Double Protection!



Gue ini kan banci pijat ya. Maksudnya, kalo ada yang bilang “Pijat di sini enak!”, pasti langsung gue coba. Nggak tau sejak kapan hobi dipijat ini muncul, yang pasti pijat dan kerok adalah 2 hal favorit gue kalo lagi nggak enak badan.

Yang namanya plang tukang pijat di pinggir jalan itu, sering gue catat, lho. Terus gue telepon dan nyobain satu per satu. Sejauh ini, belum ada yang dahsyat pas di gue. Apalagi pas pundak gue mulai sakit banget akibat nyusuin sambil tiduran Cuma ngadep kanan. Deuh, gue dan pijat bagaikan sepatu dengan talinya (tapi kalo sepatunya pake velcro gimana, kak?)

Selain pijat tradisional, gue juga pernah coba fisioterapi sama pijat atlet. Si pijat atlet ini, entah apa istilahnya, jadi yang mijat biasanya mijat atlet yang cidera. Enak banget! Sayangnya tukang pijatnya laki, hiks. Jadi sekali aja seumur hidup, itu juga nggak pol, secara ya bok, eike malu. Ada juga chiropractic, tapi belum pernah nih. Mahal soalnya *anak pelit*.

Nah, baru-baru ini gue nyobain Yumeiho. Apa itu yumeiho?


Lihat video ini deh:


*itu kira-kira salah satu gerakan ya, kalo kemarin gue sambil tiduran juga*

Jadi gue nyobain ini gara-gara nyokap yang promosi demikian gencar sama si yumeiho. Gue kira awalnya ini tuh jenis pijat yang sejenis dengan bekam, dan kawan-kawan. Karena terapis yang melakukan ini ke nyokap juga sekalian bekam. Gue nggak mau dong, takut.

Akhirnya beberapa minggu lalu, gue browsing. Dapatlah beberapa link termasuk video di atas. Jadi yumeiho ini jenis terapi yang mementingkan posisi panggul manusia. Di alirannya *ceile* percaya bahwa semua itu pusatnnya di panggul. Kalo panggulnya miring baik akibat keturunan atau karena kehidupan sehari-hari, maka efeknya panjang. Ke tulang belakang, ke tangan, kaki, bahkan sampe ke kepala (dan sakit gigi!). Yumeiho asalnya dari Jepang, tapi di Indonesia ada masternya juga, di Salatiga yang ‘diturunkan’ langsung ilmunya dari si penemu terapi ini yang orang Jepang itu.

Singkat cerita gue diterapi lah minggu lalu. Terapinya nggak lama, paling 30 menitan deh. Dan bukan pijat yang buka baju ya, jadi harusnya nggak jengah deh buat yang nggak suka buka baju depan umum (emang ada ya yang hobi buka baju depan umum? Hihi).

Si mbak terapis ini sebelum melakukan terapi  melihat gue dari arah depan, terus bilang, “Mbak, kamu miring ya. Bagian kiri lebih naik daripada kanan”. Gue selama ini ya nggak ngeh, lah. Tapi gue nyadar sih, pantesan kalo difoto pas foto itu mas fotografernya selalu bilang, “Mbak, kepalanya dimiringin ke kiri ya”. Padahal perasaan gue udah lurus banget :D

Apa ini berarti gue skoliosis? Humm, harus dicek nih, kayanya.

Anyway, apa hubungannya dengan double protection seperti judul di atas?

Jadi si mbak terapis ini adalah perempuan berjilbab lengkap dengan cadar. Waktu ngobrol sambil terapi gue tanya dong, anaknya berapa? Dia jawab, “6 mau 7 nih”. Iya bener. ENAM MAU TUJUH. artinya dia lagi hamil anak ke-7 bok!

Aku syok.

Kalo ada yang hamil anak ke-4 aja gue suka takjub, ini lagi anak ke-7.

Dari situ dia cerita deh, bahwa ini kebobolan. Udah pake pelindung alias kondom, tetap aja bochor (!!). Di kehamilan yang ke-6 katanya, malahan dia pake spiral, lho.

*dan ya, mbak ini walaupun bercadar, tapi gue suka ngobrol sama dia, keliatan  banget pikirannya maju dan nggak menolak sistem KB –walaupun akhirnya 6 juga sih anaknya*

Temen gue juga ada sih, yang pake spiral tetap hamil. Bukan cuma 1 orang pulak yang mengalami nasib begini. Ada yang akhirnya harus melahirkan sesar karena posisi spiralnya membahayakan bayi, tapi ada juga yang keguguran karea spiralnya 'menang' dari si janin.

Berkaitan sama ini, gue jadi inget cerita salah satu anak ICAS yang udah pake kondom DAN SPIRAL tetap kebobolan anak ke-3! Dia akhirnya bilang, “Anak gue calon striker kayanya nih, gesit banget ngelesnya”

Melihat situasi ini, jadi mikir, ya kalo emang Allah berkehendak, maka jadilah. Kun fayakun.

Mau lo single, double, triple protection, kalau emang harus hamil, ya hamil dah *kekepin spiral*

Ada nggak yang punya pengalaman serupa? :D

*updated *

Karena ada beberapa yang nanyain si terapis, sekalian aja ya, gue publish di sini:

Eko Abu Syifa
Kp. Sumur RT 002/ 010 no. 28
Klender Jakarta Timur
021-8630275

Ini suaminya, yang terapis juga bisa Yumeiho dan bekam buat laki-lak cuma bisa weekend karena weekdays dia kerjai. Si istrinya (sumpah gue lupa namanya) buat cewek biasanya. Mereka bisa dipanggil, tapi harus pake perjanjian dan cuma bisa Sabtu- Minggu dan sekaligus beberapa orang. Bukannya congkak bukannya sombong, nih, karena di rumah pun mereka banyak pasiennya cin!
Good luck!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

9 comments:

  1. Wuehhh. Kirain tentang backpain sampe akhir Mba. Hahahaha. Memang kun fayakun ya. Gimanapun yang kita lakukan kalo Dia berkehendak mah jadi aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. bosen ntar kalo baca keluhan backpain aku :p

      Delete
  2. mba lita boleh di share gak kontaknya si terapis ini ke email mrs.irham@gmail.com.
    Soalnya gw juga agak miring posisi panggulnya nih dan sama sering back pain juga.
    terimakasih ya sebelumnya.

    ReplyDelete
  3. Mau juga yah dishare kontak terapisnya ke nuri[dot]sadida[at]gmail.com .. aku dari awal banget hamil sampe sekarang masuk trimester 3 rasanya makin gak enak panggulnya... Makasiiihhhh

    ReplyDelete
  4. @emaknyashira dan Nuri, sudah di-email yaaa :)

    ReplyDelete
  5. 6 ke 7... oke... 6 ke 7...
    *membayangkan....

    ReplyDelete
  6. Aku Mbaaakkk. Aku juga kebobolan koq anak kedua, pake spiral ituuu. Alhamdulillah selamat selama hamil sampe lahiran, sekarang si bocah udah mau setahun aja. Dan emang iya sik, jadi lebih gesit aja nih bocah dari pada kakaknya dulu. Krn terlatih ngeles dari kadungan kali ya. Kun faya kun emang. Kalo ALLAH mau, dibentengin macem apa juga pasti tetep jadi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh aku ngilu bayanginnya!

      Haha bener juga ya sejak benih udh gesit pas lahir teteun gesiiitt...

      Delete