Permintaan Cuti Yang Tidak Biasa



Lagi makan siang tau-tau Langit telepon.

“Ibu, aku lagi kesel!”

Lho, ada apa ini? Tumben amat dia nelepon laporan begitu. Biasanya kalo laporan begitu, kesel sama mbak di rumah karena nggak boleh makan yang asik-asik (sebutan dia buat buah, es, jus, dkk) kebanyakan. Gue tanya kenapa, dia bilang,

“Aku sebel tadi dimalu-maluin sama teman-temanku..huaaahuhuhu..”

Eh lha kok, nangis? Berarti keselnya kesel beneran nih. Duh, hati gue mencelos. Karena beberapa hari yang lalu dia sempat cerita ada teman yang ngatain dia jelek :(

Sebagai #TeamMewek, tiba-tiba suara gue ikutan bergetar *toyor kepala sendiri*, gue nggak nyangka anak gue bakal ngadepin masalah beginian. Sepele ya, tapi buat gue hal ini bisa ngaruh banget buat kepercayaan dirinya.

Apalagi buat anak gue yang tipenya lumayan cuek. Kok bisa sampe nangis begitu?

making fun of others juga termasuk kan?


Bullying among kids, memang nggak bisa kita hindari. Gue, walaupun udah ikut ribuan *tsah lebay* seminar parenting, tetap aja bingung gimana ngadepinnya. Gimana cara supaya anak gue bisa jadi anak yang berkepribadian kuat. Buat orang dewasa, dikatain jelek mah bisa bales atau cuek aja, ya. Karena di usia kita, udah paham banget bahwa cakep bukan berarti segalanya. Nah kalo bocah?

Gimana cara ngadepin anak yang cerita begitu? Bully-nya masih verbal kan? Gue setuju banget sama cerita Kirana yang ngajarin anaknyauntuk fight back. Bukan berarti anak-anak harus punya dendam untuk melawan ya. Lah kalo anak kita dijadiin bulan bulanan karena dia nggak berani ngelawan? Kan kitanya yang gemas? Ya nggak sih?

Buat gue, makanya perlu banget anak dibekali skill untuk fight kepunyaannya sendiri. Stand up untuk haknya. Gampang ya, kedengarannya. “Masa gitu aja nggak bisa?”, ya kalau dengan otak dewasa saat ini pasti gampang banget ngelawannya. Terang aja yang dilawan itu anak kecil, haha. Coba pikir, di kerjaan atau lingkungan saat ini, lo pernah nggak (kalau disadari) tindakan yang dilakukan teman sekantor, satu tim, atau di tempat gaul itu adalah bully?

Gue sekarang ini, jadi mikir, dulu gue diajarin apa ya sama nyokap gue sehingga gue nggak pernah merasa di-bully/ dijadiin bulan-bulanan sama teman-teman gue?

*tapi berhubung pelupa, jadi gue nggak bisa inget*

Gue sempat ngajarin Langit untuk membalas kalau ada teman yang ngomong jelek ke dia. Isinya kira-kira gini “Ih, kok kamu ngomongnya gitu? Itu omongan jelek, nggak baik, dosa lho! Kalo dosa kan, kamu tau, nanti bisa masuk neraka”.

Sebenernya gue nggak mau sih, nakut-nakutin dengan hal surga atau neraka. Cuma seiring dengan perkembangannya, anak gue udah diajari surgadan neraka juga sama sekolah TK-nya. Padahal kalo boleh, gue penginnya anak gue berbuat baik sama semua orang tanpa harus dikenali konsep yang baik masuk surga, atau sebaliknya. Saat itu, yang kepikir di otak gue sepertinya kalimat itu cukup netral.

Daripada gue suruh bales dia ngomong, “Kaya kamu nggak jelek aja? Ngaca dong!”. Nah, malah nanti gue membesarkan anak yang judes :D

Anyway, kenapa Langit bisa sampe nangis?

Gue rasa penyebab terbesarnya adalah karena yang “malu-maluin” dia itu teman satu jemputannya. Mungkin selama ini dia merasa teman satu jemputannya itu “pren” atau setidaknya by her side lah, ya bok. Eh kok ternyata nggak? 

