3 Hal Yang Gue Lakukan Untuk Ibu Menyusui

Udah lewat masa gue nulis tentang menyusui. Secara 5 tahun di Mommies Daily, tiap bulan Agustus pasti merayakan yang namanya World Breastfeeding Week yang berlangsung dari tanggal 1 sampai 7 Agustus. Istilahnya, tulisan tentang menyusui jenis apapun, udah pernah gue tulis. Udah terkuras habis deh, ide gue untuk nulis tentang menyusui.

Foto ini juga kayanya udah pernah tayang di MD :D
Tapi, kemarin pas naik APTB, gue mencuri dengar sebuah pembicaraan yang menggelitik imajinasi gue akan sebuah situasi.

Jadi Si Mbak Kondektur APTB  (iya, mbak) lagi telepon ke ibunya nanyain botol susu anaknya. Dia cerita kalo anaknya itu (entah usia berapa) kalo minum susu nggak dari botol dotnya yang biasa, ga mau.

Lantas gue kepikiran, kalo si Mbak Kondektur ini masih memerah ASI, dia akan memerah di mana ya? kira-kira sempat nggak dia memerah ASI? Lalu kalau dia memerah ASI, simpennya di mana? Kira-kira temannya sesama kondektur mau mengerti nggak ya, dengan kondisinya?

Nah, jadi kayanya di sini gue mau sharing aja deh apa aja sih yang bisa kita lakukan sebagai teman kalau ada teman yang masih/ baru/ akan menyusui?

Kalo gue nih, yang pertama adalah nggak ngomong apa-apa kalo nggak ditanya. Hehe. Jujur deh, makin ke sini isu ASI versus non ASI jadi makin runcing. Banyak teman yang baru melahirkan (dan nyampur ASI dengan sufor) defensive dengan kondisi ini. Banyak yang sibuk mencari alasan, banyak yang akhirnya malas cerita atau bertanya kalo kita udah nyecer duluan.

Jadi kalo jenguk teman yang baru melahirkan atau ada teman yang baru ngantor setelah cuti melahirkan, gue biasanya sebisa mungkin meminimalisir pertanyaan tentang “ASI nggak nih?” atau “Nyusuin nggak?”. Tapi lebih memilih pertanyaan, “Kalau malam masih suka bangun nggak?” atau, “Begadang nggak nih kalo malam?”. Dari jawaban mereka kita bakal tau apa mereka nyusuin atau nggak, dari situ juga bakal keliatan si teman tipe defensive apa nggak. Kalau keliatannya bisa terima omongan orang lain, baru deh bisa masuk kasih kuliah 3 SKS :D

Selanjutnya adalah menjadi pendengar yang baik. Intinya sih mirip sama poin di atas, ya. Dengarkan keluh kesah, kesulitan, dan sebagainya yang teman alami. Tapi jangan kasih nasihat kecuali diminta, ya. Kadang orang cerita yak arena ingin cerita aja. Pengin didengerin. Nggak lebih. Dan tugas kita adalah untuk membuka telinga lebar-lebar. Siapa tau hal itu membuat mereka percaya, dari percaya kita bisa menyelipkan satu dua nasihat atau kiat mengenai menyusui.

Ketiga, don’t judge. Ya, siapa juga sih yang mau di-judge?

Baru si teman mau nyusuin anaknya, kita udah ngasih tau posisi yang benar gimana.

Baru si teman mau memerah ASI, kita udah buru-buru kasih kiat makanan apa aja yang bisa berguna untuk ASI.

Baru si teman cerita bahwa ASI-nya sedikit dan mikir untuk nambah sufor, kita udah buru-buru kasih daftar keburukan sufor apa aja.

Dan seterusnya…

Ya kesel kan orang digituin?

Gue 100% pendukung ASI. Bahkan sampai sekarang udah nggak kerja di bidang parenting pun, gue masih nggak mau kerjasama dengan produsen susu bubuk untuk anak (mau namanya lanjutan, balita, dsb dst). Ya, kemarin sempat ada beberapa kali produsen susu yang ngajak kerjasama buat gue nulis di blog plus socmed, tapi gue tolak. 
Ini bukan berarti gue memusuhi mereka yang memilih memberikan sufor untuk anaknya. Pasti ada alasan di balik itu, kan. Dan gue nggak berhak nge-judge mereka. (walaupun nggak menampik kemungkinan, ada saatnya gue ngebatin juga, hehe..)

Lainnya apa lagi? Mungkin bisa dilihat dari infografis yang dibuat oleh para ayah di @ID_AyahASI ini, ya.



Kalo bukan kita, teman-temannya, yang sesama ibu, atau yang istrinya juga pernah/ sedang/ masih/ akan menyusui, siapa lagi yang akan kasih dukungan ke mereka?

Keluarga, ya udah pasti lah yaaaa.. tapi kadang kan kita juga sering dengar cerita di mana ayah/ ibu/ mertua/ ipar/ sepupu/ tante yang rese bin nyebelin kalo bicara masalah ASI. Kita nggak mau begitu juga dong, ya?

*sedikit memori aja, dulu pas masih memerah ASI, bos gue emang top deh. Gue ngilang tiap 2 jam dengan alasan memerah ASI, ga bakal dicariin. Terus teman-teman satu tim juga nggak keberatan kalo gue ngilang atau pengin makan sesuatu dengan alasan "Ibu menyusui lapar", haha.

Yuk mari ah, kita beri dukungan buat para ibu menyusui. Bukan untuk apa-apa, tapi untuk kebaikan generasi anak-anak kita juga :)



Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Makasih Mbak Lita postingannya. Jadi pengen ikutan nulis juga tentang menyusui ini. :D

    ReplyDelete
  2. Sensi... sensi banget mba... Nampilin hasil pumping 50 ml malah jadi masalah... yasudah deh... daripada pecah perang badar via socmed... mending disimpan dalam hati...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Simpan dalam kulkas dong, kalo dalam hati ntar malah ga bisa dipake ASIP-nya 😝😝

      Delete