Saat Harus Traveling, Anak Gimana?

Traveling? Ih, siapa yang nggak seneng, coba?!



Dulu zaman masih single sih, malam ini direncanain, besok pagi jalan. Tapi ketika jadi ibu, banyak hal yang harus dipikirkan ketika harus traveling. Walaupun travelingnya untuk urusan kerjaan.

Kalo gue nih, pertama yang gue urusin adalah perizinan. Biar kata suami mengizinkan gue kerja, tapi untuk urusan luar kota gue pasti bakal bilang sama dia (bilang sama minta izin sama nggak sih? Hehe.. soalnya Alhamdulillah sejauh ini suami ngizinin).

Suami dari awal memang tau gue itu cinta bekerja, jadi harusnya dia ngerti, tapi buat gue restunya suami atau keikhlasan pasangan saat kita bekerja itu penting. Istilahnya ikhlasnya pasangan itu rezekinya kita lah *tsaaah*

Setelah itu yang kedua adalah urusan domestik. Siapa yang jaga anak selama gue ke luar kota? Emang sih, di rumah ada bapaknya dan mbak yang ngasuh, tapi gue sering was-was apalagi suami gue jam kerjanya juga nggak menentu plus jadwal syuting yang suka dadakan. Seringnya sih, nyokap  nginep di rumah buat nemenin Langit. At least Langit nggak berduaan doang sama mbaknya di rumah gitu.

Selanjutnya adalah komunikasi sama pihak sekolah atau sesama orangtua murid. Hal ini tentunya supaya gue nggak ketinggalan berita apa yang terjadi di sekolah selama gue nggak di rumah. Jadi informasi-informasi macam PR, ulangan, dkk itu gue tetap update dan bisa kordinasi sama mbak di rumah untuk nyiapinnya.




Masalah belajar kalo ulangan, contoh pas gue kemarin ke Makassar, gue tetap teleponan sama Langit. Bahkan belajar pun lewat telepon. Anak gue kan udah gede bok, tinggal gue tanya besok ulangan apa, materi ulangannya apa, lalu gue bikin tanya jawab deh sama Langit via telepon. Mungkin emang nggak seefektif kalo gue ada di hadapan dia, tapi seperti gue bilang di sini, Alhamdulillah anak gue pengertian karena dia tau ibunya kerja.

Untuk hal ini (belajar lewat telepon) gue terinspirasi banget sama bos gue waktu di Astro, Mas Tomi (@wisat13). Beliau setiap hari bisa lho nemenin anak-anaknya belajar meski lewat telepon. Sering banget dulu kami mergokin beliau lagi ngerjain sesuatu (proposal, budgeting atau apa gitu) sambil ngomong sama anaknya via loud speaker telepon ruangannya. Bahkan ada satu temen gue yang pernah pulang bareng beliau itu, sepanjang jalan kantor- rumah (kantor di Gatsu, rumah di Depok) itu Mas Tomi nemenin anaknya belajar lewat telepon. Nggak hanya belajar, sampai pertanyaan-pertanyaan simple (tapi sulit) khas anak-anak dijawab juga. Yah, modelan kenapa angin nggak ada warnanya, dsb. Keren kan?

Nah, buat gue, sekarang ini belajar sama anak nggak melulu harus hadap-hadapan di rumah di atas meja belajar dengan serius. Bisa dengan banyak cara. Walaupun kehadiran kita,pastinya, juga sangat (amat sangat) berarti buat mereka.

Apalagi ya?

Oh iya, rajin-rajin telepon anak pas lagi di luar kota. Eh untuk yang satu ini, gue bukan tipe yang tiap 2 jam sekali nelepon anak sih. Gue biasanya nelepon 1-2 kali sehari untuk ngobrol sama Langit. Kok dikit banget, nggak kangen? Wuidih, jangan ditanya!

Saat gue kerja, maka fokus gue adalah bekerja. Gue harus maksimal. Di waktu senggang, biasanya menjelang maghrib atau malam sebelum tidur, gue baru telepon Langit. Supaya apa? Supaya pas ngobrol juga nggak diburu-buru dan gue bisa fokus sama Langit aja, nggak kepotong sama kerjaan.

Ada yang bilang kalo ibunya enjoy, anak juga nggak rewel saat ditinggal. Sama persis kaya waktu Langit camping sama sekolahnya. Jadi, focus aja sama tujuan kita. Kerja kan? Atau mau traveling senang-senang? Ya nggak ada salahnya juga. Hanya satu yang perlu diingat, jangan kepikiran. Kalau tujuannya udah tau apa, ya nikmati tujuan tersebut.


Itu gue. Kalau elo?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

11 comments:

  1. Bener bgt ibuknya kudu enjoy :D
    Sama, gw juga males telpon si KaAmi klo dines, pasti dese ngga mau ngomong sama gw. Soalnya klo ngomong nanti dia nangis hahahaahahahahha. Yasudlah, kita tahan2 sahaja :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaah kalo nggak salah anaknya kakak gue pernah mengalami masa kaya gitu deh, Fen. Sabar2 yaaa... nanti lama-lama juga paham :)

      Delete
  2. nikmati travelling, sambil berfikir positif ya mbak kalau anak juga baik-baik saja

    ReplyDelete
  3. Eh, iya, samaa banget Neng. Pengalaman saya sih, justru pas kita pulang dinas, Galura malah excited banget, cerita ke temen-temennya di sekolah, ibuku abis dari negara kamu lho, bantuin anak-anak di sana buat rajin cuci tangan... Tiap hari selama dinas juga diusahain Skype, jadi kaya biasanya aja... Plus yang terpenting, karena kita pergi dalam rangka 'ibadah', in shaa Allah, Allah yang menjaga anak kita, begitu kata Pak Suami :D. Sangat mendoakan dan menguatkan ya Neng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, baca komen kamu bikin aku adem banget... Peluk hangat buat Galura :)

      Delete
  4. Kalau gue...hihi Alhamdulillah nggak harus travelling ke mana-mana. Tapi kadang kalo lagi ada deadline, acara belajar Hana, pake chat BBM... itu kalo lagi bener. Kalo lagi nggak lempeng, pake acara teriak antar ruangan gitu. Etapi keren emang yah Mas Tomi. Tetap being there walau terpisah jarak. Eh, elo juga keren, Buk! *kasihjempol* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih hana mah udh gede ya, jd bisa via gadget. Langit belum, jadi masih via telp. Iyaaa Mas Tomi mah inspiring urusan ke anak dan keluarga :) gue masih jauuuuuh

      Delete
  5. iih... ini mah banget2 deh benernya as long as kita enjoy anaknya Inshaallah ga rewel, dari bayi sampe skrg anaknya udh agak gedean tiap aku berangkat kerja ga pernah drama sama sekali anakku selalu anterin sampe pager dan dadah2 kiss bye, dan pas akunya pulang dia langsung peluk ketawa2...
    kekitanya juga semangaaat deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah beneeer, emang semuanya balik lagi ke kitanya ya. Mau repot atau nggak punya anak?

      Delete
  6. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete