Who's The Boss?

Bukan tentang film seri tahun 80-an itu kok.

*kemudian ketauan usia*

Ini mengenai peran kita sebagai orangtua.

Pernah lihat pemandangan seperti ini?

Bukan nnaik motor ber-4, nggak pake helmnya lho ya. Tapi anak kecil yang berdiri di tengah itu..

 What do you think?

Seorang teman pernah cerita bahwa sebelum punya anak, dia sebel banget kalo liat pemandangan di atas. Sebel sama orangtuanya, kok bisa-bisanya membiarkan anak berdiri di motor kaya gitu? Kan bahaya.
Setelah jadi orangtua, dia nyadar bahwa kadang itu kemauan anaknya sendiri. Kalo ga boleh, anaknya marah, nangis, ngambek, dsb, dst.

Wait..
Pernah mengalami hal ini? Di mana anak menginginkan sesuatu terus kalo ga dituruti dia ngambek,.marah atau tantrum?

Gue rasa setiap orangtua pasti pernah ngalami hal ini. Dalam kondisi apapun, nggak hanya masalah naik motor berdiri aja.

Ada satu kalimat yang menurut gue menohok banget dilontarkan oleh Ibu Elly Risman.

"Anak lo masih balita aja lo nggak bisa kendaliin maunya, apa kabar kalo anak lo ntar umur 15?17? Mau nggak sekolah, diturutin? Mau mabok, lo turutin? Kena narkoba, lo turutin?"


Kira-kira begitu kalimatnya, tentu nggak persis. Tapi bagian elo-nya sama kok. Hehe. Yang pernah ikut seminar Bu Elly pasti tau gaya bicara beliau.

Menohok kenapa, ya bener banget kan? Baru urusan naik motor atau beli mainan aja kita nggak bisa ngendaliin, apa kabar di usianya yang makin bertambah nanti?

Terus masa nggak diturutin? Katanya jadi orangtua zaman sekarang harus memberi kebebasan anak untuk bereksplorasi, jangan jadi orangtua helikopter. Jangan jadi orangtua otoriter.

Betul kok.

Tapi menurut gue, pertama, anak harus tau kapan dia boleh bebas eksplorasi. Kita deh yang kasih batasan. Gue sih nggak mau nyamain satu orangtua dengan yang lain, ya. Tapi buat gue, batasannya adalah selama itu berbahaya, memanjakan anak (ini biasanya urusan mainan), atau masalah makanan yang kurang sehat (tenang, anak gue masih makan fast food, minum minuman kemasan, makan permen - tapi dia tau bolehnya kapan aja). Gue yakin batasan tiap keluarga beda-beda kan.

Dan semakin anak besar, kita bisa bernegosiasi sama anak apa dan bagaimana batasan tersebut. Misalnya masalah gadget. Kalo di mana-mana gadget (dan semua benda layar biru sebenarnya) dilarang untuk anak-anak. Tapi dengan semakin canggihnya dunia ini, apa kita mau malah anak kita yang gaptek? Apalagi di sekolah moderen sekarang anak-anak usia TK aja udah dikenalin sama komputer, dan lain-lain. Mau nggak mau berarti batasan ini berubah kan.

Kedua, anak harus tau siapa yang mengendalikan situasi. Who's the boss. Saat bermain, gue biasanya full membiarkan Langit yang mengendalikan. Gue kebagian pegang boneka yang mana, jalan cerita seperti apa, gambar mau diwarnain kaya gimana, dsb, Langit yang menentukan.

Tapi begitu ke masalah esensial, gue langsung ambil kendali. Masalah esensial kesannya serius amat. Tapi itulah, maksud gue kaya kapan dia boleh beli mainan, kalo naik motor dia harus pake helm dan jaket, dsb. Dia nggak mau? Nggak usah pergi. Dia ngambek minta mainan padahal belum waktunya (yang alhamdulillah belum pernah kejadian), ya silakan aja ngambek.

Kenapa anak harus tau siapa yang pegang kendali?

Kalo gue sih, nggak lain supaya adanya rasa respect dari anak ke orangtua. Gue nggak mau anak gue berkelakuan buruk ke gue saat ini atau nanti saat dia dewasa.

Pernahlah gue liat seorang balita yang marah slash tantrum, sampe orangtuanya nggak bisa ngendaliin. Diambil alih oleh kakeknya pun, yang ada malah si kakek dipukul-pukuli oleh anak tersebut. Gue nggak mau dan nggak rela orangtua yang melahirkan dan membesarkan gue digituin sama anak gue.


Gue juga nggak bisa bilang kalau anak gue udah bageur banget dan gampang dikendalikan, enggak. Kadang dia masih suka marah-marah, kalao dikasih tau orangtua ngejawab melulu, dsb. Masih belajar bok. Mungkin gue aja yang beruntung karena Langit anaknya lumayan 'mudah' ditangani.

Kalo baca ini terlihat gampang buat gue karena kebetulan anak gue cuma 1. Beda orang beda pengalaman, beda orang beda penanganannya. Dan apalah arti ibu beranak satu yang berarti minim pengalaman, eym? Haha.


Tapi setidaknya poin pentingnya datang dari Ibu Elly Risman, yang anaknya lebih dari 1 dan sudah bercucu *wink*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

10 comments:

  1. setuju banget sm tulisan mbak ini..aq ga mau nuruti smua keinginan anakq ,smua ada batasannya masalah nurutin. insya Allah smua akan jd baik buat dia kan. smg anak2 kita jd anak yg baik ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Ya Raab....

      Iya, mudah2an batasan yang kita kasih nggak bikin anak jadi macam2 juga yaa..

