Drive n' Jive

Kalo dari judulnya udah tau dong mau ngomongin apa? Yak betol, tentang mengemudi mobil. Bukan tentang acara di Hard Rock FM, hehe. Aku hanya pinjem namanya :D

Sabtu kemarin Mommies Daily bikin acara Zumba Party with Happy Soya Oil. Kebetulan, @uwipasta ikutan. Sayang, @indahkurniawaty dan @r33n3e nggak bisa ikut karena Indah ada seminar sama Supermoms dan Rini ikut seminar tersebut.

Kalau zumba tahun lalu kita rame-rame naik mobil Indah, kemarin gue disopirin dong sama Uwi. Uwi ini baru bisa nyetir beberapa bulan yang lalu. Sebelumnya, nggak pernah nyetir sama sekali. Dari hasil obrolan panjang kemarin, mengingatkan gue bahwa nyetir mobil itu nggak cuma modal injek gas. Tapi banyak yang harus dipahami.


Berani
Ini yang pertama. Gue jadi inget waktu pertama belajar mobil dulu. Pas masih kuliah sempat diajarin sama sepupu gue di Senayan. Bisanya ya gitu-gitu aja. Gue hanya paham konsep mengemudi: Injek kopling, masukin gigi, lepas kopling pelan-pelan sambil injek gas.

Tahun 2003, udah kerja di PH kan. Mulai minta ajarin nyetir sama driver kantor. Ada 1 driver yang dipanggilnya Opa, dia deh yang paling bener ngajarinnya: langsung nyetir di jalan.

Mulanya nyetir di jalan jam 2-3 pagi. Eh, yang bener Lit? Iye bener. Kan dulu mah sering begadang di kantor. Setelah berani jam segitu mulai diturunin, jam 12, jam 10, jam 8, sampe akhirnya nyetir di kala macet! Nggak sampe sebulan, lancaaar nyetir dengan baik dan benar.
Iya, bukan cuma nyetir yang benar aja tapi juga baik. Transisi penggantian kopling smooth, parkir lurus, jalan sesuai marka jalan, dst dsb.
*setelah bikin lecet beberapa mobil sih tapinya. Haha*

Paham sama aturan
Seperti gue bilang di atas, nyetir mobil nggak cuma injek gas aja, tapi banyak hal-hal yang harus diperhatiin.

Marka jalan itu yang pertama. Sebisa mungkin nyetir mobil di dalam jalur deh. Sering ga lihat orang nyetir pas di tengah-tengah garis putih itu? Nyebelin kan? Makan tempat!
Kalo kata Opa, "Mbak Lit, selama sampeyan ada di dalam garis putih, sampeyan bener". Itu nempel banget di otak gue.

Etika jalan raya, itu yang ke dua. Inget nggak gue pernah cerita tentang gue serempet mobil gara-gara mobil itu motong jalan gue? Tindakan gue ga bener karena sengaja nyerempet, tapi motong jalan orang lain yang udah antre sekian panjang juga nggak kalah salahnya kan? Belum lagi misalnya amprokan di jalan kecil, siapa yang harus mundur, dari jalan lebar ke jalan kecil gimana gantiannya, dan seterusnya.

Tapi sayangnya, makin ke sini kayanya orang cuma bisa injek gas doang. Boro-boro merhatiin marka jalan apalagi etika, kadang belok aja mereka nggak nyalain sen mobil! Heran deh, emang nyalain sen itu ngabisin bensin apa?

Padahal ya, seharusnya, sebelum belokin mobil itu kita HARUS memencet klakson/ nge-dim untuk memberi tanda pada kendaraan dari arah berlawanan bahwa dari jalanan lain bakal ada mobil. Hal ini meminimalisir kemungkinan terjadinya kecelakaan atau amprokan di belokan yang malah bikin sama-sama stuck.

Kemarin malam nih, gue udah kasih lampu pas mau belok, di dekat rumah. Dengan asumsi kalau ada mobil dari arah berlawanan dia tau dan nunggu kan. Pas gue masuk belokan, eh tuh mobil masuk juga. Dodol! Ga mau ngalah, mundur atau minggiran pula. KZL!

Aturan-aturan sosial lainnya saat mengemudi juga banyak lho. Kalo yang sering nyetir mobil luar kota, pasti terbiasa deh. Model kaya kalo mau nyalip kita kasih lampu ke mobil depan kita dan nyalain sen, atau kalo mau kasih tau mobil belakang supaya jangan nyalip mobil kita, kita kasih sen tanda yang sama dengan mobil dia. Gitu-gitu deh. Belajarnya dari mana? Gue dari sopir truk atau bus dong! Haha. Kebetulan kan sering lintas Sumatera, kalau Igun nyetir, ga tidur. Jadi kami sering ngobrolin tanda-tanda dari bus/ truk :D

Menjaga keselamatan
Gue nggak suka ngebut. Sampe pernah Bu Lea dari Ford bilang, "Lit, elo nyetirnya lama banget!" Hihihi.
Tapi bukan berarti lelet juga. Bu Lea ngomong gitu karena doi nyetirnya cakcek banget *yaeyalah orang brand otomotir, haha*. Buat gue, nyetir mobil itu yang penting efisien. Kalo ngebut tapi ugal-ugalan kan, big no no.

Masalahnya, kalo yang sial/ kecelakaan *amitamit* yang ngebut plus ugal-ugalan doang sih ya risiko dia ya. Tapi kalo efeknya ke orang lain yang mematuhi aturan, jalan pelan-pelan gimana? Salah satu prinsip hidup gue soalnya: dilarang merugikan orang/ pihak lain.

