Inside Out, Perlu Ditonton Nggak?

Minggu lalu gue nonton Inside Out sama Langit. Tadinya mau janjian sama Gank Jemputan, tapi karena mama-mamanya sibuk semua, akhirnya nggak jadi-jadi. Nah, pas pengajian Al Galaxiyah kemarin, seperti biasa @R33ne dan @aya_bubunanindra kan bawa Laras dan Anind, jadi emak ngaji anak main.



Setelah selesai ngaji, gue bilang “Gue mau nonton Inside Out ah ntar sore”. Eh mereka berdua ternyata juga mau. Yaudin cuuusss… berangkat!

Review gue: film Inside Out BAGUS BANGET!

Walau ada tapinya sih. Kenapa?


Buat anak-anak, film ini mengajarkan mereka mengenal perasaan.

Jadi walaupun tokoh utamanya bernama Riley, tapi yang menjadi pusat cerita film ini adalah Joy (kebahagiaan), Sadness (kesedihan), Fear (takut), Disgust (Jijik), dan Anger (marah). Mereka berlima merupakan perasaan yang mengontrol Riley dalam setiap kesempatan. Nah, kelima perasaan ini adanya dalam otak Riley.

Karena gue menganut ajaran Ibu Elly Risman, di mana mengenalkan perasaan adalah hal yang penting dilakukan orangtua ke anaknya, maka dengan hadirnya film ini, memudahkan hal tersebut. Misalnya nih, setelah nonton film ini, kalo Langit lagi marah atau ngedumel pas abis gue tegur atau minta untuk melakukan hal yang dia nggak suka, gue tinggal bilang, “Wah, ini pasti Anger yang lagi muncul, ya?”, hehe. Setelah itu Langit bisa langsung berubah jadi ceria dan bilang, “Enggak, ini Joy kok!”. Gotcha!

Btw, kenapa sih mengenalkan perasaan itu penting?

Dengan mengenal perasaannya, kita membentuk ‘got’ emosi yang pada akhirnya membuat emosi anak tersalurkan dan anak bisa memahami apa yang dia alami dan apa yang harus dilakukan. Selain itu, kita juga bisa membantu mereka menyelesaikan ‘masalah’nya.

Misalnya nih, anak sedih. Tapi berhubung dia belum punya pengalaman dengan perasaan itu, dan nggak kenal sama perasaan tersebut, keluarnya bisa aja jadi marah. Nah, kalo kita nggak mengenalkan apa nama perasaan itu, anak akan kesulitan menyelesaikan masalah kesedihannya dan kita juga nggak bisa bantu apa-apa. Ngerti kan, ya, maksud gue?

Di awal pembuatan film ini, tadinya ada lebih dari 20 emosi yang akan dijadikan karakter. Tapi karena kebanyakan *yaiyalah, ntar susah ngapalinnya*, akhirnya dieliminir jadi tinggal 5 saja. Emosi yang dieliminasi antara lain Surprise dan Trust.



Buat orang dewasa, film ini KEREN BANGET!

Buat gue pribadi, edunlah. Gue salut banget sama yang bikin ide awal film ini. Maksud gue, kepikirannya pas lagi ngapain ya? “Eh, bikin film tentang pengaturan emosi di dalam diri seseorang yuk!”. Atau “Eh lo penasaran nggak sih, gimana orang bisa punya perasaan?”.

Bikin film kaya gini kan pasti butuh riset yang mendalam, bagaimana otak memproses perasaan lalu menyikapinya terus bagian-bagian dalam otak untuk nyimpen perasaan atau inti memori, dan seterusnya.
Dan edannya, dibikin dalam bentuk kartun. Coba kalo ini dibikin dalam bentuk film ala Beautiful Mind atau film-film bagus lainnya, keren banget sih (kalo lo ngerti), kalo gue sih lebih paham Inside Out. Hehe..

*ini emang kemampuan otak gue aja kayanya yang culun*

Keren banget selain konsepnya, gambarnya, finishing-nya lah ya, juga karena film ini maknanya dalem dan ada ilmu yang bisa kita dapat dari sini. Nggak hanya sekedar "Cinta antara saudara itu adalah cinta sejati", hehe.

