Guru-guru Sekolah



Wah, selamat Hari Guru buat para bapak dan ibu guru yaaa...

Buat gue, sampe detik ini gue masih percaya bahwa guru adalah pahlawan tanpa tanda jasa. Tentu aja ada beberapa guru yang amoral, apalagi kalo baca berita-berita di mana guru mencabuli muridnya dan seterusnya. Gimana mau jadi pahlawan tanpa tanda jasa, kalau malah merusak moral muridnya?
Tapi hal ini nggak bisa kita generalisir, kan? Nggak semua guru jelek, demikian juga nggak semua guru baik. Balik lagi, namanya juga manusia ujung-ujungnya kan tergantung kepribadian masing-masing.

Kira-kira gimana kalo ada guru yang modelnya begini?

Ini ada beberapa cerita personal gue tentang berbagai guru yang gue temui sejak SD sampai SMA (kuliah dosen sih, namanya, masih bisa termasuk nggak ya?) yang cukup memorable buat gue.


Guru Matematika

Di Sekolah Dasar..
Kisah ini mirip sama cerita tentang matematika yang pernah beredar di sosial media beberapa waktu lalu. Jadi ada soal, terus gue jawab sesuai dengan yang diajarin. Tau-tau gue disalahin, jadi nggak dapet nilai.

Gue cerita dong, sama bokap. Bokap ngecek soal dan jawaban gue. Kebetulan bokap gue ini lumayan kertil sama urusan sekolah anaknya. Menurut bokap gue, jawaban gue benar. Bokap kemudian bikin catatan besar-besar di bawah soal tersebut. Doi tulis argumentasi lengkap dengan pertanyaan “Tolok ukur apa yang digunakan sehingga jawaban anak saya dikatakan salah?”.

*tumben ya gue inget, soalnya saat itu adalah pertama kali gue mengenal kalimat tolok ukur*

Ibu guru nggak jawab, tapi kemudian malah bikin pelajaran tambahan di mana gue diminta jadi salah satu murid yang ikut. Sampe sekarang nggak ngerti sih, yang benar yang mana. Masih jadi misteri.

Di SMP
Waktu kelas 2, guru matematika gue itu kalem banget. Beliau ngajar dengan suara yang pelan. Dan parahnya, dia nggak peduli anak-anak mau perhatiin atau nggak.

Gue kasihan sih, sebenarnya. Sering gue mencoba bertahan untuk perhatiin apa yang dia ajarin. Tapi gimana, suaranya pelan banget dan nggak ada kesempatan untuk bertanya.  Akhirnya perhatian gue seringnya hanya bertahan 30 menit pertama aja. Sisanya, gue coret-coret buku :D

Mungkin Pak Guru ini pintar, tapi beliau kurang bisa berkomunikasi kali ya? Sampai sekarang gue sih nggak tau gimana caranya gue bisa lolos dari pelajaran matematika di kelas 2 SMP itu.

Lain kelas 2 lain pula kelas 3. Dapet guru yang gualaknya minta ampun. Dipanggilnya Babe, orang Batak dan senior abis. Tapi ndilalah ya, gue ngerti lho diajarin sama beliau. Walaupun sering kena timpuk penghapus gara-gara ngobrol, sih, gue..

Guru Bahasa Indonesia

Gue ini selalu jodoh sama guru Bahasa Indonesia. Maksudnya, sama guru bahasa di tingkat apapun, pasti bisa nyambung. Zaman SMP, pas kelas 3, ibu gurunya namanya Bu Ani. Gurunya kecil mungil, gue bahkan lebih tinggi dari beliau, berambut panjang.

Sama Bu Ani, hubungan gue bukan kaya guru dan murid, tapi lebih kaya sahabat. Awalnya adalah gara-gara gue bawa buku Agatha Christie ke sekolah dan dia lihat. Bukannya marah karena gue bawa buku non pelajaran, Bu Ani malah bilang bahwa  ia ngefans juga sama Agatha Christie.

Sejak itu, kalau lagi pelajaran Bahasa Indonesia, saat anak-anak lain mengerjakan tugas atau kegiatan lain, Bu Ani pasti bakal nongkrong di meja gue, kita asyik bergosip tentang Agatha Christie. Kami saling pinjam koleksi buku, bahkan sampe main ke rumah beliau untuk baca buku.

Di SMA, lagi-lagi gue ketemu sama guru Bahasa Indonesia yang asik banget. Namanya Bu Yus. Orangnya (lagi-lagi) kecil mungil, berjilbab. Beda sama Bu Ani yang udah kaya sahabat, Bu Yus ini ibu-ibu banget. Dia orang pertama yang percaya sama kemampuan gue di tulis menulis.