Bahkan dia sampe ngomong, “Pokoknya ibu besok cuti!”. Gue jawab, “Kan besok Sabtu, ibu libur”. Dia jawab lagi, “Oh iya, bukan besok, maksudnya habis hari Minggu tuh, hari Senin, ibu harus cuti! Ibu jemput aku ke sekolah, ikut di jemputan!”

Ya, nak, seiring kamu besar nanti, kamu bakal bisa kenal mana yang teman sungguhan mana yang palsu, kok. Makin kamu bertambah usia, masalah akan makin complicated. Kalau kamu bisa bertahan di segala kondisi, hebat. Kalau nggak bisa, kembali ke rumah, ya? Insyaallah janji ibu sejak kamu lahir untuk selalu menjaga kamu, ibu pegang teguh, selama ibu masih hidup. Nah, kalau ibu sama bapak udah nggak ada, gimana? Kan mau nggak mau kamu harus menghadapi sendiri semua masalahnya :)

Penginnya juga begini ya.. Semoga bisa ya, nak :)


Setelah telepon selama lebih dari 15 menit, di ujung telepon gue tanya lagi,
“Langit masih kesal”
“Masih, sedikit”
“Gimana caranya biar nggak kesal lagi?”
“Aku mau makan semangka aja!”
#okesip




Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

8 comments:

  1. Parenting itu gak gampang !
    Itu komen pertama gw sebagai emak-emak.
    Kadang lebih gampang mencerna bagaimana process welding ato forging (pokoknya pake bahasa engineering biar keren dan (disangka) pintar), ketimbang memahami secara ngelotok bagaimana menghadapi permasalahan parenting.

    Kadangkala kita harus membiarkan anak menghadapi permasalahannya. Ngajarin anak untuk stand up untuk haknya. Karena kita gak bisa menjaga dia seumur hidup dia. ---> teori si bapak parenting ngetop di milis arteis (you know who !)

    Namun, untuk kasus perbullyan (terutama di atas 7 tahun), sesekali kita sebagai emak bapaknya harus turun tangan. Gak bisa membiarkan anak menghadapi sendiri kasus perbullyan.
    Biar si pembully tau, kalo emak-bapaknya perduli !! ---> kata si ibu parenting yah bagaimanapun tetep beliau juga seorang emak-emak. Mikirnya ya ala emak-emak.

    Kesimpulannya : tetep lebih gampang nge-welding ato nge-forging ketimbang parenting.

    #kesimpulan Yang Aneh hahaha


    ReplyDelete
    Replies
    1. Welding, forging, itu apaan sih Kakak Indah? Parenting juga susah, jadi aku bisanya apaaaaa? Hiks.
      Anyway, bapak parenting atau ibu parenting ujung2nya kudu disesuaikan sama konsep keluarga kita juga menurut gue. Betul ga?

      Delete
  2. mbaa jdnya gimana pas kmu jemput langit ke sekolah dan ikut jemputan ? nunggu update ceritanya,,hehehe

    ReplyDelete
  3. judes is okey lah buat ngadepin anak pembully :))
    aku liat anakku yang 1 taun didorong di playground aja hati langsung menclosss
    dulu aku suka sebel liat orang tua yang suka ikut campur urusan anak, yang kalo anaknya berantem dia ikutan ke sekolah buat nyelesein... now i know why... liat anak di bully itu pedih banget :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anakku lumayan sering kedorong, malah pernah sampe jatuh ngejeledak (apa dah istilahnya), tapi kalau nggak sengaja, kan lebih maklum ya. Atau kalau pukul, ya bisa suruh balas mukul. Cuma kalau kata-kata, kayanya lebih susah kalau anak kita nggak dikasih tau cara balas omongannya yang jleb dan bikin lawan bicara diem :D

      Delete
  4. Kasian Langit :( semoga Langit bisa belajar lebih 'wise' seusianya gimana menghadapi temen2nya supaya nggak ngebully lagi. Disini pun lagi usaha gimana anak sendiri nggak di-bully tapi juga nggak nge-bully anak orang eui *sigh* PR yaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, penting banget! Kalo anak kita udah bisa bertahan dari korban bully, tinggal gimana caranya supaya nggak nge-bully anak orang ya boook.. ga kelar2 dah :D

      Delete