Nggak Mau Punya Adik?

“Jadi Langit mau punya adik apa nggak?”
“Nggak”, jawab Langit dengan tegas.
“Kenapa?”
“Ngerepotin”, katanya.



Hahahaha…


Jawaban Langit mengenai adik sejak dia bisa dan lancar ngomong itu selalu nggak mau punya adik. Dan semakin ke sini, kayanya semakin bulat tekad dia untuk nggak mau punya adik.

Jujur deh, gue nggak pernah ngajarin dia lo untuk jawaban-jawaban seperti itu. Gue juga nggak pernah ngasih tau kondisi seperti apa yang bakal terjadi kalau dia punya adik. Lurus-lurus aja.

Maksudnya, kan ada tuh yang emang sejak kecil anaknya dipanggil dengan sapaan “Kak” atau “Mbak” atau “Mas”, mungkin dengan pemikiran ya suatu saat anaknya bakal punya adik. Tapi kalo gue nggak, lempeng aja dah.

Memang sih, gue nggak kepikiran apa-apa pas awal punya Langit. Mau punya anak lagi atau nggak, nggak pernah ada di pikiran gue. Tapi setelah melalui proses melahirkan, gue tau sih bahwa gue takut melahirkan.
Takut? Takut di mananya sih, kan badan perempuan memang didesain buat melahirkan?

Pokoknya takut. Mungkin dengan semakin tau gue sama proses melahirkan, makin takut ya. Lo boleh ajak gue ngebut, terjun payung, snorkeling (padahal nggak bisa renang), dan lainnya. Tapi urusan melahirkan itu gue takut.

Belum lagi mikirin tanggungjawab sebagai orangtua yang GUEDE banget itu. Waduh, makin ngeper!
Etapi sutra, bukan ngomongin masalah ketakutan gue sih.

Balik lagi ke Langit yang nggak mau punya adik. Sering juga gue nanya sama dia mau punya adik apa nggak, ya jawabannya selalu itu. Terakhir nih, beberapa malam lalu gue ngobrol sama dia lagi.

“Punya adik kan enak, bisa ada teman main”

“Ih, ibu tuh nggak tau sih. Nanti mainan aku digigit-gigit sama bayi, baju aku diberantakin, terus kalo aku mau nonton TV nanti dia mau nonton yang lain.. repot tau bu, emang ibu nggak tau?”

#yaelasis

Ibunya nggak tau sih, secara nggak pernah punya pengalaman punya adik juga. Hehe. Mungkin harus ditanya ke kakak gue, ya? Apa benar punya adik serepot itu?

Gongnya adalah waktu di pelajaran IPS sekolahnya, dia dikasih tugas untuk menggambarkan tugas masing-masing anggota keluarga. Dia bikin kaya struktur gitu, ini dia tugasnya dari sudut pandang dia:

Ayah:
Mencari nafkah, bekerja, nyetir mobil

Ibu:
Masak, nyuapin anak, mendidik anak

Kakak:
Nemenin adik main, mandiin adik, ngelonin adik

Adik:
Tidur

Nah. Nggak ada yang ngajarin sih, itu. Murni pemikiran dia sendiri :D

Selain jawaban ngerepotin, dia juga sering jawab “Aku maunya punya kakak”. Atau yang terakhir dia malah punya request baru lagi, yaitu “Aku maunya punya kembaran aja deh bu”

"Kembar kaya aku sama Mbak Dira, bu..", gitu maksudnya :D



#EhGimanaMaksudnya

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

23 comments:

  1. Pinter banget sih Langit jawabnya, udah pake logika gitu, hehehe.. Jujur kalo saya (baru aja lahiran Oktober 2014 lalu), malah pengen banget hamil+melahirkan lagi loh mba, walaupun ga akan sanggup kalau dlm waktu dekat. Malah saya sampe mikir, kok rasanya ga rela cuman ngalamin hamil+melahirkan 2 kali dalam hidup (karena rencananya cuman mau punya 2 anak). Alhamdulillah pengalaman hamil+melahirkan kemarin sangat menyenangkan sampe bikin nagih :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiih, canggih!

