Kasus Belanja Online

Pasti udah pada sering dong, belanja online? Emang deh, internet memudahkan segalanya.
Tapi nih, walaupun banyak kelebihan, pasti ada kekurangannya juga belanja secara online. Antara lain kondisi barang ga sesuai sama di foto dan pihak penjual ga bisa dipercaya.

Yak, tau sih, kadang pembeli juga nyebelin tapi gue bicara dari sudut pandang pembeli ya.

Kasus 1
Waktu ols masih jaraaaaaaang deh, sekitar tahun 2008. Masih keranjingan beli baju anak,secara baru punya anak.
Di gambar bajunya bagus banget. Akhirnya pesen deh tuh jumper bayi. Pas barangnya dateng, duh. Jahitannya kasar, sablonnya ga kinclong, bahannya molor2 gitu.
Kecel.

Kasus 2
Beli sepatu. Di foto bagus, pas dateng bagus juga. Tapi ga lama kemudian jahitannya kaya mau lepas. Baru juga dipake sekali.
Sebeeeeel banget, mendingan gue ke Payless!


 Kasus 3
Sepatu lagi. Foto dan asli sama-sama kece. Sepatunya nyaman edan, gue pake tiap hari ga sakit dan kuat. Jahitan bagus, ah, sepatu idaman lah.
Kasusnya kenapa?
Sepatunya bau. Asli, bau banget bagian dalamnya. Kan bikin gue insecure ya bok. Awalnya Amal bilang, kalo sepatu kulit emang gitu. Gue jemur, pakein kopi,baking soda, ga ngaruh jreng. Apa kaki gue yang bau? Ih. Nggak juga, karena kalo pake sepatu lain nggak kaya gini.
Akhirnya gue pensiunkan. Padahal cinta banget sama sepatu ini.

Kasus 4
Perdana pesan di ols Instagram. Ga tau kenapa selalu ga jodoh, biasanya ga pernah dibalas atau ga tau dah. Sama seller ini dibalas. Akhirnya transaksi di hari Jumat.
Asumsi gue,biasanya Senin barang sampe ya. Eh nggak. Selasa, Kamis, Jumat, belum ada juga. Seminggu tuh, ya. Gue kontak seller dan dia bilang mau cek ke supplier.
Weekend itu gue ke Thailand, kan. Senin nggak masuk. Selasa sampe kantor, belum ada juga barangnya! Padahal ini bukan PO dan produk massal, yang ready stock.
Bukan masalah harganya, tapi nyebelin aja sih.

Kasus 5
Belanja bulanan di sebuah e-commerce. Eh, sampe seminggu barang belum datang juga. Padahal waktu belanja di sana gue beli barang yang udah mau habis stoknya di rumah. Bukan belanja akhir bulan gitu.
Kesel sih, karena harganya lebih mahal, eh sampenya lama banget. Mendingan gue ke warung dekat rumah, dah.
Waktu komplen ke CS, katanya lagi penuh ordernya. Lah, ya, gue ga ngurusin ya. Kecuali kalo sebelum order dia udah kasih penjelasan bahwa pengiriman akan telat, ya lain cerita.

Gue yakin, banyak yang ngalami lebih parah dari gue, ya. Kalo dari cerita-cerita yang beredar, serem sendiri. Ada yang seller kabur setelah transaksi jutaan rupiah, barang palsu, dan seterusnya.

Tapi cerita kaya gini herannya ga bikin kita kapok sih, ya,untuk belanja online. Mungkin lebih hati-hati aja saat transaksi online. Ye ga?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

12 comments:

  1. Wuihh.. serem-serem juga ya pengalamannya...
    Saya juga maniak belanja online..tapi masih lebih banyak senengnya daripada sebelnya.. mungkin karena yang saya beli yang printilan gak penting ya hehehe.. jadi untuk beberapa barang kayak sepatu gitu, emang mending beli di toko langsung karena bisa nyobain.. karena pernah sekali beli online dan sepatunya cuma tahan 3bulan aja, setelah itu rusak.. :(

    btw salam kenal yaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga..

