Cuci Mata Di JYSK



Kayanya gue cukup sering ya cerita perjuangan tentang rumah. Haha. Rumah yang sekarang kami tempati ini, nggak kehitung deh rumah yang ke berapa yang kami lihat. Namanya milih rumah ya, nggak kaya beli cabe, kalo busuk tinggal beli lagi. Lha ini rumah, KPR-nya aja baru beres nanti pas Langit kuliah kayanya #lebay.

Di antara rumah-rumah yang dilihat, rumah sekarang ini emang nggak yang paling kece sih. Tapi seenggaknya rumah ini bebas banjir dan aliran udaranya bagus. Masalah luas bangunan dan tanah, ya wajar aja lah. Sadar diri, duitnya pas-pasan. Apalagi saat itu duit emang baru cukupnya buat rumah ya, nggak sama isinya, jadi pas awal nempatin rumah masih berasa legaaaa....

*gimana nggak lega, wong saat itu kursi aja nggak punya! LOL*

Makin ke sini, makin banyak barang yang kami beli  (dan dapet lungsuran). Baru deh berasa, OMG rumah ini minimalis banget ya? Hahaha.

Padahal LT/  LB rumah gue itu 150/100m2. Nah, pernah nih gue main ke rumah teman yang LT 90m2, lebih kecil toh dari rumah gue? Tapi berasanya lega! Ternyata memang pengaturan ruangannya yang bagus deh, dia.

Kalo rumah gue, berhubung belinya rumah 2nd, jadi ya sudah harus diterima apa adanya. Paling bisanya maksimalin furnitur yang dipilih.

Pas banget beberapa waktu lalu diundang sama JYSK untuk acara blogger gathering. Di sana pembicaranya, Mbak Vera Valetine Wijaya, seorang arsitek bagi-bagi kiat untuk rumah keluarga masa kini (yang biasanya terbatas luasnya itu –nggak ding, ga sejelas itu, haha).

Gue udah nggak terlalu inget poin per poinnya (yaeyalah). Tapi ada salah satu poin yang gue setuju banget: menggunakan produk yang multifungsi.

Nah, kebetulan di JYSK ini memang produknya banyak yang berfungsi ganda. Kursi, lalu bawahnya sebagai tempat penyimpanan, room divider sekaligus rak buku, kursi tapi bisa memijat (oke, yang terakhir ini agak absurd, tapi berfungsi ganda kan; sebagai tempat duduk dan pemijat!)

naksir berat sama kursi ini T___T
Ngomong-ngomong tentang JYSK, kebetulan sebelum acara blogger gathering, gue udah pernah ke sini sebelumnya. Jadi udah cukup paham sama kelucuan-kelucuan yang bisa bikin bokek kalo masuk toko ini. Mulai dari duvet yang harganya nggak sampe 200 rebu, gantungan baju yang berentet ke bawah (jadi satu gantungan baju bisa buat taro beberapa celana), sampai lofty bed yang gue naksir setengah mati (dan jadi kepikiran untuk beli buat di kamar Langit).

JYSK ini toko furnitur dari Denmark, berdirinya sejak... 1979! Wuih, udah lama juga ya? Mereka baru buka 1 outlet di Indonesia, yaitu di Mal Taman Anggrek. Kalau dari hasil ngobrol sama tim JYSK sih, mereka bakal buka 2 outlet lagi dalam waktu dekat. Hint: salah satunya di mal dekat kantor, Kemang. YEAY!

Salah satu produk unggulan mereka selain furnitur yang minimalis dan banyak tone warna putih yang super keren itu, adalah bedding. Mereka punya koleksi lengkap untuk koleksi perkamartiduran. Yah itu, duvet-nya aja ada summer duvet. Mana warnanya caem-caem amat, oren, ungu, nggak cuma putih doang. Gue mah, pake duvet-nya doang juga nggak apa-apa, bahannya juga udah halus itu kok.

Nah ngomong-ngomong masalah bedding-nya JYSK, ada salah satu line bantalnya mereka yang dipake sama keluarga Kerajaan Denmark. Gue agak ga ngeh nama SKU-nya, haha. Jadi isi bantalnya itu bulu angsa YANG JATUH, bukan bulu angsa hasil cabutan. Nah, kalo ke JYSK lo tanya aja deh, mana yang isinya bulu angsa, wong pake bantal yang WellPur (kalo ga salah namanya) aja, kita udah lelap banget rasanya. Lihat nih Indah sama kakak gue nyoba-nyobain bantal sampe tiduran segala.

ngantuk ya, perjalanan jauh buibu? :D

 O iya, satu lagi yang juara dari JYSK. Kalo di toko lain, kakak gue dan Indah tiduran begitu kira-kira diomelin nggak sama penjaga tokonya?

Yak betul! Dipelototin lah, paling banter.

Kalau di JYSK, malah pengunjung disarankan untuk mencoba barang-barang yang ada. Jadi kita boleh duduk, tiduran, atau malah angkat kaki kaya Langit dan Nadira ini juga nggak apa-apa. Saik kan? 

#LikeaBoss
Hal ini karena mereka penginnya pembeli nggak nyesel begitu barangnya udah dibawa pulang. Kan ada tuh yang tau-tau per di kasurnya keras, rangka kursinya miring kalau didudukin, dan seterusnya. Yah, model kaya beli mobil deh, kita test drive dulu kan biasanya?

Selain boleh mencoba, pengunjung di JYSK juga bisa menikmati kopi/ cokelat panas dan cemilan secara gratis (malah sekarang ada es krim juga buat anak-anak! Bayangin deh, toko furnitur yang biasanya kinclong, ada es krim yang bisa bikin furnitur kinclong jadi belepotan). Tapi ya tau diri aja sih, bukan berarti boleh coba furniturnya, terus ada kopi dan cokelat hangat gratis, kita bisa numpang kerja atau gosipan di sini. Hihihi.

Akhir kata, gue suka JYSK! Igun kalo diajak ke sini bisa betah nih. BUKA DONG DI BEKASI, BANYAK LHO ORANG BEKASI YANG BUTUH FURNITUR DAN PERINTILAN LUCUUUUU....

*emosi*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

8 comments:

  1. iya betul harus buka di Bekasi nih biar deket.

    ReplyDelete
  2. Buka... buka... buka dompet maksudnya... Trus ngomong sendiri... "alhamdulillaaah... banyak duit, mari ngamuk belanja di JYSK... " hihihiii....

    ReplyDelete
  3. Huuwaaa, ini yaa blogger gathering yg aku gak bisa dateng.. huhuhu.. jadi penasaran sama JYSK, bakalan kalap deh keknya nii kalo kesana..

    ReplyDelete
  4. Hahah kompor mleduk.. Buzzwei, layout blognya baru, sukak! simple dan tulisannya gedang2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaaw tengkyuuu.. Masih nyoba nih cari yang cucok!

      Delete