Kompilasi Kebodohan

Sebenarnya postingan ini udah gue tulis lama di blackberry. Kemudian nggak ke-send karena gue lupa sejak nomor telkomsel pindah ke Android, si Blackberry cuma langganan BBM dan social network x_x alhasil ngendon aja di sana. Ini nulis ulang deh. Mudah-mudahan nggak lupa :D

Jadi di dalam kehidupan gue yang normal ini, kalo dipikir-pikir seringkali mengalami kebodohan berulang. Dalam hal apa saja? Ow banyak. Terutama masalah lupa :D

Pertama adalah masalah sok akrab.
Waktu gue masih di 21, kan kerap kebagian preview film sebelum beredar. Suatu hari gue preview lah Serigala Terakhir. Film action yang bertabur pria-pria bertelanjang dada nan keren ini menemaniku selama 2 jam lebih.

Setelah film usai, gue keluar ruangan dan mau balik. Tiba-tiba gue papasan sama seorang pria yang mukanya familiar banget. Tanpa berpikir panjang, gue sapa dong. Sambil tersenyum manis merasa kami akrab satu sama lain. Si pria terlihat bingung. Kamfret nih, pikir gue. Biasanya gue yang lupa, sekalinya gue inget ni orang lupa.

Setelah berlalu, gue baru ngeh bahwa orang yang gue sapa barusan adalah Vino G. Bastian si pemeran utama Serigala Terakhir. Pantesan berasa akrab sama mukanya ya bo?

Jauh sebelum itu, salah satu kejadian yang gue inget adalah berkaitan dengan nebeng.
Jadi gue pernah cerita kan ya bahwa gue nebengers sejati? Haha. Siapa juga gue tebengin. Mulai dari teman, bos sampe security dan OB :D

Kebetulan OB waktu gue di Astro rumahnya di Halim. Saat itu gue masih tinggal sama nyokap di Condet. Searah dong ya. Pas Igun lagi di luar kota dan teman yang biasa gue tebengin dah balik. Pas mau pulang si OB yang bernama Pian juga mau pulang.

Gue: "Pian, balik ke Halim kan ya? Nebeng dong"
Pian: "Boleh mbak, ini Pian mau pulang kok"

Akhirnya kami beriringan turun ke parkiran. Sampe parkiran, Pian bilang gue tunggu aja di depan karena dia parkir jauh. Jadi gue tunggu di depan parkiran tapi cari yang ada tempat duduknya.

Ga berapa lama ada motor berhenti di depa  gue. Tanpa ba-bi-bu gue langsung naik dong. Pas deket Pancoran (kantor gue waktu itu di dekat Balai Kartini) gue ngajak ngobrol dengan nanya mau lewat mana.

Gue: "biasanya lewat Kalibata atau Dewi Sartika?"
Pengemudi motor: "Saya lewat Pasar Minggu mbak. Mau ke Depok"

#jreng

"Gimana si Pian, tadi katanya mau pulang", gue ngebatin. Tapi akhirnya gue turun di Pancoran. Terus pulang aja ga mikir apa-apa.

Besoknya ketemu Pian di kantor.
Pian: "Mbak kemarin ke mana? Pian cariin depan parkiran kok udah nggak ada"

*muka pucet* yang gue tebengin berarti sapa?

Kalo masalah lupa, saking seringnya kayanya udah nggak inget lagi apaan aja. Haha.

Kalo yang kecil-kecil kaya salah tanggal event padahal udah sampe di lokasi itu pernah banget. Terus merasa nggak pernah melakukan hal tersebut tapi teman-teman gue bilang bahwa gue pernah melakukan atau ngomong hal tersebut. Lupa bawa barang, beli sesuatu, janjian sama orang, kayanya jadi makanan sehari-hari.

Kayanya yang gue tulis di bb kemarin cukup panjang. Tapi kenapa ini dikit ya? Sutra lah. Nanti kalo inget gue bikin part 2-nya aja :D

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

7 comments:

  1. hihihi...nyengir sendiri di depan kompi baca yang salah nebeng, untung ga dibawa kabur ya Lit? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Repot juga kalo bawa kabur gue, booo :))))

      Delete
  2. maaaaak, untung dikau turun sebelum dia mo jemput istrinya jangan2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bwahaha, iya juga yaaak.. Kalo tau2 ada temennya yang lihat terus laporin ke istrinya bahwa si suami goncengin perempewi lain, bisa bahaya :)))

      Delete
  3. hahahaha main naik motor aja sih....lagian yg ditebengin itu kok ngga bingung ya tiba2 lu naik di belakang dia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu lah, Nov, berarti gue nggak salah-salah banget kan ya? *cari dukungan* LOL

      Delete
  4. Kompilasi kebodohanku: nitip ktp di security, tp pas pulang ngeloyor aja gitu. Udah dijln baru ngeh kl ktp ketinggln, mana itu hr terakhir ke client, jdkan besoknya aku gak kesana lg. Or, ngasih duit 102 rb, utk byr taxi 47 rb, trus pas minta kembalian, "bang, kembali 5 rb" udah turun baru ngerasa koq aneh yaa, eh eh hrsnya kembali 55 rb, si abang untung 50 rb dooong huaaa. Parahan aku nih keknya mbak, penyakit pikun dan cerobohnya :P

    ReplyDelete