Perasaan Paling Membingungkan



"Oke, ini gue harus nangis, terharu, atau gembira, ya?"

Itu adalah pertanyaan yang muncul saat bayi yang keluar dari rahim gue dibawa mendekat dan diletakkan di dada pascaoperasi sesar 6 tahun yang lalu. Aneh ya, kalau ibu baru biasanya gegap gempita dan berderai air mata bahagia pas lihat bayinya, kalau gue ya bingung..

Setelah proses itu, Langit dibawa untuk dibersihkan dsb sementara gue dibenerin alias dijahit. Terus dibawa ke ruang observasi, suster nanya, "Mau ASI eksklusif bu?". Tanpa mikir langsung jawab, "Iya". Langit pun dibawa ke tempat tidur gue untuk latihan nyusu.

Apakah gue mulai merasakan perasaan gembira atau haru yang membuncah?

Belum.

Gue lapar.

Mana kakak gue cerita dia abis makan bakmi GM pulak.

Malam pertama langsung rooming in. Langit nangis, nyusu, pup, pipis, dst begitu terus. Stres? Nggak juga. Cuma satu momen yang jleb buat gue. Pas Langit nangis, gue nggak bisa ngapa-ngapain wong abis operasi duduk aja susah. Akhirnya manggil suster. Suster gendong Langit eh dia berhenti nangis.


Damn.

Gue ga rela. Anak yang gue bawa-bawa dalam rahim 9 bulan lebih kok malah anteng sama orang lain? Pokoknya besok gue harus copot kateter dan jalan! So, Jumat sore operasi, Sabtu gue udah minta lepas kateter yang nyiksanya minta ampun dan latihan jalan. I was okay! Jadi buat ibu-ibu yang masih percaya operasi itu lama penyembuhannya, itu balik lagi ke diri masing-masing ya.

Lanjut.. Senin malam kami balik dari RS. Tadinya Langit belum bisa balik karena bilirubinnya masih di ambang batas aman. Dokternya berharap 1 hari lagi. Sementara gue udah boleh balik. Ya ga mau lah. Gue balik, anak gue harus balik juga. Setelah diskusi sama dokter anaknya, akhirnya boleh balik.
Jadi ibu baru itu pasti banyak ceritanya. Anak panas dikit, panik. Anak kembung, repot. Anak gumoh, heboh. Mandiin anak, nggak berani. Haha. Untuk yang terakhir ini, gue baru berani mandiin Langit pas seminggu deh kayanya. Untung masih tinggal sama nyokap dulu, jadi ya urusan nyokap kalo mandiin. Lainnya ai urus sendiri :)

Langit umur sehari

Perjalanan dari kandungan ke dunia menurut gue memang penuh keajaiban, baik buat kita dan mungkin buat si bayi. Makanya pas lihat video ini yang gue ambil dari laman Pampers, gue mah terharu :’)


 
Kalo masalah ASI udah ga bisa ditawar lah ya. Harga mati. Tapi emang berasa banget sih, Langit daya tahan tubuhnya kuat. Pernah nih ke dokter karena batpil dan agak panas, eh malah diomelin sama dokternya, "Ngapain sih orang anaknya sehat", ya dok namanya juga mamak baru. Belum ada Twitter pula zaman itu jadi ga bisa tweet ke dokter anak. Haha.

Itu masalah daya tahan tubuh. Nah kalo masalah kulit, Langit tuh justru langganan banget. Kulitnya tergolong yang sensitif. Waktu umur 7bulanan kalo ga salah, gue ganti merek pospak. Biasalah cari mana yanh diskon, hihi. Langsung dong ruam semua bokongnya. Kasihan.. cuma gara-gara ibunya mau hemat sekian rupiah, anaknya menderita. Huhu, maafin ya nak.. kapok deh abis itu gonta ganti merek pospak, dari awal cocok ya pake Pampers ya udah sampe kelar Toilet Training umur 2 tahun pakenya itu aja.

Itu masalah pospak, masalah sabun dan syampo juga ngaruh banget sama kulitnya Langit. Dulu pas bayi sih nggak apa-apa kulitnya, mungkin karena mereknya yang dipake khusus baby dan emang nggak pernah ganti ya. Jadi alhamdulillah aman. Masalah kulit pertamanya selain ruam popok itu pas dia umur setahun (udah gede yaaa), abis balik dari Bengkulu yang panas banget cuacanya, keringat dia numpuk gue kira biang keringat aja. Taunya sampe balik ke sini nggak hilang-hilang. Mari lah ke dokter kulit...

Bahkan sampe sekarang umur 6 tahun, Langit belum bisa tuh pake sabun yang buat kids, bisanya pake yang baby atau organik sekalian. Padahal beberapa kali beliin sabun yang gambarnya lucu kaya princess, barbie dkk itu. Anehnya, syampo juga ga bisa lho. Kalo pake syampo yang kids atau beda dikit, itu punggungnya (asumsi  air dari keramas jatohnya ke punggung kan) langsung merah-merah kaya digigit serangga.

Buat gue yang banci perawatan kulit, kulitnya Langit emang gue jagain banget. Biar gimana kulit kan pelindung pertama tubuhnya dia. Makanya gue ga mau sembarangan beliin produk buat dia (walaupun sering tergoda, beli terus kalo ga cocok oper ke Nadira yang kulitnya lebih aman), dari dia bayi sampe sekarang.

Gue jadi inget sama salah satu teman yang berkecimpung di dunia organik-organikan, dia bilang "Kalo makanan itu badan lo masih ada sistem pencernaan yang memfiltrasi mana yang baik dan nggak. Nah kalo kulit, apa yang lo pake ya itu yang terserap kan?". Gue manggut-manggut, bener juga kan?

Balik lagi tentang perasaan gue ke Langit. Mungkin di awal, perasaan bingung sangat mendominasi hati gue saat itu. Tapi basic instinct-nya adalah ingin melindungi. Rasa sayang, rasa cinta, yang gue rasain adalah tumbuh seiring dengan berjalannya waktu. Makin besar dia, makin besar pula rasa sayang dan cinta gue ke anak gue satu-satunya itu.

So, buat ibu-ibu yang merasakan kebingungan macam gue di awal setelah melahirkan, tenang aja. Nggak salah kok, tapi yakin aja, rasa cinta itu bakal hadir saat elo mendekapnya, menatap mata beningnya, dan mengalami berbagai keajaiban yang hadir dalam wujud buah hati kita :)



Btw, ada blog competition yang temanya seputar proses melahirkan. Untuk ikutan, lihat detailnya di sini, ya!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments: