Yang Berbeda Dari Jakarta Marathon 2014



Selamat hari Senin! Katanya Senin itu disebut Monday karena senin adalah money day. Tapi......... siapa yang belum gajian!? Hahaha!

Bulan ini berasa banget panjangnya emang, ya. Apalagi mungkin buat elo yang bulan Oktober ini banyak pengeluaran tiba-tiba kaya gue yang tau-tau hp kerendem air dan 2 biji TV di rumahnya mati. Zzz...

Anyway, di minggu terakhir bulan Oktober gue ikut Jakarta Marathon 2014. Tahun lalu udah ikut, jaraknya juga sama, masih 10k. “Kok nggak ngambil HM, Lit?”, nggak lah, gue tau diri. Daripada gue nyusahin orang, hayo?

Rini- Cinta_ Nana- Gue


Walo demikian, ada yang beda di JakMar tahun ini..

Gue ikutan fund raising Indokasih. Jadi pas ngambil racepack, gue dihampiri sesosok bule. Dia ngajak ngobrol dan ngenalin indokasih ini. Gue langsung mau, nggak yakin bakalan ngumpulin sebanyak artis-artis ye. Tapi setidaknya usaha lah, haha.

*Btw, racepack collection tahun ini cakep banget di JCC. Nggak antre sama sekali dan semua panitia helpful. Thumbs up!

Fund raising gue pilih buat Indonesia Mengajar. Kenapa? Pertama karena gue pengin semua anak Indonesia dapat pendidikan yang layak. Editor bukunya MD yang Me Time, adalah salah satu relawan IM yang pernah ditempatin di sebuah desa di lupa namanya (maapin kapasitas memori terbatas). Gue terharu sama cerita-ceritanya. Gimana para relawan akhirnya kelabakan harus ngajar semua kelas, karena guru-guru aslinya (yang cuma ada 2 orang) pada nggak masuk. Nggak masuknya jangan disamain kaya PNS di kota besar ya, mereka nggak masuk karena ke ladang, mumpung ladangnya panen.

Kedua, gue juga pernah ikut Kelas Inspirasi yang jadi salah satu cabangnya Indonesia Mengajar. Ikut Kelas Inspirasi bikin gue buka mata. Anak-anak itu nggak homogen kaya anak gue atau anak lo doang, tapi banyak banget. Ada yang pas lagi belajar diem aja, terus pas diajakin nyanyi ‘Goyang Oplosan’ paling heboh. Ada juga yang udah melek gadget. Ada yang verbal bully-ing ke temannya di depan para pengajar (bayangin kalo nggak ada orang dewasa di sana, anak itu diapain? Hiks). Selain itu, gue juga belajar dari sesama pengajar, anak-anak muda masih banyak yang punya visi keren bin canggih terhadap bangsa ini.

Ilmu yang nggak bisa gue dapat di manapun..

Mungkin gue nggak bisa cerita pedihnya atau mirisnya anak-anak di belahan pulau lain. Tapi kebayang nggak, sementara di sini anak kita sibuk cari sekolah terbaik yang UP-nya belasan juta (atau bahkan puluhan juta), di pulau lain (atau mungkin ada di pulau yang sama) anak-anak craving for education. Ada yang bela-belain nyeberang sungai lewat jembatan yang putus untuk ke sekolah, kalo di Nias ada yang jalan kaki minimal 10km untuk berangkat sekolah, dan banyak lagi.

Gue nggak tau, Indonesia Mengajar bisa mewujudkan pendidikan yang lebih baik atau nggak buat anak-anak Indonesia. Tapi mudah-mudahan bisa.

Nah, dengan latar belakang itulah gue fund raising buat Indonesia Mengajar.

Larinya sih cuma 10k, tapi mudah-mudahan fund raising-nya bisa berguna. Kalo ada yang mau ikutan, boleh banget ke laman campaign gue yang ini. Udah ada 2 sahabat yang nyumbang, alhamdulillah banget :) 
Walau JakMar udah lewat, tapi dikasih waktu sebulan untuk fund raising ini. Mudah-mudahan masih ada yang mau nambahin. 
Kalau iseng-iseng, lihat di laman ini ya.

