Yang Berarti Buat Orang Lain



Kemarin gue ngobrol sama salah satu om gue. Sama ade/ kakak nyokap dan bokap gue emang lumayan ikrib. Semakin dewasa, gue ngerasainnya malah makin nggak berjarak dengan mereka. Tapi tentu lah, gue menghormati mereka. Salam atau cium tangan udah jadi tradisi. Tapi juga at some point malah kami bisa gaul bareng-bareng. Nongkrong malam-malam, karaoke atau ngudud :D

sesi karaoke sama tante-tante, nyokap dan sepupu di salah satu malam tahun baru :D

Om gue ini cerita tentang gimana pintu rejekinya dia terbuka. Satu waktu si om lagi bener-bener terpuruk usahanya. Abis-abisan lah. Bahkan sampe nekat aja datengin pool taksi ngelamar jadi pengemudi. Entah gimana, nggak diterima. Padahal nggak cuma satu pool taksi yang dia datengin. Alasannya satu: SIM si om masih terlalu baru untuk diterima jadi pengemudi.

*pengetahuan baru, pengemudi taksi apapun, SIM-nya nggak boleh baru jadi di tahun yang sama saat dia ngelamar jadi pengemudi*
 Di suatu pengajian, tiba-tiba teman satu pengajiannya nanyain kabar usahanya. Tanpa tedeng aling-aling, si teman (yang padahal nggak akrab-akrab banget, hanya sekedar satu pengajian) menawarkan bantuannya. Si om nggak mau, dia nawarin temannya itu untuk bayarin usahanya. Si teman juga nggak mau, karena dia ngerasa nggak bakal bisa jalanin. Si teman mau bayarin usahanya, dengan catatan si om tetap kelola usaha tersebut.

Singkat cerita, usaha si om berjalan lancar. Alhamdulillah. Pas si om punya duit untuk gantiin uang si teman (karena setelah bayarin usahanya dan si om jalanin, si teman nggak mau terima sepeser pun), si teman bilang, “Saya udah nawaitu mau bantu. Kamu nggak usah mikir uang saya”. Subhanallah..
Fyi, si teman yang bantuin ini bukan orang kaya. Dia karyawan di sebuah hotel, ke mana-mana naik motor.

Selama dengerin cerita si om, gue super terpana. Kok ada manusia seperti itu? Kalo dengar cerita kan macam dalam dongeng atau sinetron, ya?

Dari sini, gue ngambil satu pelajaran: satu lembar uang yang nggak berharga buat kita, bisa jadi pintu rejeki buat orang lain.

Gue jadi inget, berapa banyak pengamen yang menerima lambaian tangan tanda “Nggak mau ngasih” dari gue, padahal mungkin aja si pengamen hari itu belum makan sama sekali.

Berapa banyak pedagang keliling yang gue tampik tawarannya, padahal mungkin dia berharap dari 1 barang yang dia jual itu buat bayaran anaknya sekolah yang nunggak beberapa bulan belakangan.

Berapa banyak pedagang yang gue tawar barang dagangannya, padahal mungkin dari selisih harga yang dia kasih itu buat bawa anaknya ke puskesmas.

Duh, gue jadi merasa ketampar bolak balik denger cerita om gue.

Gue kan juga bukan orang berlebihan ya, tapi kalo dipikir-pikir berapa banyak dari kita yang masih balikin kembalian 2ribu perak ke dalam dompet sih? Palingan diselipin asal aja ke dalam tas *eh apa ini gue aja ya, secara anak yang berantakan? Hehe*. Padahal ada orang yang ngejar banget untuk dapet 2ribu perak.

Pelajaran selanjutnya yang gue ambil dari cerita ini adalah belajar ikhlas. Berapa banyak dari kita yang bisa melakukan sesuatu sepenuh hati yang ikhlas? Kalo kerja jangan dihitung ya bok, itu mah materiil. Walaupun kerja kudu pake ikhlas tapi kan kita bukan karang taruna, yaaaa... :D

Mengasuh anak, kalo pake ikhlas pasti bakal lebih enteng. Nggak marah-marah, nggak ngeluh capek, nggak ngeluh saat anak nggak mau makan, dan seterusnya. Ah, jadi inget tadi habis marah sama Langit. Tuh, gue juga masih belajar ikhlas, masih jauuuuh banget!

Berteman, kalo pake ikhlas juga pasti bakal lebih enak. Nothing to loose.

Pernikahan juga konon kudu pake ikhlas. Kalo kata Mas Indra Noveldy, menikah itu mirip kaya petani. Ikhlas menanam padi/ pohon, sisanya berserah pada alam. Kalo hasil buahnya bagus dan manis, alhamdulillah. Kalo nggak, ya coba lagi.

Berat? Iya emang. Ikhlas itu mata pelajaran paling susah. Mungkin kalo diibaratkan kuliah, bobotnya 10 sks :D

Anyway, cerita hari ini bikin gue jadi merenung sih. Bisa nggak melakukan seperti yang si teman om lakukan? Mungkin nggak sebesar itu, tapi dari langkah yang paling keciiiil aja. Yuk, belajar sama-sama! Karena seringkali yang nggak berarti buat kita, tapi besar maknanya buat orang lain :)

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

10 comments:

  1. nice story lit..

    ini juga bikin tamparan bolak balik buat gw...
    thanks ya udah ngingetin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mak, ini buat jadi pengingat gue juga kok :)

      Delete
  2. kelas ikhlas bahkan gak gak habis2 ya selalu ada kelas lanjutan :)

    ReplyDelete
  3. Makasih Mba Lita diingetin lagi. Semoga berkah semua rejeki Om, mba Lita sekeluarga dan si temen Om ya.

    ReplyDelete
  4. Mb Lita, salam kenal dari SR yang baru brani komen *salim dulu*. Ga tahan komentar karena bacanya sambil berkaca-kaca *tissue manaa*. Makasih ya mbak, pencerahan banget nih,,,ikhlas tuh emang PR banget deh.
    Salam, banana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal jugaaa *salim*

      Aih sampe berkaca-kaca *sodorin tisu* mungkin bacanya sambil ngupas bawang?

      Delete
  5. Ih itu kok fotonya gak banget ya? *salah fokus* :'))

    ReplyDelete