Kalau zaman SMP gue jadi salah satu murid yang menonjol, maka di SMA kebetulan banyak murid yang lebih segala-galanya dari gue. Lebih pintar, terutama. Tapi Bu Yus, beda. Beliau mau diskusi masalah per-Bahasa Indonesia-an sama gue, dan gongnya adalah, Bu Yus yang sponsorin gue untuk ikutan lomba karya tulis anak SMA se-Jakarta. Ndilalah, lolos dan dapat kesempatan untuk ikutan workshop-nya selama 3 hari di Cibubur.

Atau yang cara ngajarnya gini?

Guru Akuntansi

Dari dulu, kayanya gue emang anak bahasa banget sih. Gue bukan anak IPA karena gue nggak paham sama fisika, tapi gue juga bukan anak IPS karena di IPS ada akuntansi (btw, harusnya akuntansi ini nggak masuk pelajaran kelas IPS deh, too technical!)

*sekarang tuh pembagian jurusan gimana sih, btw?*

Jadi suatu hari pas gue masih duduk di kelas 1, kami ulangan akuntansi. Terus pas mau kumpulin hasil ulangan, Bu Gurunya bilang, “Ya mbak, kamu jangan nyontek kerjaan orang lain ya”.

Gue yang anaknya keras kepala kalo merasa benar, marah dong, "Ibu jangan sembarangan nuduh, lihat dari mana saya nyontek?". Asli, gue nggak sopan banget sama guru saat itu. Tapi gue kesel karena gue nggak nyontek kok dituduh nyontek, udah gitu ngomongnya dengan gaya nyindir. Gara-gara gue ngomong gitu, dia ngomong, “Mulai besok kamu nggak usah ikut pelajaran saya”. Ya udah, besoknya pas ada pelajaran dia, dia masuk kelas, gue keluar. Tanpa tedeng aling-aling. Kemudian gue dipanggil deh sama Guru BP :D

Urusan sama Bu Guru ini panjang banget. Bokap nyokap dipanggil ke sekolah, gue sih nggak terima dimarahin karena gue nggak nyontek. Titik. Gue lupa akhirya gimana, gue akhirnya balik lagi masuk kelas di pelajaran dia.

Tapi sejak itu nama gue selalu dia sebut kalau ngajar di kelas lain, jadi contoh murid yang kurang ajar katanya :D

Btw, emang ciong lah gue sama akuntansi. Pas kelas 3 di kelas IPS, kalo PR gue suka lihat jawaban teman (buat referensi bukan nyontek lho ya, LOL). Yang gue kerjain sama tapi hasil akhirnya (itu lho yang Debit Kredit, apa namanya?) pasti beda! Nggak tau lah gimana..

Guru BP

Eh gue rada lupa si bapak ini guru apa, kayanya seni rupa tapi doi sering banget razia-in sepatu anak-anak pas gue di SMA. Jadi SMA gue ini strict banget urusan sepatu. Kudu item, kudu pake sepatu pembagian dari sekolah.

*omong-omong, sepatu pembagian dari sekolah ini pernah gue tulisin  nama gue gede-gede di pinggir solnya dengan alasan supaya nggak ketuker.  Yang ada kalo di jalan nunggu bus, gue dipanggil-panggil sama anak sekolah lain. Tengil banget sih, lo, Lit!

Nah, gue si tengil ini beli sepatu Adidas yang bergaris putih 3 biji. YA NGGAK BOLEH DONG YA! Kena razia deh gue, tapi masih peringatan pertama. Karena peraturannya, sepatu hitam plek, nggak boleh ada putih atau warna lain sedikit pun.

Merasa sayang sama sepatu tersebut, akhirnya si garis putih 3 itu GUE WARNAIN HITAM PAKE SPIDOL! Haha, pinter ya? Aman lah hidup gue.

Sampai masuk ke musim hujan...

Tanpa gue sadari, luntur tuh spidol. Warna hitamnya memudar, muncul putih-putihnya. KENA RAZIA LAGI DEH!

Kali ini nggak pake peringatan, gue disuruh copot sepatu terus sepatunya dikalungin di leher selama sekolah. Tapi si tengil ini cuek aja, malah ke kantin, bolak balik ke kantor guru, toilet, dkk seperti biasa aja, bukannya anteng-anteng di dalam kelas :D

Dari Pak Guru ini gue belajar, mengaku salah itu nggak tabu.

Banyak sih sebenernya cerita tentang guru yang pernah gue alami. Yang pasti, gue ngerasa tanpa ada mereka gue nggak akan bisa jadi seperti sekarang. Misalnya tanpa si Ibu Guru Akuntansi itu, gue nggak akan tau kalo gue sebel sama pelajaran itu ya kan? Kalo gue nggak bermasalah sama dia, mungkin gue pas kuliah nekat ngambil jurusan kuliah akuntansi yang normal secara umum, bukan jurnalistik. Terus sekarang gue jadi orang finance yang pelupa. Duh, kasihan perusahaannya, kak.

