Si Gomba Dan Si Kancil


Biasanya setiap orang punya panggilan khas yang dimiliki sejak kecil. Nama panggilan ini latar belakangnya banyak. Ada yang asalnya dari sifat, cadelnya si anak, dan seterusnya.

Gue ke Langit, nggak ada masa lho. Huhu. Ibunya kurang kreatif. Dari dia bayi, manggilnya ya namanya. Sesekali aja manggil 'neng' tapi itu juga pas gedean Langit protes, "Namaku Langit bukan neng". Duile judes amat neng kaya siapa sih? :D

Ada satu sepupu gue yang sejak kecil dipanggil Pucul sama abangnya dan teman-teman abangnya. Katanya sih karena nih bocah suka sok tua kalo ngumpul sama orang-orang dewasa. Kaitannya sama Pucul? Nggak tau. Coba kalo dia baca ini mohon penjelasannya ya, Cul!
Nama ini jadi nama populernya dia sih. Bahkan sampe udah jadi bapak-bapak sekarang.

Ada lagi sepupu gue yang lain dipanggilnya De Anda dari namanya dia Sandra. Tapi karena anak bungsu jadi depannya ditambahin 'De'. Semua orang manggil dia 'de'. Nah yang bingung pas tau-tau dia punya ade lagi. Haha. Kisruh, kalo panggilan berdasarkan urutan lahir ya.

Ada juga sahabat gue si Lia yang dipanggil Bakung. Gara-gara dulu kalo inget program tv Keluarga Kembang, salah satu anaknya dinamain Bunga Bakung. Nah kata ade-kakaknya si Bunga Bakung mirip Lia secara ukuran tubuh :D gue yang tadinya manggil nama, jadi ikutan manggil dia Bakung juga dah. Hihi.

Tapi ada juga teman gue yang emang namanya Ade, pas SMP mungkin dia ngerasa namanya itu kurang gagah ya. Terus zaman SMP kan tren tuh yang manggil teman pake nama bapak masing-masing (di sekolah gue tren, ga tau di sekolah lain. Hehe), nah si Ade juga kena dipanggil nama bapaknya yaitu sebut saja Jono, ya. Nama Ade pun terlupakan. Diganti dengan Jono yang terdengar lebih 'laki'.



Sampai suatu saat kami mau janjian main setelah pulang sekolah. Terus si Jono nggak nongol-nongol di rumah teman yang dijadiin basecamp. Akhirnya telepon lah ke rumahnya.
"Halo..", kata suara bapak-bapak di seberang sana.
"Halo pak, bisa bicara sama Jono?", kata teman gue santai. Gue dan kawan lain yang dengerin awalnya ga ngeh, kemudian membelalak, "Gila, itu kan nama bapaknya!!". Teman gue panik, gagang telepon langsung dia banting. Hahaha!

Terus ada apa dengan Si Gomba dan Si Kancil?

Nah, ini nama panggilan gue dan kakak gue. Tebak siapa Gomba dan siapa Kancil? 😁

Gomba dan Kancil pertama kali ke Dufan *yah, maap ya mbak, fotonya kok kepotong*

Gue ga pernah inget kapan awal manggil kakak gue dengan Gomba. Kayanya yang ngasih panggilan ini bokap deh. Gomba diambil dari 'Mbak', panggilan gue ke kakak gue. Dari kecil sampe zaman kita gaul clubbing dkk bareng, ya gue tetap panggil dia 'Mbak'. Nggak pernah berubah jadi namanya doang, misalnya. Di tempat umum kek, di depan temannya yang teman gue juga kek, tetap 'Mbak'.
Bahkan sampe sekarang nama dia di hp gue adalah 'Gomba'. Dan sering lupa kalo fwd contact dia ke orang lain yang ada pada nanya, "Bok, Gomba siapa sih?". Haha. Maap ye, internal.

Lalu Si Kancil ya udah pasti gue lah ya. Jadi bokap adalah bapak yang rajin mendongeng. Dongeng bokap kreatif abis! Kancil bisa ketemu sama wayang sampe Donal Bebek. Kadamg diselingi sama gambar juga. Sampe sekarang ke cucu-cucunya juga beliau rajin dongeng.

Salah satu dongeng dari bokap yang gue senang adalah tentang Si Kancil. Nah, kancil dalam cerita bokap ini selalu digambarkan jadi makhluk yang nggak bisa diem, kecentilan, ceriwis....
Menurut bokap, karakter ini mirip sama gue. Jadilah gue dipanggil Si Kancil. Ini berlangsung sampe gue pra-remaja kayanya. Setelah itu sesekali aja bokap manggil Si Kancil. Soalnya sebagai anak bungsu gue juga punya panggilan lain yaitu 'De'.
Yang terakhir ini menimbulkan protes dari Langit, "Kenapa Enin sama Engkung panggil ibu 'De'?", haha.. Bahkan dia suka ikut-ikut panggil gue 'De' sambil cengar cengir. Haha.

Nama panggilan rumah, sekolah, kantor, dkk yang beda-beda ini bikin kita krisis identitas nggak sih? Kayanya semakin kita gede makin nyadar ya sama perbedaan nama ini. Kalo masih sekolah apalagi TK SD, banyak sih cerita di mana anaknya bingung dengan namanya sendiri.

Berarti gue untung juga ya nggak punya sebutan beda-beda ke Langit *alibi padahal sih nggak kreatip aja*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

1 comment:

  1. datang berkunjung sambil menyimak postingannya, ditunggu kunjungan baliknya

    ReplyDelete