      Delete
  2. tulisan yang menarik banget mbak lita...

    btw gw kalau share pendapat yg beda boleh kan ya... hihihi. kalau aku sih (mungkin nih ya) bakal nurutin semua keinginan anakku selama gw sanggup dan selama tidak berbahaya. nah masalahnya kan pengertian 'berbahaya' juga beda2 ya bagi setiap orang. pakai seatbelt di mobil dan di pesawat? wajib dong. tapi kalau 'berbahaya'nya sebatas pengen ngeritingin rambut, gw sepertinya akan ngasih. toh keriting nggak bertahan selamanya, rambut bakal tumbuh, dan kalaupun anak gw nanti menyesal, dia bisa belajar dari kesalahannya mengambil keputusan.

    ngasih nyetir sebelum punya SIM? mungkin gw bakal menolak, tapi lantas gw inget bahwa gw sendiri pun penasaran sama motor dan mobil sejak umur gw 12 tahun. ortu melarang, apakah gw berhenti? tentu tidak, gw belajar di rumah temen yg ortunya pergi :P dan tentunya ada kemungkinan itu kejadian sama anak gw. jadi, sepertinya pakem2 normatif akan gw buang sama sekali dari ke-parenting-an gw dan gw akan berkaca pada jaman gw anak2 dulu, kalau dilarang gw bakal gimana, dan orangtua kayak apa sih yg kira2 dipengenin anak gw? cara ngasih tau seperti apa yg kira2 anak gw ingin dengar?

    kayak misalnya masalah beli mainan ya, mungkin aku tipe orang tua yg selalu ngasih lampu hijau setiap Galuna minta mainan (siap dirajam semua emak lain dan I'm not ashamed with that) karena ; 1. toh anak gw gak sesering itu minta mainan; 2. toh gw punya alokasi untuk itu (oh, tidak, gw bukan orang kaya, tapi masa iya tiap minggu gw beli lipstik tapi beliin mainan anak gak mau) dan 3. masa anak2 cuma sekali, gw gak pengen di umur 30 tahun anak gw malah koleksi hotwheels karena pas kecil gak kebeli atau cerita ke pacarnya dulu dia pengen banget Barbie tapi gak dibeliin sama gw (yg padahal duitnya ada)

    kalau anak gw gak mau sekolah... mungkin gw akan cari tau tentang homeschooling. anak gw memilih keyakinan lain dari yg gw anut, gw akan mendukung selama keputusan itu dia ambil dg sadar. anak gw memilih berganti orientasi seksual... hmmm... I don't know how I will handle that, but I will forever love my children, they are forever my babies. mungkin gw berbeda banget ya dg sebagian besar ibu yg membaca blog mbak lita (dan gw sangat menghormati pilihan parenting masing2 orangtua lho) but my kind of parenting (my husband named it ahmad dhani parenting minus the AQJ accident, lol) is exist and I wish it will turn out just okay too...

    syukurnya dengan pola yg gw terapkan (yg mana gw masih seumur jagung jd orangtua) sejauh ini anak gw masih menunjukkan respek ke gw (dengan pola parenting gw yg mungkin cacat banget bagi sebagian besar orangtua). gw sih tipe orang yg percaya bahwa respek itu tdk perlu kita dapatkan dg cara menjadi tiger mom, dan gw percaya banget bahwa anak2 gw gak berhutang apa2 ke gw. anak2 gw tidak pernah memilih untuk dilahirkan, tdk pernah memilih gw menjadi orang tuanya. kitalah yg dulu memutuskan utk menghadirkan anak2 ini ke dunia. my kids owe me nothing (duile sok fierce banget ya gw)

    but I truly believe that (in my own parenting) the children are always the bosses.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hulaaa... Walah panjang bisa jadi blogpost sendiri ini mah. Hahaha..

      Makanya aku percaya parenting adalah hal yang personal. Setiap orang bebas memilih pola asuh macam apa yang sesuai dengan kondisi keluarga mereka. Menurutku, nggak ada yang salah atau benar. Pola asuh tertentu bikin anak terlalu manja? Ya kalo orangtuanya nggak keberatan dengan hal tersebut dan menyanggupi, menurutku sah2 aja. Pola asuh tertentu bikin anak stres? Seperti tiger mom misalnya, tapi kan pasti ada sisi positifnya. Jadi semuanya balik lagi ke batasan yang dimiliki oleh tiap keluarga aja.

      Contoh nih, mamaku mungkin termasuk orangtua yang longgar ke anak2nya. Aku bs bebas ngegang sama cowo2 di mana aku cewe sendiri dari SMA, kami ke luar kota dkk, kalo kata orang pasti "ortu macam apa gitu". But turns out aku alhamdulillah baik2 aja, nggak melampaui batas yang secara tak langsung diberikan ortu aku.

      So its oke to be different. Parenting is a personal thing. As long as both of you and child happy, pola asuhnya berarti berhasil :)

      Delete
    2. hahaha... judulnya curhatan emak2 yg sering dihujat emak2 lain komenku di atas mah,,, hahahaha :)

      Delete
    3. Apapun yang kita lakukan atau pilih pasti bakal ada yang nggak suka kok. We cannot please everyone :)

      Delete
  3. Mbaa... mau tau update seminar bu elly, ada link ato webaute yg bisa dipantau kah?
    Terimikiciii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cek2 @supermomsid deh atau di fb sekarang Yayasan Kita Dan Buah Hati juga ada fanpage-nya. Sering share materi2 talkshow atau siarannya Bu Elly di sana :)

      Delete
  4. Mbak Litaaaaa... habis baca postnya trus baca komennya trus gatel pengen bikin blogpost di marih cuman-cuman-cuman... Hahaha. Tiap orang punya style parentingnya sendiri dan itu yang terbaik buat mereka.. Jadi yastralah. Makasih Mbak Lita :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikiiin kalo udah dipublish, tag aku yaaa :D

      Delete