Ternyata selain riset, film ini juga proses pembuatan animasinya lumayan panjang. Lima tahun lebih! Pantesan hasilnya caem banget. Banyak trivia-trivia di film ini yang menurut gue bagus juga buat dibaca. Kaya misalnya, karakter perasaan di sini itu diilhami dari partikel yang mewakili perasaan tersebut. Kaya Sadness itu dilihat-lihat mirip sama bentuk tetesan air mata, dan seterusnya.

Selain mendapatkan review bagus di berbagai situs dan media, film ini juga dapat standing ovatioin selama DELAPAN MENIT saat premiere di Cannes Film Festival. Udah makin jelas kan kalau film keluaran Disney Pixar ini wajib banget ditonton?

Karakter Inside Out versi Langit :)


Gong pertanyaan dari Langit ke gue adalah, “Bu, kenapa di kepala ayahnya Riley yang jadi bos Si Anger di kepala ibunya itu Sadness?”

Hahahaha… iya gitu nak, seiring bertambahnya usia dan status, perasaan kita emang bakal campur aduk dan akhirnya salah satu emosi yang jadi ‘rajanya’ :D

Anyway, kayanya film ini lebih cocok untuk anak usia di atas 7 tahun deh. Di mana mereka sudah bisa diajak diskusi dan udah masuk ke logikanya mereka. Usia di bawah itu, mungkin akan senang tapi lebih karena karakternya aja, inti ceritanya belum dapet dan mungkin akan sedikit membosankan karena a bit dragging buat usia mereka. Tapi nggak ada salahnya juga ngajak balita nonton ini, buat kita orangtuanya yang belajar, hehehe...


Yah, banyak sih yang mengkritisi film ini. Tapi buat gue tetap ada pelajaran yang bisa kita ambil kok.



Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

10 comments:

  1. gw juga udah nonton..baguuus
    qila juga pas ditanya pendapatnya mengenai film nya dia bilang bagus tapi rada ga ngerti maksud filmnya jadi gw ceritain ulang maksud filmnya heheheh
    kalau eisha yang umurnya baru 3 tahun mah tidur di setengah film terakhir hehehehe

    dan setuju gw juga jadi lebih mudah ngajarin tentang perasaan sama qila karena film ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, Langit juga masih bolek balik nanya kok (ya dia sih apaan juga ditanyain) biar makin paham. Bener kan yaa, jadi lebih gampang ngenalin perasaan ke anak :)

      Delete
  2. Gw skrg jg jd lebih gampang nyebut perasaan Laras. Kalo dia lg sedih, gw blg "ow, lg ada sadness ya? Sedih tuh kyknya". Ato " td di sekolah di kepala Laras byk joy, sadness ato anger". Kdg dijawab, kdg gak sih hahahaha. Tp terus dia blg, "aku tuh lg ada disguste, jijikan klo liat ayah minum jus yg aneh2" :))))

    Klo td pagi bapaknya malah blg, "memori ayah byk dibuangin nih, byk & sering lupa" :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. seru ya, jadinya ngebahas hari mereka dengan cara yang beda!

      Btw bilang Dicky, idem nih, kalo gue bukan dibuang tapi nggak sengaja kepencet 'del' :))

      Delete
  3. Aaaah, Mbak Lita, dirimu berhasil melihat dari sisi pentingnya mengenalkan perasaan ini. Kemaren juga anak saya jadi bisa diajakin mengenali emosinya dia. Hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes! Lumayan ya, tontonannya nggak hanya menghibur tapi juga ada manfaatnya :)

      Delete
  4. proses eliminasinya berat past ya mbak :) Aku juga udah nonton mbak, bagus menurutku walau agak mikir buat anak-anak. Tapi suka banget tuh nontonnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, agak mikir tapi proses itu malah bikin mereka belajar :)

      Delete
  5. Gue sedih pas di awal lihat memory yang hancur karena Riley dimarahin T________T semacam ditampar! Menik epic sih, sekarang. Suka bilang "awas bu, ada anger!" kalo gue cemberut hahahaha KZL!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa... Selama film berjalan gue bolak balik ngerasain efek kedondong dalam tenggorokan karena nahan tangis. Ah dasar #teammewek :'((

      Meniiik nyepet ibu! Hahahha...

      Delete