Sebelum Komplain..

..sebaiknya tau dulu.

Pernah ngalamin 'ditolak' sama sopir taksi? Atau minimal sebelum naik ditanya dulu tujuannya ke mana?
Reaksi lo biasanya gimana? Marah-marah atau malah langsung komplain ke akun twitter plus CS-nya?

Ya wajar lah, kita juga kan udah nunggu taksi lama pas giliran dapet kok malah ditolak. Gue dulu juga gitu. Menurut gue kesannya kok rejeki ditolak, sih! Tapi itu dulu sebelum gue tau alasannya..

I tell you why..

Gue adalah tipe yang kalau naik taksi ajak ngobrol pengemudinya. Nah, beberapa waktu lalu, gue ngobrol sama pengemudi taksi burung biru. Dari mulai jalanan sampe lah ke masalah setoran per hari.

Dari situ gue tau bahwa sistem komisi mereka keciil, kalo nggak mau dibilang bikin nyesek. Ini gambaran pendapatan mereka, para pengemudi burung biru
- Jika setoran mereka di hari itu mencapai 500 ribu, maka 30% untuk pengemudi (ini kalo nggak salah ada persentasenya juga, sih), yaitu sekitar 150 ribu. Tapi ini belum dikurangi beli bensin. Taro lah bensin 100 ribu untuk sehari, sisanya 50 ribu ditambah 30 ribu dari perusahaan. Jadi mereka bawa pulang 80 ribu.
- Bulanan atau disebut dengan insentif besarnya 450 ribu. Inipun akan keluar jika pengemudi di absensinya masuk minimal 18 hari dalam sebulan.
- Jika si pengemudi mencapai 8,5 juta dalam sebulan, maka ia dapat bonus 450 ribu.
- THR akan didapat oleh pengemudi kalau 2 minggu sebelum hari raya, si pengemudi mencapai absensi 54 hari. Maksudnya absen akan berhenti di 2 minggu sebelum hari raya 54 hari ini dihitung 3 bulan (apa 2 bulan mundur). Besar THR tergantung lama bekerjanya. Di atas 5 tahun dapet 950 ribu, di bawah 5 tahun 450 ribu.

Jadi, seandainya seorang pengemudi masuk 18 hari, setoran tiap hari 500 ribu plus mencapai 8,5 juta per bulan, maka:

80 ribu x 18= 1,440,000 + 450 ribu (bulanan) + 450 ribu (bonus) = 2,340,000

Nggak jelek sebenernya, ya? KALAU mereka dapet 8,5 juta per bulan dan setoran 500 ribu per hari tapiii...

Kalau enggak?

Si pengemudi gue ini pernah di hari yang sepi, setoran dapet 190 ribu, sementara minimal itu 200 ribuan. Alhasil, dia nombok deh. Alih-alih pulang kerja dapat uang, malah 'hilang' uang :(

Makanya, kalau di atas jam 8 malam para pengemudi ini biasanya akan bertanya pada penumpang, "Mau ke arah mana?".
Tentu bukan karena menolak rejeki, ya, bok. Tapi lebih karena: kalau rute penumpang berbeda jauh dengan rute mereka balik ke poll (pull, pooll, apa dah tempat ngumpulnya si taksi), mereka akan rugi di bensin/ perjalanan.

Misalnya nih, poll mereka di Cakung, lalu si penumpang dari Sudirman/ Senayan mau ke Batu Ceper, Tangerang. Misalkan ke Batu Ceper butuh waktu 2 jam dari Sudirman, maka sampe di Batu Ceper sekitar jam 10. Dari Batu Ceper ke Cakung, 2 jam lagi. Bisa jam 12-an mereka sampe poll. Padahal batas waktu mobil shift pagi dikandangin adalah jam 11.30.

Belum lagi bensin yang dikeluarkan. Kalau berangkatnya alias Sudirman ke Batu Ceper, sih, mereka ada isinya, ya. Nah, dari Batu Ceper ke Cakung, gimana? Udah dari ujung ke ujung, kalo kosong, berapa liter bensin yang kebuang?

*kenapa juga contohnya Batu Ceper?*

Udah risiko pekerjaan mereka? Ya betul juga. Tapi kalau gue sih, mencoba ada di posisi mereka. Misalnya gue meeting di Kalimalang jam 5 sore, terus suruh balik lagi ke Kemang? Ya nggak mau. Secara rumah gue udah deket :D

Cara yang bisa kita lakukan untuk mempermudah hal ini adalah: ngapalin kode pintu taksi!
Tah, yang gue lingkarin itu 2 huruf pertamanya doang yg harus dihapalin

Males banget ya, kedengarannya?
Tapi serius, ini berguna banget.
Gue nih, kalau udah malam maka cuma akan memberhentikan taksi burung biru dengan kode pintu NM (Cakung), GXT/ GJ/ GU (Galaxi, Rawa Lumbu, Narogong), SE/ DB (Halim), JKD (Jati Kramat), HB (Kramat Jati), dan beberapa lainnya yang gue tau poll mereka di daerah Timur atau kepeleset di Bekasi.

Males ngapalin keseluruhan?
Ya apalin aja yang dekat-dekat daerah lo. Gue juga nggak hapal semua, kok *helloh, yang ngomong orang yang sering banget udah pake mukena tapi nyadar kalo lagi haid atau baru dapet gosip pagi kemudian sorenya lupa*.

Mungkin hal ini nggak berguna atau nyusahin diri sendiri, tapi buat gue, mempermudah hidup orang lain itu nggak dosa kok :)

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

5 comments:

  1. Wah Mba Lita, pencerahan banget nih, dulu pernah bete berat karena ditolak ama taksi ternyata alasannya sampe sepenting ini ya. MAturnuwun Mba. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-samaaaaa..
      Iya pasti bete lah yaaaa kalo ditolak sama taksi. Masa taksi aja ditolak apalagi sama jodoh *halah* :))

      Delete
  2. Makasih kak Lita pencerahannyaa..
    Beberapa waktu lalu aku dr Grand Metropolitan ditolak sama Blue Bird, padahal setau aku Blue Bird itu 'gaboleh' nolak penumpang.. Lsg bete dan ngomel di akun Twitternya huahahaa.. Biasanya E*pres* tuh yang hobi nolak penumpang dr Bekasi :))

    Btw tambahan info nih kak. kode pintu PCT itu poolnya Pondok Kopi (cmiiw).. Pernah naik dr Ancol, sopirnya happy bgt krn pas jam dia pulang dan rumahku daerah Bekasi jd dia deket :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ada ya di Pondok kopi? Oke, noted! Aku hapalin juga deh kodenya :)

      Delete
  3. alhamdulilah ada jga tamu yg ngertiin pengemudi ..tengkuyu...

    ReplyDelete