Satu lagi yang gue pelajari dari profesi guru, di Indonesia, kalo mau kaya harta nggak bisa dari profesi guru. Menjadi guru harus dari hati, harus suka memberi/ menurunkan ilmu ke orang lain. Makanya menurut gue, jadi guru itu berat terutama tanggungjawabnya. Apa yang guru lakukan akan dicontoh sama muridnya. Mirip dengan menjadi orangtua deh. Tapi kalau yang diturunkan yang baik-baik, insyaallah kaya pahala.

Anyway, Selamat Hari Guru. Semoga guru-guru di Indonesia semakin diperhatikan nasibnya tapi juga wajib makin berkualitas supaya menghasilkan anak-anak yang berkualitas. Amin.

Buat teman-teman guru di luar sana, you rocks!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

5 comments:

  1. ibuku guru sd kelas 5, mbak lita.. di desa tertinggal, di atas gunung. udah melakoni profesinya 30 taun lebih. tapi ga pernah mau dipindah ngajar di sd kota. sampe sekarang, tiap kali lebaran mantan murid2nya yang bahkan udah berumur, masih nyempetin silahturahim ke rumah. hihihi akyu terharu,..

    ReplyDelete
    Replies
    1. God bless your mom mbak, aku selalu terharu sama guru2 yang mengabdi sampai udah beranak cucu. Salam hormat buat ibumu yaaaaa..

      Delete
  2. Hehe, suka nelangsa liat nasib guru, zaman ky gini, guru honorer gajinya 250 ribu per bulan,, yg uda jd pns, dpt sertifikasi,,di iri sm departemen lain, rencananya taun ini mw dipotong,, yanasebb, br jg nikmatin enaknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, ngenes banget :( gue juga setuju kalo nasib guru jd salah satu yg diperhatikan oleh berbagai pihak, biar gimana guru berperan besar untuk masa depan seseorang..

      Semoga yaaaaa... Makin baik ke depannya, amiiin..

      Delete
  3. (SRI AGUSTINA SHOFIAN; Lolos PNS Guru di lingkungan Kemenag Blitar)

    Berawal dari keinginan kuat untuk mengikuti test tertulis CPNS yang dilaksanakan oleh PEMDA Blitar dimana saya tinggal, saya pun ikut berpartisipasi mengkutinya. Namun sebenarnya bukan sekedar hanya berpartisipasi tapi terlebih saya memang berkeinginan untuk menjadi seorang PNS. Waktu pun terus berjalan, karena tertanggal 5 Desember 2013 yang lalu saya pun mengikuti Test CPNS yang diselenggarakan oleh PEMDA Blitar dengan harapan yang maksimal yaitu menjadi seorang PNS. Kini tanggal 18 Desember 2013, pengumuman test kelulusan tertulis itu diumumkan. Dengan sedikit rasa was-was dan bercampur tidak karuan menyelimuti pikiranku. Rasa pesimisku memang timbul, karena pengumuman yang di informasikan adalah tertanggal 11 Desember 2013 namun di undur tanggal 18 Desember 2013. Dengan mengucapkan BISMILLAH, aku pun masuk ke halaman kantor BKD untuk melihat hasil pengumuman test tertulis CPNS. Dan Syukur Alhamdulillah saya pun LULUS diurutan ke 3 dari 1 formasi yang aku ikuti di Kabupaten Blitar Jawa Timur. Dan berikut peringkat screen shoot yang saya jepret menggunakan Ponsel kesayangku.

    Puji Syukur tak henti-hentinya aku panjatkan ke Hadirat Allah SWT, atas rezeki yang diberikan kepadaku. Semua hasil ini saya ucapkan terimakasih kepada :

    1. ALLAH SWT; karena KepadaNya kita mengemis dan memohon.

    2. Suami dan Anak [DikMa]; Dukungan Do’anya sangat berharga dalam pencapaian saat ini.

    3. Orang Tua, Saudara-saudaraku; Tetap mensupport aku selama 3 bulan terakhir ini, terimakasih Mama, terima kasih Kakak Perempuan ku, terima kasih Kakak Laki-laki ku tak terlepas juga buat teman-temanku terimakasih semuanya.

    4. Terimakasih untuk khususnya Bpk DR.H.EDY WAHYONO SUWARNO PUTRO.SH.M.S.I. beliau selaku petinggi BKN PUSAT,dan dialah membantu kelulusan saya selama ini,alhamdulillah SK saya tahun ini bisa keluar.anda ingin LULUS seperti saya silahkan anda hubungi nomor bpk DR.H.EDY WAHYONO SUWARNO PUTRO.SH.M.S.I.0813-2612-2555

    ReplyDelete