      Iya, ya, emang banyak untung dan ruginya deh belanja online :D Tapi kayanya banyak banget yang pengalamannya lebih parah daripada aku :(

      Delete
  2. wah sama mbak..

    aku minggu lalu mesen pancake duren ke salah satu olshop dr instagram dr rekomendasi temen. ownernya gak papa, malah kurirnya marah2. mana yang nerima barang ibuku, jd kurirnya ngeluh rumahku jauh lah, capek abis nganter barang dr muara karang lah. akhirnya ngomel sm ownernya krn kurirnya begitu, taunya itu kurir emang sering begitu ama pelanggan--dan anehnya gak dibrentiin aja. huh. akhirnya kukasih orang kantor aja, padahal pas mesen udh ngiler bener liat pancake durennya. :S :S

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, lah kok kurir marah-marah karena rumah jauh? Ih, ga usah jadi kurir atuh kalo gitu.. *ikutan kesel*

      Delete
  3. 45ribu itu loh bayar kurirnya..usut punya usut istri kurirnya lagi hamil, jd si owner ols gak enak mecat. tapi khan ya...gitu deh mbak..emang harus pinter2 nyari ols yg ok yah mbak :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gileee... mahal amat kurirnya doang itu yaaaaa.... kurang bisa berterimakasih sama rezeki itu kali :(

      Delete
  4. Duh.
    Gw kalo belanja seringnya di tempat yang emang gw udah kenal, Lit.
    Contohnya Meryl, Iti, Icus, Firah.
    Selain udah emang kenal, juga biasanya barang dikirim duluan abis tuh baru inget untuk bayar. Hahaha...

    Gw empat kali belenjong di IG.
    Satu, susah setengah metong contactnya. Denger-denger sih empunya sibuk. maklum istrinya arteis. Gw juga gigih hubungin dia. Lama-lama malah jadi enak komunikasinya.

    Dua, biasa aja sih. Dibayar, baru dikirim.

    Tiga, Pesen, katanya bayar senin aja soalnya dia kirim Rebo. Gw bayar Jum'at sebelumnya. gak apa-apa deh daripada kelupaan.
    Rebo, gak datang. Tungguin.
    Senin, gak datang. tunggin
    Rebo depannya, belon datang juga. Tanya.
    Katanya sibuk ngurusin order.
    Eeeh, siaul gak sih. Masa udah seminggu lebih gw bayar baru ketauan kalo salah satu barang yg udah gw bayar itu OOS.
    Hellow ?!?!? Waktu gw nanya harga dan loe quote gw, kemane aje, Cyiin ?
    Gak well manage kayaknya.

    Ke-empat, ini paling parah deh.
    Bayar di 19 Desember 2013.
    Januari gw baru keingetan nanya, katanya barang nya OOS.
    Gosh ! Emang loe jualan sistem manage inventorynya gimana sih.
    Emang gak dicheck dulu apa yah sebelum quote kemana-mana dan nunggu transferan. Kalopun ada yang booking, bilang kek " Mbak tapi waiting list ya lagi dibooking"

    Intinya : kata Della, seller di IG banyak ABEGE LABIL.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia kesimpulan gue juga, Ndah. Gue wa si seller IG bilang, kalo belum bisa profesional jualan, jangan kaya gini. terus dia balas "maaf baru selesai kuliah, sis". Yasalam, anak bocah x___x

      Btw, seller yang kenal enak ya, Ndah. Tapi nggak enaknya, jadi keseringan ngambil yang ada belanja mulu *sigh*

      Delete
  5. Hihihihi ya udah mba lita beli OS di instagram aku ajah @baggybaggy_bag , di jamin service memuaskan hahahahha *malah promo :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... baiklah nanti diintip2 yaaaa :D

      Delete
  6. Aq jarang banget beli baju n sepatu di OLS :D. Kayaknya baru dua kali deh, dan itupun menyesaaalll karena kegedean. Soalnya ukurannya jarang ada hahahaha. Sepatu itu ukuran 35, daaan baju itu ukuran dengan BB 42, wong kalo ke toko aja sering ga ada ukurannya apalagi di OLS lah yaaaa. Padahalll kan eikeh sering lapar mata loh liatnya hihihi
    Eh tapi aku sering loh ngeliatin Group*n n LS walopun jarang beli karena kebanyakan mikir wkwkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. kalo deal2 online, aku juga cuma suka buka, tapi ga pernah beli :0

      Wah, dgn ukuran badanmu, berarti harus ke ols anak2 kayanya *melipir* :p

      Delete