Gondrong!!

Tiap hari pasti ada waktu jam keluar main sore di kantor :p seperti biasa kan obrolan ngalor ngidul. Ga boleh direncanain, ye. Mulai dari ngomongin politik, kerjaan, cari ide,curhat sampe seru-seruan aja. Nah, kemarin obrolan berkaitan sama cowo gondrong.

Diawali dengan statement Chief Geek alias Omeko yang bilang,"kalo bini gue liat gue zaman gondrong pasti ga mau dia sama gue". Terus gue nyambung lah,"Ah,bener banget! Gue juga pas liat foto Igun zaman gondrong suka bilanv untuuuung aja nggak kenal dia waktu itu,hahaha".



Diskusi pun dimulai:
Cowo memanjangkan rambut biasanya karena 'dendam' zaman sekolah rambut lewatin krah baju aja pasti dibabat.
Anak-anak ICAS juga tuh. Pas lulus SMA langsung deh pada manjangin rambut walaupun ga ada yang sampe gondrong banget. Secara ya,di 61 itu dulu strict banget. Boro-boro deh gondrong, sepatu warna hitam itu ya berarti hitam semua. Bahkan merek atau tali sepatu juga wajib hitam. Nulis ini jadi inget hukuman-hukuman yang gue terima waktu SMA,hahahah.



Banyak cowok yang gondrongnya baguuuuus banget, tapi ternyata ada juga yang gondrongnya stuck.
Waktu kuliah, ada senior anak 98 yang rambutnya bagus banget. Belah tengah, panjang rambutnya rata terus kaya abis diblow. Mengembang cantik. Asli bikin iri! Sampe-sampe gue sama teman-teman dulu kasih kode nama ke dia adalah 'Clear Man'. Diambil dari syampo Clear. Kenapa harus Clear? Ga tau juga,hahaha.

Panjang rambut bisa menentukan seorang cowok ada di angkatan berapa.
Kalo panjangnya masih standar, yah paling baru 2-3 tahun kuliahnya. Kan baru bisa gondrongin rambut setelah lulus SMA. Nah, tapi hasil pengamatan mengatakan ada yang rambutnya stuck gondrongnya. Dibiarin selama apapun, nggak juga panjang melambai.
Kalo dari hasil ingatan gue, biasanya yang rambutnya agak ikal atau keriting dan teksturnya tebal nih yang begini. Ada satu teman gue yang pada akhirnya hopeless gondrongin rambut karena panjangnya lamaaaaaaaa dan stuck di bawah kuping. Mana rambutnya keriting. Ampun, jeleknya! *teman yang jahat*. Gue bolak balik cerewet nyuruh dia cukur, hahaha.

Ada satu senior kampus gue, angkatan 92 (tua bangettt dia, hahaha). Selama kuliah (waktu kenal gue udah tahun 99) dia ga pernah potong rambut. Lo bisa bayangin segimana tuh,panjangnya?

Gue nggak pernah naksir sama cowo berambut gondrong.
Emang dari dulu banget nih, ga suka aja sama cowok gondrong. Gue udah pasti bukan cewek yang suka sama cowok rapi, tapi gue nggak demen aja sama cowok gondrong. Apa ya, nggak tau juga kenapa cuma emang nggak tertarik aja.

Salah satunya gue kebayang aja, adegan gini:
Cowok Gondrong (CG): "jadi, kamu mau nggak menikah sama aku?"
Cewek: "Tapi, setelah menikah kamu nggak boleh melarang aku kerja ya"
CG: "Iya, tapi kamu harus tetap ingat bahwa aku sebagai lelaki adalah pimpinan keluarga (eh rambut menjuntai ke muka- kibas rambut)".
Aaaah.. Drop shaaaaay! Hahahaha...

Itu makanya gue bilang, untung ga kenal Igun waktu dia gondrong. Walaupun tau bentuknya gimana sih, secara album foto naik gunungnya dese gondroooong semua di situ. Haha!

Kesimpulan:
90% pria pernah mengalami fase gondrong, atau setidaknya niat untuk gondrong.
Kalau saat ini mereka kembali ke jalan yang benar (LOL) dengan berambut pendek lagi, mungkin faktor pengalaman, pekerjaan, atau berapa banyak dia ditolak cewek yang melontarkan rambut gondrongnya bikin ilfeel.

Nah, sekarang silakan tanya ke pasangan masing-masing, pernah gondrong nggak mereka? Lalu mereka anggapnya itu aib atau kebanggaan? :D
   

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

14 comments:

  1. Saya gakpenah gondrong lebih dari dibawah kuping Mba.Gak kuat sama panasnya Surabaya. Mana dulu kuliah ngontel naik sepeda. Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahiya, Surabaya panaaas! Tapi rocker2 gondrong yg arek suroboyo knapa pada betah gondrong ya?

      Delete
  2. Hani juga gak pernah gondrong deh kayaknya Lit, Dan.
    Duh, Hani kan mukanya Jawa banget. Akikes gak kebayang kalo dese gondrong.
    *mikiiir*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba lo tanya Hani, Ndah, pernah gondrong ga? Tar kasi laporan, ya. Haha..
      Tapi Hani itu mukanya mirip elo versi Jawa, jadi ya lo liat dikit2 bisa bayangin lah, hahaha..

      Delete
  3. Huahaha..jd kebayang itu scene rambut gondrong mejuntai, kebayangnya Igun pulak hahaha *piss lit*

    Dicky jg pernah gondrong, stuck gitu secara rambutnya kan tebel n kaku. Liat fotonya pun bikin gw en Laras bilang "iiiiiih" :)))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bwahahaha.. ga kebayang Dicky gondrong!

      Nah itu dia, Rin, agak sulit menganggap serius pria yang kalo ngomong sibuk menyibakkan rambutnya :))))

      Delete
  4. Ulil juga gak pernah gondrong! Pasti jelek banget mukanya kalo gondrong!!
    Beda ama papaku yg gondrong sepanjang masa.. sampe udah jadi kakek2 juga masih gondrong ganteng gitu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Bayangin suami gondrong emamg agak aneh, ya.

      Btw, keren banget papamu masih gondrong. Salam metal penuh hormat!

      Delete
  5. Haha.... suami dulu juga gondrong. Untung kenalnya sudah lewat masa gondrongnya, kalo gak bisa ilfil mampus. Hahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan, sama. Untung kenalnya pas udah nggak gondrong yaaaa... :))

      Delete
  6. suami saya pengen gondrong tapi susah..... krn pernah saking pengen gondrong disaranin teman keramas pake air nanas akhirnya rambutnya emang lebat tp lsng keriting kaku kek ijuk sampe skr padahal sebelumnya lurus lemas hehehhhe
    jadi dech sampe skr cukur plontos tiap bulan di barbershop :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. duh, maaf ya aku ketawain Itu pas gondrong kaku udah ketemu sama kamu belum? :)))

      Delete
  7. Pas zaman Orba, gondrongnya mahasiswa itu menandakan perlawanan, bu. :) Haha. salam kenal dari kampus ITS.

    ReplyDelete