15 Years of Friendship..

Gue: "Ayo gaya yang seru dong" | Yang lain: "Nggak ah, ntar ketauan anak gue" | Dasar bapak-bapak, harus pencitraan ya? :))
Hitungan gue 15 tahun, ternyata salah. Dikoreksi sama Yukie, ternyata dari 1997 deh ICAS barengan. Gue beberapa kali mention ICAS salah duanya di sini dan sini.

Senin malam, kami janjian buka puasa bareng. Dari 10 orang, cuma 2 yang nggak datang. Pertama Iis, pak dokter yang lagi sibuk dinas luar kota sama Odel, yang di NZ. Karena Senin jadi last day, maka buka puasa di kantor dulu. Untung aja Dresti mau jemput, jadi capcus lah ya. O iya, ini lucu juga tentang si Dre. Dia nih satu-satunya yang beda SMA di antara kita. Tau-tau masuk aja gitu ke ICAS. Agak nyasar jadinya nih anak, haha.

Biasa lah kalo ngumpul, ngomongin segala macam. Salah satunya ketololan zaman dulu yang kalau diingat-ingat, emang tolol banget. Haha.

Tapi gue agak susah ceritanya nih, secara kebanyakan ceritanya berkaitan dengan yang kalo ga porno ya internal joke banget. Misalnya nganter salah satu pacaran pake mobil sedan yang baru diceperin (isinya lebih dari 5 orang #menurutngana). Atau 2 orang anak ICAS naksir 1 cewek yang sama. Curhatnya sama sapaaa? Sapa lagi kalo bukan sayaaah... :D

Sama mereka, walaupun laki-laki, nggak cuma ngomong jorok doang (LOL), tapi juga ngomongin tentang hidup, mimpi dan ya, beberapa kali tangis-tangisan. Lebayatun? Hum, barangkali. Tapi kami saling kenal dari umur 15-16 tahun. Dari masih bener-bener bau kencur. Dari yang masih diantar ke mana-mana. Sampai kaya sekarang ini, udah jadi ibu, jadi bapak-bapak, punya anak, punya tanggung jawab terhadap kehidupan orang lain :)


Dulu pas lulus SMA, pisah sama mereka adalah salah satu hal yang bikin gue nangis. Siapa yang anter jemput gue kalo jalan-jalan? :D
Nggak, serius deh, gue  sedih. Tar ga ketemu lagi, tar ga berteman lagi, dst dsb, standar deh, pikiran anak bocah SMA, di mana geng harus stick together.

Padahal ya kalo dipikir-pikir, kedekatan sama mereka itu bak menyumbat kran jodoh gue zaman SMA dah. Hahaha. Yang ternyata mereka akui juga, "Maw, dulu tuh ada kakak kelas/ anak paskibra/dkk yang nanyain elo". Tapi mereka baru ngomongnya pas udah kerja -__- nggak ngaruh banget, kan? Atau yang macam tiap jam istirahat saat udah pisah kelas di kelas 3 (gue IPS dan mereka di IPA), teteub sih pada ngumpul bareng. Kadang ngeriung di kelas, kadang gantian ke kelas gue buat curhat. Mana ada cowok yang mau deketin gue jadinya? Kapan waktunya coba?

Ternyata nggak. Lulus SMA, masih kontak-kontakan. Tiap ultah gue, ya mereka pasti datang... jam 12 malam pas 13 Februari :)) terus ngayal, "Kalo lo kawin, pokoknya kita tetap mau datang jam segini juga". Which is, nggak kejadian juga. Bawaan umur, jam segitu bawelnya di WA group aja ya :D

Masa pernah di sebuah ultah gue, mereka kasih gue ini kadonya -____-
Balik soal curhat, ini mah udah default banget. Gue kan bukan termasuk cewe tomboy, ya. Gue perempuan yang biasa aja lah gitu zaman SMA. Pinter kaga, cakep ya biasa aja (nggak mau bilang 'kaga' cobak, haha), tajir enggak, standar abis. Tapi gue emang udah dari dulu pendengar yang baik. Nah, pada demen dah nih, curhat. Soalnya pasti gue dengerin.

Dari zaman sekolah, telepon masuk ke rumah itu bisa gantian. Dan masing-masing bisa minimal 30 menit. Setelah kuliah berhenti curhatnya? Ya kaga. Apalagi Mido, haha, jadwalnya dulu tiap jam 9 malam, pas Meteor Garden, gue inget banget dah. Sampe dia suka kesel gara-gara bukannya dengerin curhat malah gue ngomongin Tao Ming Se :)))

Setelah punya pacar serius atau nikah gimana? Ya teteub. Haha. Cuma mungkin karena udah pada sibuk masing-masing, jadi ga sesering dulu. Giliran ada waktu yang pas, baru deh tumpah semua :D


Anyway, menilik persahabatan gue sama mereka, gue jadi mikir, "Kira-kira gue bakal ngebolehin Langit mainnya kaya gue dulu nggak ya?". Ke luar kota sama cowok semua, balik pagi sama laki 9 orang, buka kamar di mana gitu cewe sendiri, rumah disatronin dari jam bukber sampe sahurbersama, kaya-kaya gitu, gue bakal ngebolehin nggak ya?

Ini pertanyaan yang sama dari Yuki, "Apa yang ada di benak bokap nyokap lo ya, Maw, kok boleh-boleh aja lo pergi sama kita-kita?", haha.

Terus pertanyaan yang sama muncul dari masing-masing orang, "Anak gue besok pas udah gede, boleh nggak ya mainnya kaya kita dulu?", haha. Muncul deh parents system-nya.

Tapi ya, berdasarkan apa yang gue jalanin sih, anak-anak nggak bandel. Standar laki lah. Mereka nggak pernah tuh namanya ngojok-ngojokin rokok lah, cims lah, minum lah, nggak ada. Kalo mereka mau, ya mereka lakuin sendiri. Pun saat gue mulai merokok, nggak ada yang gimana-gimana, sok aja.

Gue merasa sangat beruntung sih, berteman sama anak-anak ini..
Dari latar belakang beda,gue bisa dapat banyak pengalaman, dapat banyak insight berbagai karater manusia dan gimana menghadapinya..
Nongkrong mulai dari Gultik sampe cafe-cafe..
Belajar pemikiran lawan jenis seperti apa..
Belajar berpikir simpel seperti laki-laki..
Diajarin fisika yang sumpah amitamit nyebelinnya (tapi gue membalas kan, ngasih sontekan kalo pelajaran Bahasa Indonesia? LOL)
Bahkan diajak keliling Taman Lawang sampe disasarin ke Dolly..


Years of friendship and nothing to doubt, endless memories-too many to count, laughter, lies, and stupid fights, they're my best friends, my heart, my life.

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment