Perjalanan Ke Pulau Samalona

Setelah perjalanan ke Makassar selama 5 hari, akhirnya bisa update sesuatu juga. Mumpung masih hangat, gue mau share tentang perjalanan ke Pulau Samalona ah. Perjalanan ke Makassar secara keseluruhan, ntar bakal diceritain di blogpost terpisah. Banyak banget soalnya ciiinnn…




Pulau Samalona ini sempat diabadikan lewat lagunya Imanez di era 90-an. Ada yang tau nggak? Coba disimak dulu lagunya deh:


Gue awalnya tau Pulau Samalona ya dari lagu ini. Namanya eksotis banget, seksi gitu. Awal berangkat ke Makassar, nggak ada kepikiran buat mampir ke Samalona. Malah kepikirannya ke Tanjung Bira atau ke Bantimurung (atau Toraja sekalian? – ngayal). Lalu kemudian, setelah pembicaraan ngalor ngidul, kami (gue, campers dan anak kreatif yang berangkat syuting) memutuskan untuk mengunjungi salah satu lokasi wisata tersebut.

Selasa pagi, sekitar jam 10 kami bertiga jalan kaki ke Pantai Losari yang jaraknya nggak sampe 1km dari hotel tempat nginep yaitu FaveHotel. Fyi, kami cewek semua dan semuanya belum pernah ke Makassar, modal nekat, cin!

Sampe di dekat benteng yang katanya depannya itu dermaga buat nyeberang pulau, kami diikuti seorang laki-laki yang nanyain apakah kami mau ke Samalona? Tadinya gue males nanggepin. Tapi kok pikir punya pikir, yaudah sih, sama si abang ini aja. Kenapa nggak?

Setelah tawar-tawaran harga sewa perahu, akhirnya sepakat dengan harga 500 ribu. oiya, jarak dari dermaga ke Samalona hanya 2km saja, paling lama 30 menit lah sampe. Jadi apa harga tersebut kemahalan? Hum, kalau hasil browsing, ada yang bisa sampai 350 ribu sih, cuma karena gue  ini anaknya suka kasihan kalo nawar kemurahan, jadi ya sudahlah yaa.. apalagi si abang ini mau nganter kami ke beberapa spot snorkeling jadi nggak di pinggir pantai doang.

Eh, kayanya mendingan gue bikin poin-poin aja ya, apa yang harus diperhatikan kalau mau ke Samalona? Here it is:
  • Perahu ini sewanya bisa rame-rame. Kebetulan kemarin gue bertiga doang, bukan akhir pekan pula, jadi rada sepi dermaganya. Mungkin kalo kami mau nunggu beberapa saat bisa ketemu sesama wisatawan yang mau nyebrang juga. Kalau niat berhemat, mendingan nunggu ada barengan. Lumayan kan?
  • Kalau mau snorkeling, di pulau ini semuanya bisa disewa. Mulai dari peralatan snorkeling (lengkap sampe ada fin alias sepatu katak. Dan ini pertama kalinya gue snorkeling disediain sepatunya juga),  sampe bale-bale di pinggir pantai. Bahkan ya, sampe tangga buat yang snorkeling naik ke atas perahu juga disewain! Prepare banget dah..

  • Masalah harga, sewa peralatan snorkeling ini 50ribu per set, kalau sekalian sewa life jacket jadi 60ribu. Sewa bale-bale per petak 50 ribu, sewa  tangga 30ribu (gue nyewa sih, secara perginya cewek semua dan pada amatiran – bahkan 1 orang asli newbie. Biar tukang perahunya nggak PR bantuin kami naik ke perahu gitu). Sewa apa lagi ya? Kamar mandi, kalo ganti baju 5ribu, mandi 10ribu. Gue kemarin pake buat ganti baju sebelum snorkeling dan mandi setelah snorkeling, ya kena 15ribu dah per orang.
  • Di Samalona, selain bisa day trip juga bisa menginap. Banyak rumah-rumah yang bisa dijadiin home stay atau ada juga sih cottage-cottage gitu. Harganya beragam. Gue nggak terlalu meratiin detail karena emang nggak niat stay (secara pesawat kami hari itu juga)
  • Selain sewa-sewaan yang beragam, kita juga bisa makan di pinggir pantai. Harga ikannya mulai dari 50ribu. Kami kemarin nggak makan, karena emang udah kenyang habis sarapan (modus biar hemat).
  • Snorkeling di Samalona memang makhluk lautnya nggak terlalu banyak. Atau mungkin jug ague apes ya, malamnya habis hujan jadi air lautnya cukup keruh. Tapi terumbu karangnya bagus banget, seriuuuuus!

Apa lagi ya?

Pulaunya kecil sih, dan memang nggak sehits Gili. Tapi fasilitasnya cukup lengkap kalau dibandingkan Pulau Pagang di Sumatera Barat. Untuk fancy-fancy-an, Samalona mungkin udah nggak sepopuler Derawan, misalnya. Tapi kenapa akhirnya kami memutuskan untuk ke sana adalah, luas Pulau Samalona ini awalnya adalah sekitar 6 hektar, tapi tahun beberapa tahun lalu mengecil jadi tinggal 2 hektar. Pulau Samalona ini jadi salah satu pulau yang diprediksi bakal hilang atau tenggelam di tahun 2020. 

Nah, mumpung masih ada, nggak ada salahnya dong gue mampir ke sana. Kalo nggak sekarang, ntar gue taunya Samalona itu hanya dari cerita-cerita doang, kan rugi :D

LITA WAS HERE!!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Imaneznya aku tau mbak tapi lagunya gak ngeh. Aku dengerin baru deh inget sekarang

    ReplyDelete
  2. Halo Mba Lita, salam kenal :)

    been there too, Cakep banget pulaunyaaa.. pulangnya sempet liat dari atas pesawat juga, keliatan cantiiiiik banget :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenaaal.. ya ampun baru balas komennya dong :(

      Kalo ada kesempatan lagi pengin ke sana lagi deh aku puuun :)

      Delete