menurut gue, pertemanan bukan dinilai dari intensitas pertemuan atau saling bertukar kabar setiap hari (atau bertegur sapa di dunia maya). Pertemanan adanya di hati. Persis di lingkaran orang-orang yang kita sayangi.

*buat kalian-kalian yang aku rindukan. I miss the laughter, the tears, and everything in between..*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

12 comments:

  1. Sedih kalo mikirnya mereka menjauh Mba. Kita hanya hidup sesuai waktu yang menuntuk kita aja kali Mba. Suka banget dengan pertemanan itu di hati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. Kadang suka mikir, kenapa sih harus temenan sama dia sampe deket bgt? Pas menjauh kan jd ga enak..

      Delete
  2. Gw banget, Lit.
    Yang tadinya tiap hari BBM-an sampe ke hal-hal gak penting, do anything for her dan dia tiba-tiba udah sama temen-temen lain (yang menurut dia mungkin lebih pantaslah dengan kasta dia sekarang).
    Egois nya gw, gw gak suka dicampakkan. Jadi gw yang mutusin delete dia akhirnya. :p Dan hidup gw gak rugi juga kok.

    Tapi kalo temen yang menjauh karena emang lingkungannya udah beda, nah ini gw juga yang masih gak rela melepaskannya. Kayak dulu gw punya temen se-genk waktu kuliah, pelan tapi pasti akhirnya bubar karena makin gak nyambung. Yah gw udah punya anak tapi mereka udah jomblo. Sedih sih, tapi gimana dong emang nasibnya beda.

    Terus temen ikrib, temen kriminal di pabrik yang lama juga lama-lama jarang contact. tapi kalo udah ketemuan dan ngobrol, ya untungnya masih seru. Ketawanya masih sama ngakaknya. Tapi bisa dibilang ini cuma terjadi errrr....6 bulan sekali udah bagus banget ituh.

    Sedih yaa...but life must go on !


    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, gue ga sampe delete contact ndah, walaupun rasanya kalo lihat org2 tsb ganti PP atau status pengeeeenn komentar bego2an like we used to..
      Kalo perkara sama teman yg beda status pernikahan, gue seringnya ngalah. Ga akan bicarain apapun ttg kehidupan keluarga selain kalo mereka nanya.
      Trs sama teman yg jaraaaang ketemu tp sekalinya ketemu ketawa atau semua isi hatinya masih sama, nah, itu baru teman! :D

      Delete
  3. Menurut gue, pertemanan bukan dinilai dari intensitas pertemuan atau saling bertukar kabar setiap hari (atau bertegur sapa di dunia maya). Pertemanan adanya di hati. Persis di lingkaran orang-orang yang kita sayangi.------> it's true...

    yang penting selalu di hati dan selalu ada ketika kita butuh untuk share berita baik atau share sesuatu yg bikin sedih.. tapi sih seringnya gw berada di posisi yg suka negor duluan untuk sekedar nanya kabar...

    walau begitu.. gw bersyukur masih di kelilingi teman maupun sahabat2 yang amat sangat baik.. yg long lasting geng waktu kuliah.. sampe skrg masih teruuus..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong, pokoknya hidup mah harus banyak bersyukur yaaa :)

      Delete
  4. aku juga baru kehilangan 5 orang temen. Semenjak menikah dan pindah mereka jadi jauuuuuuuuuh banget bahkan gak pernah ngobrol lagi karena jadi aneh kalo ngobrol trus akhirnya malah hilang kontak sama sekali :( udah gagal move on setahunan ini tapi akhirnya ya diikhlaskan :(

    Btw...salam kenal ya Lita, selama ini suka banget baca blognya tapi belon komen hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, pada akhirnya ikhlas aja walaupun sediiiih.. Cuma ya gitu, aku juga ada beberapa teman yg putus kontak setelah nikah duluan, tapi ada juga justru yg balik kontak setelah sama2 nikah. Status jg kadang jd pemersatu atau misahin ya..

      Salam kenal juga, makasih lho dah mampir :)

      Delete
  5. Hmmm kalo aq sih cuek aja mah dia agak menjauh ato ga, tetep aja di wa ato di message FB buat saling tahu

    Kalo dia temen deket kita sih, suatu saat dia pasti balik temenan ama kita sih. Daaan, selalu mikir ga ada ruginya kok buat menjalin silaturahmi, mau dicuekin juga biarin hahaha
    Biasanya sih kalo mereka bales message ato WAnya selalu to the point juga aq nya "yaelaaah, bales chatnya lama amat, kemana ajaaa, kangen nih, ketemuan yuk" dicuekin? biasaaaa hihihi #tebalmuka tapi ada beberapa teman deket yang emang tetep keep in contact kok setelah digituin, kalo masing-masing saling gengsi buat nyapa, kapan ketemunya cobaaaa :D

    Tapi sih sebenernya sikap cuek kayak gini karena emang aq punya banyak teman, jadi aq ga merasa gengsi dan ditinggalin juga dicuekin wkwkwkw

    Eh tapi ini khusus untuk teman yang emang deket yak dan kita saling tahu masing-masing, bukan cuma temen yang kenal biasa doang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. enaknya kalo jd orang cuek, ya, Mel! Iya bener, sih, dulu pernah ada teman yang curhat masalah 1 teman ''geng' kita yang menjauh. Dia udah bbm, watsap, apa aja deh, tapi dicuekini. Gue cuma bilang, ya udah sih, yang mau temenan sama kita masih banyak, kalo dia ga mau temenan juga nggak rugi2 amat kitanya. Hahhaa...

      Delete
  6. Aku sih akan menjauh dr temen2 yg cowok kl mereka udah merit. Merekanya gak ngomong apa2 sih tapi keknya gimana gitu kl masi suka chatting kek dulu, gak enak sama istrinya :P
    btw, aku lg ngebacain blog postnya mbak lita yg lama2, seru2 ih topiknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru kalo aku karena ngegeng sama cowo2 pas SMA, skg masih banget sama mereka. Punya WA grup yg berisik banget. Hahaha..

      Btw, makasiiiiih udah bacain blog aku yang isinya ga penting ini, hahah..

      Delete