Pokoke Jokowi

Yah, saya kan emang #timJokowi, ya :D

Udah lama banget tulisan ini ada di draft, tapi ga kelar-kelar karena terlalu banyak yang bisa ditulis dari bapak satu itu.

Setahun lebih yang lalu, gue nulis tentang Jokowi for DKI1, waktu itu lagi rame masalah Jokowi ke Jakarta apa tetap di Solo.

Nah, sekarang lagi rame masalah wacana pencapresan dirinya. Banyak spekulasi seputar masalah ini. Skenarionya juga beragam. Mulai dari masang-masangin Jokowi dengan tokoh lain sampai asumsi gimana nasib suara PDIP kalau Jokowi nyapres atau tidak.

Kalo gue..
Jokowi nyapres? Hayu mari, pasti gue dukung...

Asal jangan tahun ini.
Akan baik sekali citranya jika beliau menuntaskan tugasnya dulu di Jakarta. Kalau beliau menyelesaikan 1 periode ini dengan baik,masa bodoh dengan momentum, masyarakat tetap mengenalnya sebagai pemimpin yang bisa dipercaya, bertanggungjawab, dan yang paling penting: bisa dipegang omongannya. Hal terakhir ini, kan,hal yang paling sulit dipegang dari seorang politisi. Bukan begitu?

Eh, ga cuma politisi deh, tapi rasanya setiap orang ada potensi begitu :|

Banyak politisi atau orang-orang yang komentar, kalau Jokowi nggak nyapres tahun ini, suara PDIP bisa jeblok. Tapi bagi sebagian orang, kalau Jokowi nyapres juga bisa menghilangkan kepercayaan terhadap beliau, kan?

Sempat kepikiran, APBN yang sekian triliun itu, masa iya mau diserahkan ke orang yang belum kita ketahui bisa membawa negara ini ke arah yang baik atau nggak? Masa iya kita percayakan APBN tersebut ke orang-orang yang ambisius pengen jadi presiden. 

Ga heran ada juga pengamat yang bilang, "saat ini masyarakat udah mikirnya Pokoke Jokowi", makanya hasil survei Jokowi mau dipasangin sama siapapun pasti ada nomor satu terus :D

Entah kenapa, gue suka rada nggak percaya sama orang-orang yang ambisius. Apalagi sama mereka yang rela ‘buang duit’ demi mendapatkan posisi penting.

Gue nggak tau sebersih apa Jokowi atau semampu apa JIKA dia memimpin negara ini.
Tapi setidaknya, yang kita lihat selama ini, Jokowi kerja, sih. Dan yang pasti mau dengerin masyarakat. 

foto dari sini

 Ada juga yang bilang, kalau Jokowi mau beresin Jakarta, harus jadi RI1 dulu. Karena sebagai ibukota yang juga pusat pemerintahan plus pusat ekonomi, urusan di Jakarta ini ribet banget. Banyak peraturan yang bertentangan. Contohnya, Pemprov mati-matian mengurai macetnya Jakarta, eh, pemerintah pusat ngeluarin kebijakan mobil murah #menurutngana.

Nah, makanya banyak yang bikin skenario, kalo Jokowi RI1, Ahok (otomatis) naik DKI1, selama hubungan politik mereka baik (sejauh ini, gue apresiasi pembagian kerja mereka, sih), maka peraturan pusat dan provinsi bisa terjalin dengan baik.

Tapi emang, kalo Jokowi RI1, agak sulit andai dia tetap blusukan seperti saat ini. Andre, tim IT kantor yang juga #TimJokowi, bilang Jokowi mending jadi Mendagri. Urusan dalam negeri Indonesia bisa beres tuh!

Sekarang kan tinggal gimana partai dan tentunya Bu Megawati, aja, Jokowi nyapres apa nggak. Tapi juga jangan sampe memanfaatkan popularitas Jokowi untuk dongkrak suara partai. Kesian juga bok, kalo ternyata belum pantas di posisi RI1 tapi karena desakan sana sini semata. Apalagi berbagai survei yang menangin Jokowi itu menurut gue antara mengagumkan sama mengerikan. Bisa jadi bumerang buat partai juga, kan.
Ah, ngemeng ginian macam yang ngerti politik aja.

Kalau gue pribadi, seandainya Jokowi harus nyapres, ya bakal milih dia.
Kalau enggak nyapres, ya pilih yang ada. The best from the worst.

Karena dalam hidup selalu ada pilihan. Bukan begitu? :D

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

7 comments:

  1. Setuju Mba Lita. Setuju sama semua yabg Mba Lita tulis. Dia mungkin kandidat yang baik untuk RI satu tapi belom sekarang. Tapi kalopun dia nyalon sekarang akan saya pilih juga. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh maap Mba. Salah komen pake akun blogger. Ini dani

      Delete
    2. Hiihihi, pake salah akun gitu :D

      Iya, kaloun nyapres ya milih dia, tapi kalo bisa ya jangan nyapres dulu sekarang yaa...

      Delete
  2. lam kenal mbak lita...

    iyaaa....hidup Jokowi, bu risma, ridwan kamil dan pemimpin hebat lainnya..
    *merasa ada angin segar kalo Indonesia ini akan lebih sehat dan sejahtera dan beradab...
    *padahal sebelumnya apatis...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga yaa..

      Iya, terharu deh banyak orang jadi peduli negara sejak munculnya tokoh2 inspiratif. Mudah2an para penebar inspirasi ini yg kelak jd pemimpin kita ya. Amiiin

      Delete
  3. 2014 harus ada perubahan baik dari Jokowi maupun tokoh-tokoh lain, harus lebih banyak lagi orang baik terjun ke politik agar bisa membuat perubahan politik bagi Indonesia. Rakyat kita juga harus diberikan pendidikan politik agar tidak memilih karena iklant TV dan janji semata atau uang Rp.50,000

    ReplyDelete
  4. Haruuuuus banget!
    Kalo 2014 dibilang momentum politik, mudah2an aja jadi momentum buat Indonesia agar ke arah yg lebih baik. Amiiiiin!

    ReplyDelete