Karena kita jalan di jalan umum, yang dipake bareng-bareng berjuta umat manusia yang lain, ya jagalah keselamatan bersama. Sebagai manusia yang punya hati, harusnya ini nggak susah ya.

Emosi disimpen dulu
Nyetir di Jakarta itu emang penuh emosi. Kemarin Uwi cerita sopir taksi yang pernah diacungi samurai oleh pengemudi mobil mewah. Sesama pengemudi berantem tonjok-tonjokan gegara berebut jalan.

Oi! Risiko itu saat nyetir mobil selalu ada. Kalo ga mau begitu, ya ga usah bawa mobil, kaya gue niih..

Saat emosi yang bicara, nyetir juga udah ga fokus tuh. Rasanya semua berjalan dengan lamban. Mendingan minggir dulu dah, istighfar. Nggak lucu kalo urusannya panjang sampe polisi atau rumah sakit cuma gara-gara ngeributin siapa yang harusnya bisa jalan duluan. Konyol, kalo kata gue.
Kalo mau, ya sodok aja kaya gue cerita di atas. Mobil penyok tinggal ganti. Hahaha..

Ngerti mobil
Nggak harus lo bisa ngulik mobil atau mesin sih. Tapi setidaknya paham konsep kalo mobil ga mau distarter berarti penyebabnya kira-kira apa, ganti ban itu gimana, dst dsb.

Bukan buat jadi anak mobil banget sih, tapi ini life skill juga.
Gue udah sering mogok mobil, haha. Pertam selalu coba otak atik sendiri, karena kan kita yang tau dan make mobilnya. Pasti ngeh dong, accu baru ganti apa nggak? Air radiator diisi ga? Dst, dsb.
Kalo semua yang kita ngerti/ tau ga berhasil juga, baru dah telpon pacar/ suami/ sahabat/ orang kepercayaan.

Kenapa sih cewek harus bisa nyetir mobil?
Menurut gue semua orang harus bisa nyetir. Ga pandang bulu. Misalnya nih, lo di rumah cuma bertiga sama suami dan anak. Terus suami lo kenapa-napa yang butuh tindakan segera. Lo ga bisa nyetir, gimana? Naik taksi, iya bisa. Tapi nunggu taksi datang berapa lama? Minta tolong tetangga, ya bisa banget. Ini Uwi kemarin cerita, pas suaminya sakit bolak balik ke dokter saat dia belum bisa nyetir, akhirnya minta tolong tetangga. Tapi kan tetangganya nggak selalu available.

Itu satu-satunya alasan gue belajar nyetir: untuk hal-hal yang sifatnya urgent dan ga bisa ditunggu.
Semoga ga harus menghadapi hal-hal yang tak diinginkan sih..

Hayo, siapa yang belum bisa nyetir? Belajar giiih..

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

11 comments:

  1. Gw akhirnya berani nyetir pas liat nyokap mau ngga mau nyetir Surabaya -Tuban, kurleb 3 jam. Gw udah SMA waktu itu, malu bgt, masa yg nyetir nyokap. Abis itu bertekad latian nyetir, Setuju gw, siapapun harus bisa nyetir :D Asal, jangan cuma asal injek gas. Gw klakson sama dim juga nih. Kaya tadi pagi, gustiiiiiiiiiiiiii.. Hahahaha. Have a nice day Mba Lita! <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba kenapa tadi pagiiii??? Hahaha...

      Iya, gue juga pas udah kerja itu baru belajar mobil serius soalnya sering kalo balik malam nyokap jemput. Kan kesian ya :( Alhamdulillah sekarang udah bisa, jadi si mamah ke mana juga, hayo mari gue anteriiiin...

      Delete
  2. mbak lita, salam kenaaaal ya... kmrn ngeliat mbak lita pas ikutan fd blogger workshop :D
    kalo aku bisa (dan berani) cuman di pati, kampung halaman aja. soale sepi, yang nyetir juga masih baik2. kalo di jakarta, nyerah deh mbak.. sampe dibujukin suami ikut les nyetir, khusus buat nyetir di jakarta :D :D .tp masih maju mundur ini, hahaha.. doakan saya ya mbak! ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya doakan, C3MUNGUDH EA KAKAAAAK :D

      Tapi emang di Jakarta ini mesti nenggak pil sabar segentong kalo mau nyetir tiap hari. Gue mah nggak deh, mending pil sabarnya dieman-eman buat kondiis tertentu :)))

      Eh iya, salam kenal juga. Kok nggak menyapaku siiih :)

      Delete
    2. hahaha, mau nyapa akyunya maluuuu mbak lita :D
      oya kemarinan juga sempet kirim2 artikel di mommiesdaily. semoga ga males2yaan buat nulis2 ya akyunyaa :D :D

      Delete
    3. Waaah, yang mana artikelnya? Username-nya sapa di forum? :)

      Delete
  3. Hahaha... yang nyetir ga ngebut ituuu... gue banget mbaa xD. Duh apalagi ada anak kecil di mobil.
    Jd inget perdana masuk tol subhanallaah yah di dim2 mulu dari belakang gegara paling cepet 80kilo, pdhl nyetir di jalur tengah. Lha iyaa org takut kok... hahaha...
    Kalo punya skill harusnya dia salip lewat kanan aja kali yaah *ngebela diri xP*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyalip kan emang harus dari kanan, berarti yang ngedim oon tuh :))))

      Eh, paling cepet 80km/jam itu sama kok. Secara mobil gue gede banget, kalo dibawa sampe 100 stres sendiri :))))

      Delete
  4. Lagi belajar nyetiiir nih mbak... dan masih belum lancar juga gegara udh nyaman ama sepeda motor.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp blm lancar banget yg penting masih bisa nyetir daripada nggak sama sekali 😉

      Delete