      Iya, anak-anak itu jawaban mereka kadang-kadang suka di luar dugaan banget :) Tungguin anakmu nanti deh. Pasti seru :)

      Delete
  2. hehehe masa mau cari kakak sih :) Ada-ada anak ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ada-ada aja emang ini bocah :))

      Delete
    2. aku juga dulu maunya (selain punya adek yg udah kadung ada.... #halah) nambah 1 saudara lagi yaitu kakak atau kembaran.... #manamungkiiiiin :))))

      Delete
    3. Ternyata beneran ada ya, yg mau punya kakak atau kembaran. Haha.. Aku udh punya kakak sih yg akhirnya pas gede tumbuhnya barengan jadi kaya teman. Dan emang ga mau punya adik juga, rasaan hidupku udah kompler gitu *tsah*

      Delete
  3. Langit gak mau ada saingan hahahahaha. Ya udah lah udah ada Nadira sih jadi dia ngerasa gak butuh temen main lagi Lit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beneer... Kalo udh ketemu Nadira kaya ga ketemu bertahun-tahun. Pas udah gede gini, bisa tuh seharian main berduaan di kamar ga keluar-keluar. Apalagi kalo udah ABG nantiii?

      Delete
  4. Kalau aku sih takut kalo inget betapa capeknya aku pasca melahirkan mbak. Emang sih semua ibu baru pasti ngalamin, bengkak dan sakit pas menyusui, cape begadang pumping, pusing mpasi, ditambah kerja kantoran, tapi mungkin ngga semua mental ibu-ibu kuat kali ya ngadepin ini? Hehehe.. ntahlah, dicoba dulu nanti mungkin berani nambah anaknya muncul beberapa tahun kedepan. BTW, aku juga tipikal kurang suka anak kecil, mungkin Langit juga seperti itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dari dulu kalo liat bayi ya biasa aja. Bahkan ga ada rasa penasaran gitu, ga tertarik lah. Haha.. Tapi kalo sama anak yang lebih kecil cuma udah bisa main bareng dia gpp.

      Iya ya, "paket" yang didapat pascamelahirkan itu kan combo banget. Mulai dari sakitnya, perjuangan ASI, MPASI, dsb dkk.. Cemen ya, gue :'(

      Delete
  5. ini jawaban bikin saya diam....diam dan diam...jleb. Janet juga maunya punya kakak dan anjing kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. anjing kecil masih okelah, punya kakak ini yang PR yaa :D

      Delete
  6. Hahahaha Langit kok sama kayak Katy, anakku. Ngga mau punya adik. Kalo ditanya kenapa, katanya udah banyak sisters di sekolah (semua temen cewek dianggap sister)

    ReplyDelete
  7. Waks.. Samaan kita mbakkk.. Aku jg takut melahirkan, aku takut disuntik, tp knp aku punya 2 anak #ditendangsuami hahahahahaha

    ReplyDelete
  8. Fadly malahan kepengen adik cowo, emaknya yang ogah...
    Dan, gadis kecil gw di sini nanyain Kakak Langit loh... Masih excited dia liat rambutnya Langit yang bisa dikepang....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Farah sabar ya, ntar juga bisa dikepang2... Kalo ibunya rajin :p

      Delete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  11. anakku dong mbak (22 bln), kalau ditanya, adiknya mana? eh jawabannya "lagi pupup"

    trus kalo main gendong boneka pura2 gendong adik dia slalu "ih adek pupupup... bau bau..." trus pura2 ganti popok

    heran deh... kenapa yg nyangkut scene pupupup doang sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ..ya ampun, ada2 aja siiih *gemes*

      Delete
  12. Hahaha, Langit pinter banget :D
    Aku juga maunya Raya punya kaka ajaaah males hamil, males lahiran, rontok badan ngurus bayik #ehcurhat

    ReplyDelete