Berbohong Dan Menepati Janji



Akhir pekan kemarin, saat banyak orang menikmati long weekend dengan liburan, gue malah kerja. Kerja full 3 hari, lho.
 
Dua hari ngurus karantina peserta TN (satu acara pencarian bakat yang bakal tayang di stasiun TV di mana gue kerja), 1 harinya grand final TN.


 
Artinya, gue meninggalkan Langit full selama 3 hari.
Sedihkah? Marahkah Langit sama gue?

Alhamdulillah, Langit ga protes. Kok bisa? Padahal hari Selasanya gue baru balik syuting dariMakassar selama 5 hari.
 
Buat para ibu bekerja, sebagian besar pasti pernah merasakan beratnya meninggalkan anak. Nggak heran ada orangtua (dalam kasus gue, ibu) yang berbohong sama anak kalo mau berangkat kerja. Misalnya, bilang sama anak mau ke dokter supaya anak ga ikut, padahal ke kantor. Atau membiarkan anak main sama pengasuh supaya dia asik sendiri, lalu kita diam-diam berangkat kerja.
 
Duh, its all big no no for me.
Serius, deh. Dari awal punya Langit, gue selalu mengatakan hal yang sesungguhnya. Ya, bahkan waktu dia baru menjelang 3 bulan pas gue kelar cuti melahirkan. Kebetulan, gue emang bukan tipe ibu yang bisa ber-baby talk sama anak gue. Jadi ya gue ngomong selayaknya ngomong sama orang yang udah ngerti aja. Entah dia ngerti apa nggak, tapi gue selalu ngomong apa adanya.
 
Mau kerja, mau ketemuan teman untuk me time, pokoknya saat harus berpisah sama Langit, ya gue ngomong apa adanya.
 
macam ga kerja ya, seneng-seneng aja. Padahal selama 3 hari kemarin bak menantang maut #lebay
Dibohongin kan ga enak, cin.

Selain ngomong apa adanya, gue juga selalu berusaha kasih tau jam berapa gue akan pulang. Dan gue berusaha menepati janji itu. Jadi setiap pagi itu gue bakal kasih tau Langit jadwal gue hari itu, kalo emang bakal pulang telat ya gue bakal ngomong alasannya apa. Lalu kalo ada harus balik telat yang di luar jadwal? Ya gue bakal telepon. Pokoknya layaknya sama orang seusia deh.

Yang gue pegang selama ini hanya  itu sih. Ga mau bohong dan berusaha tepati janji. Alhamdulillah, sejauh ini Langit nggak pernah cranky kalau gue harus kerja di akhir pekan atau balik malam. Malah di hari Minggu kemarin, dia bangunin dia pagi-pagi, “Ibu, katanya mau kerja pagi? Ayo bangun, ntar telat lho!” :”)

 
Anak gue udah gedeee :")
Terus apa dengan kondisi ini gue jadi bisa seenaknya balik malam dari kantor, atau lainnya?

Sama sekali nggak! Dengan punya anak yang nggak rempong kalo ditinggal-tinggal, gue malah suka nggak enak kalo ninggalin dia terus menerus. Alhamdulillah deh, masih inget batasan. Dulu juga waktu belum nikah, nyokap percaya sama anak-anaknya ini. Karena dipercaya, yang ada malah nggak enak kalo macam-macam.

Mungkin itu kuncinya ya, kasih kepercayaan ke orang lain tapi kita juga jangan menyalahgunakan kepercayaan yang udah diberikan oleh orang lain ke kita.

Lalu bagaimana dengan perasaan bersalah yang menyisa di hati para ibu bekerja saat meninggalkan anaknya?
Pegangan gue adalah, gue meninggalkan anak buat kerja. Dan kerja yang gue lakukan adalah untuk kebaikan keluarga. Niatnya dari situ, jadi insyaallah apa yang dilakukan niatnya untuk kebaikan bukan macam-macam.

Setelah itu, pikiran gue adalah rugi amat udah ninggalin anak di rumah tapi kerja nggak maksimal? Jadi kalo lagi kerja, ya gue bakal melakukannya dengan maksimal. Buat apa? Ya buat nama dong, bagaimanapun juga gue harus bisa membuktikan bahwa gueadalah  ibu bekerja yang hasil kerjanya dinilai baik oleh orang lain dan semoga bermanfaat. Supaya ‘harga’ yang gue bayar dengan nggak bisa sepanjang hari sama anak bisa terbayarkan :)

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

16 comments:

  1. nice mbak...
    ninggal anak aja udah berat, tapi pasti kalo pulang bawa berita/ nama yang jd buruk pasti lebih gak berguna.
    aaahhh, trims udah mencerahkan hari seninkuuu.. huhu :')

    ReplyDelete
  2. Katanya sih walaupun gak ngerti tapi tetep harus izin dan cerita aja ya mbak

    ReplyDelete
  3. Tiap minggu siang-sore-malem, aku juga selalu sounding ke Cha kalo besok mama nya mau kerja dulu sebentar, nanti Jumat pulang lagi, jadi besok pagi kalo bangun Mama ga ada ga usah nangis, sama bapak/ ibu (ku) dulu, gituuu terus dari dia umur 13 bulan Lit, dan dia iya iya aja. Semoga dia ngerti ya nanti pada saatnya :)

    Yah, walaupun aku (harus) selalu balik ke Surabaya saat dia lagi lelap2nya bubuk (jam 1-2 pagi gitu lah tiap minggu hihihi). Soalnya selain memaksimalkan waktu, balik Minggu sore atau malem pas dia masih awake pasti bakal lebih berat karena for sure dia akan nangis2 minta ikut :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu aku saluuuut sama ibu2 bekerja yang kaya kamu, asliiii! Bisa tinggal berjauhan sama anak, kalo aku nggak kebayang :')

      Delete
  4. Ngomongin masalah anak keliatannya aku harus sebagian besar setuju sama kamu, Mbak...

    komunikasi dengan baby/infant/toddler itu bukan kita yg harus menyesuaikan dengan level kemampuan komunikasi mereka, karena mereka sedang belajar menyerap dunia. Kalau stimulus yg mereka dapat itu cara bicara yg kebayi2an, gimana mereka bisa tau cara bicara yg benar? Benar?

    Masalah pergi dan pamit, sejauh ini Tara dan Tantra jarang sekali merajuk kalau ditinggal pergi Bapak Ibu, Pakde Budenya pergi. Karena dikasih pengertian spt yg mbak Lita kasih ke Langit. Anak2 itu bisa "dibiasakan" menjadi rasional dan logis kok. Orang tuanya aja yang kadang nggak tega...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah itu dia kalimat yang tepat, bukan kita yang menyesuaikan level kemampuan komunikasi dengan mereka. Kadang ortu atau orang dewasa suka mengecilkan kemampuan anak2 juga sih ya. Semoga Tara dan Tantra tetap hebat!

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Langit pinter+mandiri bgt ya Ta... btw lo sekarang pindah ke mana lagi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah..

      Gue di TV baru, Mez, belum launching. Insyaallah pertengahan tahun ini :)

      Delete
  8. senengnya klu punya anak mandiri dan g cengeng...
    btw, jd penasaran sm TN heheheh

    ReplyDelete