7 Tahun Menjadi Ibu

Alhamdulillah, tepat hari ini gue dikasih kepercayaan sama Allah SWT untuk jadi ibu selama 7 tahun.


Ya, Langit umurnya udah 7 tahun lho, hari ini :)

Awal jadi ibu, seperti banyak ibu baru lainnya, gue sok idealis dan kebawa arus bahwa anak harus diginiin, gituin, lalalala.. Masalah ASI misalnya. Alhamdulillah gue ngASI, tapi dulu gue memicingkan mata saat tau ada orang yang nggak nyusuin anaknya. Iya, gue nge-judge, "ngapain sih nggak nyusuin", "pasti bisalah", dan seterusnya. 

Apalagi perjalanan ngASI gue dulu relatif lancar. Jadi ya sebagai ibu baru, gue mikirnya “Ah semua pasti bisa!”. Maafkan daku ya semuanya :’)



Semakin ke sini, gue semakin mengendurkan urat syaraf akan keidealisan menjadi orangtua. Ada (eh BANYAK) hal-hal yang harus dipandang secara realistis. Banyak hal yang ternyata nggak sesuai dengan ekspektasi kita. Sebut saja, kapan anak bisa jalan? Ketika anak-anak orang lain udah pada bisa jalan di ulangtahun pertamanya, kok anak gue belum bisa? Apalagi dengar cerita nyokap yang katanya gue itu dulu umur 10 bulan udah bisa jalan, atau mertua juga cerita kalo suami termasuk yang bisa jalannya cepet. Kok anak gue belum? Yah, hal-hal semacam itu yang emang di luar kendali kita sebagai manusia, kan?

Itu mah hanya contoh kecil. Ada juga misalnya, ekspektasi sebelum berkeluarga adalah kalo akhir pekan jalan-jalan sama suami dan anak menikmati alam. Kenyataannya? Ya kadang ada kerjaan yang nggak bisa  ditinggal, salah satu dari kita sakit, atau simply karena males menghadapi kemacetan.

Maka dari itu, ada banyak hal yang gue pelajari selama 7 tahun jadi ibu…

Belajar berkompromi

Di pekerjaan, gue termasuk yang sering kekeuh kalau punya pendapat. Selama itu masuk akal dan bisa dijalankan, maka gue bakal mempertahankan dan bertanggungjawab dengan hal tersebut.
Setelah jadi ibu, banyak hal yang harus dikompromikan. Mulai dari yang nggak bisa bangun pagi jadi wajib bangun pagi tiap hari, udah ngantuk tapi anak nggak tidur-tidur, masih ngantuk tapi anak udah ngajak main, dan lain sebagainya.

Hal ini pun kebawa ke keseharian. Gue lebih bisa berkompromi saat berhadapan dengan masalah di dunia *tsah*.

Belajar menahan emosi

Duluuuu,  gue ini tipe yang kalo bawa mobil disalip sama Kopaja, bakal turun ngajak berantem. Haha! Berantem sama teman kantor juga bisa sampe tunjuk-tunjukan, pernah ngelempar mic ke rekan kerja, dan seterusnya.

Sekarang?

Duh,mau marah sama orang aja mikir dulu “gue bener apa salah ya?”. Kalo gue bener sih, teteub marah. Haha. Cuma marahnya emang lebih teratur dibanding dulu. Marahnya lebih ke kalimat yang terstruktur dan nyelekit #eh udah nggak pake urat tereak lagi.

Gimana nggak, kebayang nggak kalo gue lagi di mobil berdua Langit terus gue nyamperin kenek Kopaja? Langit bakal tumbuh jadi anak yang model gimana tuh kira-kira?



Jadi lebih mudah berempati

Sejak belum nikah sih emang sudah suka terlibat di kegiatan sosial. Banyak cita-cita gue yang berkaitan dengan dunia sosial.

Bedanya dengan sekarang adalah…

Dengar cerita teman tentang anaknya baru bisa ngapain, gue bisa berkaca-kaca..
Dengar cerita teman tentang akan bercerai, gue mewek..
Baca berita tentang seorang ibu yang dituntut ke penjara oleh anaknya sendiri, gue cirambay…
Minta tolong sama nyokap dan nyokap mengiyakan, gue terharu..

Istilahnya, hati gue ini bak sabun colek di mana baru kena colekan dikit aja udah lumer.

Gue yang kebetulan dari dulu sering jadi ‘tempat sampah’ orang-orang, makin bisa berempati saat mendengarkan cerita mereka. Kekesalan mereka sama mertua, kekecewaan sama pasangan, kerinduan sama pasangan, sama anak, dsb dst dkk.

Jadi pribadi yang lebih hangat

Haseg banget ya?

Nggak serius. Dulu itu 8 dari 10 orang yang tau gue, pasti bilangnya gue jutek, moody, dsb.

Tapi yang gue rasain sejak jadi ibu, gue lebih terbuka sih. Moody udah nggak ada sama sekali. Mungkin karena udah nggak ada lagi hal lain yang dipikirin selain tanggungjawab sama keluarga, ya?

Selain itu juga, gue jadi lebih gampang akrab dan ngobrol dengan sesama ibu atau anak-anak. Gue belajar banyak dari sesama ibu, kan gue percaya bahwa pengalaman adalah guru yang terbaik. Gimana gue mau belajar dari orang, kalo guenya menutup diri dan serba 'dingin' ke orang lain?

Dan yang terakhir, jadi ibu itu pastinya membuat diri gue jadi lebih baik.

Dengan segala perubahan di atas, bisa disimpulkan bahwa gue menjadi ‘A better me’. Setidaknya menurut gue sendiri, sih.

Gue belajar disiplin saat gue masih pumping ASI buat Langit…

Gue belajar memperhatikan penampilan, karena buat Langit gue adalah konsep cantik pertamanya… *iya GR, tapi dia selalu menyebutkan bahwa dia itu miripnya sama gue bukan sama bapaknya, karena gue cantik*

Gue belajar sabar saat berhadapan dengan ngambeknya Langit *secara di keluarga gue adalah Si Tukang Ngambek –kan anak bungsu :p*

Gue belajar meredam emosi, karena nggak mau jadi contoh yang buruk buat Langit. Children see, children do, remember?

Gue belajar masak waktu Langit MPASI. Yang akhirnya ya kemampuannya hanya sebatas kukus mengukus juga sih. At least I tried!



So yeah, menjadi ibu selama 7 tahun ini, walaupun klise dan banyak terlontar dari mulut semua ibu, adalah sebuah perjalanan yang luar biasa. Sangat super luar biasa!

Terimakasih Langit karena sudah datang ke kehidupan Ibu, Ibu belajar dan berhutang banyak sama kamu. You are the sky of my universe :)

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

23 comments:

  1. Happy birthday, Langit! Semoga sehat selalu, tambah cantik & pintar!
    Blm lama ini tmn aku blg, aku akan jadi org yg lbh baik hati kl udah punya anak (mksdnya skrg..?!), and I was thinking, ih punya anak trus emg kepribadian bs berubah gt?? Anyway, baca postingannya jd keingetan sm kata2 tmn aku itu deh ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiiih.

      Iya, dulu pas belum menjalani suka heran sama orang2 yang berubah setelah punya anak. Sekarang, baru tau dan paham kenapa seorang manusia bisa berubah setelah punya anak :)

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Selamat ulang tahun ya Langit. Punya anak semakin banyak kita belajar ya mbak

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  5. HBD Langit! Fotonya yang paling kecil lucu banget! Liat di instagram, kayaknya camping trip ya mbaaaa.. posting dooong.. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiiih..

      Iya, camping trip, tapi bukan glamping alias glamour camping ya. Haha.. Ntar deh aku posting ceritanya :)

      Delete
  6. belated happy birthday Langiiiit,,,
    selamat juga buat mbak Lita...
    duh mbrebes mili lagi deh pagi2 baca ini :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Prita.. Ih kamu mah cengeng *kaya sendirinya nggak, haha*

      Delete
  7. Happy birthday Langit, semoga jadi anak yang slalu ceria dan membawa kebahagiaan :D

    ReplyDelete
  8. HBD langiiit...makin pinter dan sehat selaluuu, kecup sayang dari Bali! ;*
    Point yg aku bgt skrg yg jadi cengeng. Hahaha. Pernah mewek sendiri di angkot gara2 liat anak kecil jalan nyeker digandeng emaknya siang tengah hari bolong. T-T 5 menit kmdian br ngerasa geli sndiri. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya kaaan? Hidup #TimMewek :))

      Delete
  9. " You are the sky of my universe" seettt kalimatnya bikin mewek....


    Hahaha bener banget Lit, anak membawa perubahan untuk kita. Ga hanya fisik, juga mental dan kepribadian kita. Gw juga dulunya gerwani, senggol bacok. Sekarang kalau mau marah2 di depan fadly fara, seringnya hati2 ngeri niru gaya gw kalo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneeeer, kalo kita pengin anak kita jadi anak yang baik, kan berarti kitanya dulu jadi orang baik. Ya nggak sih? Secara kita yang bakal dilihat sama anak-anak kita kaan...

      Delete
  10. Happy bday Langit..... ihh jadi terharu gue bacanya :)))

    Memang yang kenal lo sebelum jadi Ibu akan bilang lo berubah banget ya, tapi Alhamdulillah jadi postifi dan ngga jutek ya :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Emang dulu gue jutek banget ga, Mes? :)))

      Makasih Tante Memez yg caem dan ceria😘

      Delete
  11. Langit... Selamat ulang tahun yang ke-7 ya... Sehat-sehat selalu dan bahagia, menjadi tanda syukur dan pengingat sabar untuk orang tua...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku terharu bacanya. Anak emang beneran jadi pengingat sabar buat kita ya..

      Delete
  12. halo langit, selamat ulang tahun yaaa.. semoga selalu tumbuh dengan sederhana dan bahagia :)
    ulang tahunnya barengan sama suamiku ternyata hahahha..

    jadi lebih perasa bener banget ya mbak, aku denger anaknya temen yang udah SMA trus bawa pacar kerumah dan ngenalin ke orangtuanya aja hati rasanya langsung bergemuruh *tsah*. ngerasa ya ampun mungkin nanti anak gue juga bakal begitu.. :') dan gue harus gimana x))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, selama ini malah denial sama pemikiran yg satu itu. Hahaha!

      Selamat ulangtahun untuk pak suami ya :)

      Delete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete