Galau Pertama 2014

Kalo orang lain bikin first breakfast/ dinner/ pic/ run/ etc on 2014, nah gue bikin yang beda. LOL.

Ini ajaib. Gue bener-bener merasa galau saat ini. Tentu bukan masalah percintaan, helloooo *kibasin buku nikah*. Juga bukan masalah Capres,secara tahun ini tahun politik. Nggak lain dan nggak bukan adalah sekolah anak.

Lah, bukannya udah cinta sama Al Fajri, Lit?

Iya, betul, sih. Masih dan makin cinta sama sekolah ini.

Terus, kenapa galau?
Begini ceritanya..


Tadi siang dapat watsap dari ortu teman Langit yang sama ngincer Al Fajri bahwa udah bisa ambil formulir. Pas kebetulan lagi mau berangkat kondangan, yawis, cus langsung ke sana.

Sampe sana bareng sama @irnaap yang juga napsu sama Al Fajri. LOL. Obral obrol sama bu guru yang tugas, makin menguatkan tekad masuk sana. Lirik list harga tahun ajaran 2014/ 2015 yang baru rilis, naiknya lumayan banget. Tapi insyaallah masih sanggup *dadah sama online shop*.

Baliknya laporan ke Igun. Dibaca olehnya secara saksama dan reaksinya, diem aja. Loh?

Setelah situasi tenang, baru deh kita mengupas pembiayaan sekolah ini. UP insyaallah udah siap. Tapi pas ngitung SPP yang naik hampir 50% dari yang kami hitung berdasarkan SPP tahun lalu, kami jadi mengerenyitkan dahi. Plus, berdasarkan info tahun lalu, per tahun itu nggak ada uang apa-apa lagi, sementara tahun ini ada uang kegiatan yang dibayar per tahun. Sebelumnya dijadiin satu ke SPP uang kegiatannya.

Hasil diskusi berujung pada:
"Oke, besok kita cari sekolah lain yang metode dan konsepnya kita sreg dengan biaya yang pastinya lebih sesuai sama perkiraan kita".

Demikian lah yang bikin malam minggu pertama 2014 ini berujung dengan kegalauan.

Sekitar sini sekolah belarakan. Tapi yang metode dan konsep sreg kenapa cuma Al Fajri? Alhamdulillah juga Igun ternyata nggak setuju dengan konsep tes masuk SD dengan calistung. Walaupun kami tau bahwa Langit mampu *sombong alert* tapi kami nggak mau menjadikan itu sebagai tolok ukur. Yah, alhamdulillah kami sepikiran dalam hal ini. Pun dengan sekolah yang mengharuskan muridnya khatam atau hapal Quran saat lulus SD. Mohon maaf kalo ada yang tersinggung, prioritas orang beda-beda. Gue pribadi mentingin akhlaq atau pengamalan nilai positif daripada hapal tapi nggak bisa mengamalkannya.

Besok rencana mau lihat Sekolah Alam Natur Islam alias SANI dan Al Marjan. Lets see.. Mudah-mudahan ada yang nyangkut, karena kalo enggak, ya balik lagi ke Al Fajri *yeay- dalam hati bersorak*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

8 comments:

  1. Semoga mendapatkan sekolah yang diharapkan Mba Lita.
    Saya eh kami juga bertekad untuk gak mau masukkan ke sekolah yang pake tes calistung Mba Lita..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin.. Cari sekolah mirip kaya cari jodoh nih, haha!

      Delete
  2. Gw juga tertarik sama Al Fajri karena loe bilang soal konsep dan metode, Lit, tapi ada hal yang errrr....errr...penting gak ya ?
    Jadi gw datang tuh pas hari Sabtu, terus cuma ada mmm...sepertinya ibu-ibu penunggu sekolah (apa yang jaga piket) entahlah yang pasti sih bukan ibu-ibu kantin.

    Emang sih Sabtu harusnya libur, dan Gw bilang cuma mo nanya-nanya soal pendaftaran sekolah makanya gak mungkin ngeliat kelasnya.
    Si Ibu-ibu itu mempersilahkan gw nunggu karena emang dia lagi nerima telepon di HPnya.
    Yang dari percakapannya (iye gw nguping abisan lama) sepertinya sih kepentingan pribadi.

    Lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget gw nungguin dia menyudahi telponnya dan menanggapi pertanyaan gw mengenai pendaftaran sekolah dan mengenai sekolah. *lebe juga sik gw ye :p*
    Etapi beneran itupun karena gw terus-terusan ngintipin dese di kantor TU *asa detektip gitu gw*

    Mungkin gw rada lebe sih, tapi gw jadi agak males kalo baru mo nanya soal pendaftaran aja *hellow, meaning kan gw calon potensial customernya dese*, tapi gw dibiarin nunggu sebegitu lamanya. Kepikiran gimana kalo ntar gw mo complain, mo segala macem kan ?

    Tapi gak adil juga sih kalo gw menjudge cuma karena pengaruh satu oknum yang mungkin gak paham efek nya ke customer. Gw mo coba survey sekali lagi deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. coba lo ke sananya hari kerja, Ndah. Ketemu sama guru atau koordinator guru, enak2 kok diajak ngobrol.

      Gue udah nemu komparasinya, yaitu SANI, cuma ya itu.. PR ke sananya, lumayan juga, kudu langganan ojek atau gue hire sopir #yakale #situsape #likeaboss

      Delete
  3. wah mba lita galau ya..hehehehe semoga cepet dapat pencerahannya ya :-)

    ReplyDelete
  4. haaaaaah, jadi PRku juga ni di 2004 cari playgroup buat anakku 3 tahun.. sama kayak dirimu, deket rumah sih banyak pilihan sekolah tapi kembali bingung gimana cara nganter anaknya ke sekolah.. yg paling deket tinggal jalan kaki ada sih tapi Singapore based curriculum yg mana anak umur 3 tahun uda disuruh sekolah SETIAP HARI! DANG!.. anak 3 tahun harusnya sekolah yg 2x seminggu dulu kali gak.. itu juga masih main-main kaan.. Insya Allah deh dalam waktu dekat bisa survey dan trial, dan cari yg ada dasar agamanya.. sama-sama berdoa deh mudah2an jodoh sekolahnya

    ReplyDelete
  5. Hahahay, emang sekolah zaman sekarang makin banyak pilihan, makin pening yang ada. Mendingan zaman kita dulu kali ye, TK deket rumah, SD Negeri :))

    ReplyDelete