Anyway, gue juga set target buat diri gue sendiri. Kalau bisa PB alias personal best timing 10k, gue mau ikut nyumbang juga di campaign ini *boleh nggak sih sebenernya? Nggak tau juga sih, haha*
Jadi gue set target, semoga 10k kali ini bisa masih kepala 60 menitan. Secara biasanya masih 80 menit bok. Gue kan emang bukan pelari yang baik, haha.

Di hari H, gue nebeng Rini (siapa lagi?) yang suaminya ikutan HM, begitu turun mobil langsung ngacir karena start duluan. Gue sama Rini sama-sama #beseRun, jadi sebelum ke garis start kami ke toilet dulu. Pas lagi jalan ke toilet, kedengeran dari jauh “Yak pelari 10k semangat ya..”. walah, udah mulai?

Bener aja, pas jalan ke start line, udah 5k semua di sana, nyelip sana sini, akhirnya sampe paling depan dan langsung lari. Giling! Mental gue belum siap gitu, tau-tau suruh ngacir.
Akhirnya lari berdampingan sama Rini. Karena hari itu kita niat #kembaRun haha, jadi berusaha larinya barengan. Rini ini tipe larinya konstan dan stabil. Sementara gue, lari emang cepet, tapi nggak bisa stabil. Nah, di sini nih PR besar buat gue nyamain langkah dan nafasnya supaya bisa stabil selama 10k. 

berapa kali run event barengan, baru kali ini dari start sampe finish bareng :')

niat #kembaRun baju dan visor samaan persis :D

Tapi ya nasib, setelah water station ke-2 (sekaligus terakhir buat pelari 10k) yaitu di km 5, tali sepatu gue copot. Benerin tali sepatu, dan berantakan lah nafasnya. Gue ga berhasil nyamain Rini sampe kilometer 7 ke 8, akhirnya bisa barengan lagi.
Pas di finish cek nike+, eh katanya gini:

ini nike+ gue lho, bukan punya orang *pake disclaimer*


Alhamdulillah ya.
Nggak tau juga ini di-php-in sama Nike+ apa bukan. Yang penting mah, kayanya udah berlari dengan maksimal kemarin J

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

11 comments:

  1. itu mbak lit? (foto pertama)
    pangling euy, apa krn gapake kacamata yaa hihihi, cantik plus ketje maksimal mbak.
    serba salah ya kalo berkacamata, kalo aku udah jalan siwer, pake soft lense pas lari malah perih krn kringet suka masuk ke mata >.< pake kacamata, pasti turun2 terus. serba salah bingits hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. iyaaa, masa sih beda? *ciye GR* eh, mudah2an bedanya in a good way :))

      Btw, bener banget, lari pake kacamata itu ribet juga kalo keringetan. Kalo aku nggak turun2 kali karena ketahan kerudung ya. Nah, sejauh ini nyaman pake contact lens, walaupun krn larinya di jalanan suka kemasukan debu, hahahha..

      Delete
  2. Causenya bagus banget Mba. Semoga banyak yang ikut Mba. Btw sama kayak komennya mba prita yang foto pertama bikin pangling.
    Dah lama gak lari euy.. nike nya gak bisabisa diinstall sih. Hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiiiih... hayo ikutan lari supaya bisa bikin cause juga :)

      Delete
  3. Kok keren sih? Aku lho, lari 500m aja udah mau pengsan :))) lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini besokannya kaki masih pegel2 Fen, lebih nggak kuat ngantuk karena bangun dini harinya hahaha..

      Btw, makasih banyak donasinya :*

      Delete
    2. Makasihnya nanti dong Mba, aku kan blm transfer hahahahaha! :*

      Delete
  4. Ih, gue selalu kagum sama orang-orang yang berhasil rutin olahraga lari trus ikutan event-event lari yang keren.
    Semangati aku, Lita, semangati :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Indah C3MUN9UDH eaaaa....

      *jadi semangat nggak? Hahaha.. Mbak, di Yogya kayanya enak lho buat lari, suasananya tenang gitu, tentram rasanya... *kayanya lho, hahaha*

      Delete
  5. ih keren bisa sampai finish, aku bisa gak ya :)

    ReplyDelete