Plesongan

Alias palsu..
Gue bukan mau ngomongin tas palsu, kw atau sejenisnya,lho ya. Walaupun juga memang nggak setuju sama barang plesongan itu. Bukan mau sok, tapi lebih masalah penghargaan aja. Kalo karya lo, atau nggak jauh-jauh, waktu sekolah dulu kalo ulangan atau PR kita dicontek pasti kesel ya. Kalaupun kita ngasih contekan, pasti ada sesuatu yang kita harapkan. Yah, timbal balik lah. Supaya nggak kehilangan teman, traktiran, dsb.

Sama halnya dengan barang palsu, sikap juga ada yang palsu. Memuji di depan, cerca di belakang. Berkata manis di depan, gosipin di belakang. Manggut-manggut di depan, misuh-misuh belakangan.

Apa semuanya salah?
Nggak juga. Asalkan kita tau di mana dan kapan harus mengeluarkan jurus muka palsu itu. Kaya misalnya di depan klien atau bos, yah ilmu ini juga perlu dikeluarin sesekali. Asal jangan sering-sering, ntar malah keliatan njilat bok *slurp*.



Gue bukan orang yang demen basa basi. Apalagi kalo berhadapan sama pihak yang merasa dirinya lebih berkuasa. Lain halnya kalo gue udah respect sama orang itu, ya. Misalnya waktu kerja di Martina Berto, ya secara gue respect sama Bu Martha, jadi gue nggak keberatan berbasa-basi dengan beliau.
Apalagi, somehow kita bisa lihat body language orang lain itu gimana, apa dia tertarik ngobrol sama kita atau nggak. Secara ya, body language berpengaruh sampai 55% dalam komunikasi, bok. Makanya, gue milih lebih baik nggak basa basi daripada keliatan palsunya, haha! Atau kalo lagi nggak bisa basa basi alias malsuin sikap, ya lebih baik menghindar.

Yang kocak (atau perlu diacungi jempol?) ada orang-orang yang total basa basinya. Misalnya, mau masuk ke orang yang gemar masak, maka dia bicara seolah-olah hobi masak. Ke yang hobi olahraga, maka berlaku seolah-olah hidupnya untuk olahraga *halah*, atau ke komunitas agama tertentu, maka nggak ragu untuk berprilaku seperti mereka. Eh, yang terakhir ini kalo nemplok terus yang baik-baik selamanya ya, alhamdulillah. Lah kalo setelah itu balik ke asal, piye? Atau kalo olahraga beneran gpp, emang kall ngaku-ngaku olahraga bisa nurunin body fat? :D

Sad?
Enggak juga. Kalau disadari, kita sering kok melakukan pemalsuan sikap sehari-hari. Baik secara sadar ataupun tidak.
Menurut gue sih, selama tidak merugikan orang lain dan nggak bikin kepribadian lo berubah, ya jalani aja. Pasti ada alasannya, kan?

*yak, selalu ada alasan pembenaran atas apa yang kita lakukan, bukan?*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

7 comments:

  1. kadang secara gak sadar kita jadi plesong gegara pengen ngeblend dikomunitas tertentu tp balik lagi itu smua pasti gak bertahan hehehehhehe
    jadi diri sendiri emang udah paling top dech... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah. Tapi kalo dipikir, dalam keseharian kita juga sering palsu. Misalnya, males ngantor tapi ngantor. Males masak tp kalo ga masak tar ga makan. Jd lbh melakukan sesuatu karena wajib atau harus, padahal,kita blm tentu suka *berat ih*

      Delete
  2. Saya sih sering ketahuan palsunya Mba Lita. Temen-temen yang langsung kasih muka kasih kode kalo ketahuan banget palsu. Hihihi. Makanya paling males basa basi. Padahal kerja di marketing. Jadinya nasabah udah tahu kalo saya lempeng-lempeng aja. Beda kalo emang orangnya kita respect emang. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuh, hebat euy di marketing. Aku mah nyerah kalo bagian yg harus ngeladenin orang apalagi klien atau nasabah. Haha.. *soalnya merasa kalo lihat atau melakukan sesuatu sbg nasabah suka nyebelin*

      Delete
  3. Kalo aq mah sering banget basa-basinya. Tapi sebenernya sih sekedar mencari pembicaraan, ga pake puji sana sini
    Tapi, menurutku sih basa-basi sama palsu beda euy. Kalo aq ga suka sama orang yaaaaa ga manis di depan ngomongin di belakang, teteppp aja lah judesnya qiqiqiq.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah,setuju. Basa basi sama plesongan nggak sama. Tapi adaaaaa aja yg suka over basa basi, ya, kadang2? Hahaha..
      Eladalah,itu mah,parah. Udah ga manis di depan, ngomongin di belakang pulak. Tapi setidaknya dia jujur kan sama dirinya sendiri ;D

      Delete