Alat Elektronik, Dulu Dan Sekarang

Duluuu.. yang namanya alat elektronik, merupakan barang mewah buat setiap orang. Gue inget deh, era 80-an pas baru pindah ke daerah Pondok Gede, umur gue baru 5 tahun kayanya. Di sana, belum masuk listrik! Boro-boro listrik, jalanannya aja belum diaspal.

Kebetulan keluarga gue udah punya tv bok, tapi ya ga bisa nyala wong ga ada listriknya, haha. Bokap dari dulu kan kerjanya di BKKBN. Nah, kebagian deh tugas menyosialisasikan KB ke kampung-kampung lewat layar tancep :D jadi punya genset lah kami, dan bisa nonton tv!

Alhasil, rumah kami bak layar tancap. Terutama malam minggu, di mana ada film cerita akhir pekan di TVRI (iya, belum ada lah tv swasta atau Disney Junior macam sekarang), rumah gue rame! TV digotong ke teras, sekampung pada nobar. Kocak, tapi saat itu alat elektronik terasa mendekatkan satu sama lain.

Ga berapa lama, listrik masuk. Satu per satu rumah punya tv. Ga ada lagi deh, nobar di teras rumah. Tapi untungnya belum ada tv swasta, jadi gue dan anak-anak lain masih asik main benteng, galasin, dkk. Ibu-ibu masih rumpi di sore hari dan bapak-bapak kerja bakti di akhir pekan, tanpa ada alasan bangun siang akibat malamnya nonton bola :D

Beberapa tahun kemudian, tv lama yang udah beroperasi lebih dari 10 tahun dipensiunkan. Bokap beli tv merek Toshiba, warna hitam, ukuran lebih besar untuk di rumah. Tv kmi kali ini, ada remote-nya! Ga ada lagi deh cerita main suruh-suruhan ganti channel atau ganti channel pake kaki :D pstt.. saat itu tv swasta mulai berdiri :)

Pas kakak gue dan gue udah kerja, kemewahan dalam hal perangkat elektronik. Kami punya tv dan dvd player di dalam kamar. Bukan beli sendiri, tapi kakak gue menang kuis pas liputan dan hadiahnya seperangkat alat elektronik tersebut. Haha.

Lanjut ke setelah menikah. Seperti yang sering gue ceritain, abis nikah alhamdulillah kebeli rumah tapi ga bisa beli isinya. Hehe. TV pun kemudian punya Igun zaman kost dulu. Masih TV tabung bok. Terus sama nyokap dikasih TV juga, kesian kalo nonton Disney dan ada bola, bapak sama anak berebutan. TV-nya apa? Itu, TV pertama kami yang ada remote-nya! Haha. Awet gila..

Sekitar tahun 2011 (apa 2010? Lupa), baru deh bisa beli TV yang datar, ga ada kondenya. Hihi.
Tiba-tiba beberapa minggu lalu, TV itu pudar gambarnya bak baju kotor direndam Rinso. Kalo ga pudar, ya gambarnya ketinggalan. Maksudnya, scene udah pindah, tapi dari scene sebelumnya masih ada di layar. Duh.

Panggil tukang servis TV, karena garansi udah abis. Katanya, kalo TV begini, ya panelnya yang rusak. Harga benerinnya, 80% dari harga baru. "Mending beli baru, pak".

*gue akrab sama kalimat ini sejak drama Zenfone kerendem di bak mandi*

TV diboyong tukang servis dulu. TV tabung zaman bujangan naik tahta lagi, jadi tv utama. Eh, TV datar belum bener dan belum beli T baru, tau-tau hari Minggu malam, si TV tabung nggak mau nyala. Hohoho.. ngambek pula dia!

Kalo dipikir-pikir alat elektronik zaman dulu dan sekarang ini bedanya keliatan banget ya. Yang sekarang emang sih makin canggih. Segala bisa internetan dan lain-lain. Tapi juga makin ringkih. Belum lagi kalo rusak susah dibenerinnya. Tau-tau kudu langsung ganti panel, ganti mesin, yang harganya itu sama aja kaya beli baru.

Model handphone lah, coba dulu tuh nokia pisang, lo taro di saku celana juga nggak bakal bengkok kan?

gambar dari sini

Pelajaran yang bisa gue petik dari 'Serangan Elektronik' yang bertubi-tubi ini adalah, nggak usah beli alat elektronik terbaru, tercanggih, ter-ter lainnya lah. Bakal muncul yang ter- lagi, dan yang kita beli saat itu dengan harga termahal, bakal nggak ada apa-apanya lagi. Beli alat elektronik yang sesuai sama kebutuhan aja. TV buat nonton. Handphone buat nelp (dan berbagai kebutuhan kerja, misalnya), gitu-gitu aja. Kalo istilah nyokap, "Jangan kebudakan amat sama gituan".

O, ya, gimana TV tabung dari nyokap? Udah dilungsurin ke orang lain, dan masih awet aman sentosa. *sigh*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Lah, sekarang alat elektronik buat apaan juga awet-awet, Lit.
    Wong kita juga makin konsumtif.

    Ada lho mejik jer harganya nyaris sejutaan soalnya bisa nyetel MP3. Wakakak

    Dulu emang punya TV berwarna itu berasa gimanaaa gitu.
    lah sekarang TV LCD dipasang dikamar mandi.
    Basah kena air ? Mati ? Rusak ?
    Horeeeee....punya alasan ganti baru. Kebetulan nih, udah bosen model itu mo ganti model terbaru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoahahaha.. iya bener!
      Apalagi dengan adanya segala macam kredit ya, Ndah, OMG makin konsumtif aja! Kalo ongkos taksi bisa kredit, gue rasa makin nggak ada yang mau naik angkutan umum :))

      Btw magic jar bisa masang mp3? Udah gilaaa...
      Btw, gue juga pernah liputan bath tub harganya sama kaya rumah, ratusan juta, karena bath tub bisa disinkronisasi dengan mp3, jadi aliran airnya sesuai dengan irama musik :)))

      Delete
  2. Beda umur kita ga nyampe satu dasawarsa sepertinya Mba Lita. Masih mengalami hal yang sama. Tv berwarna pertama ga ada remotenya dan rumah jadi tempat ngumpul nonton maria mercedes. Cassandra. Marimar. Dan telenovela lainnya. Hahaha. Total di rumah 12 tahunan. Habis itu dihibahkan ke budhe tapi gatahu berapa lama bertahan di sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih, ya iyalah.. jadi selama ini kamu kira beda umur kita jauh, ya? Huh :)))))

      Delete