Kejutan Di Gudang Buku



I love books!  

Sejak kecil gue suka baca. Nyokap suka baca juga, nggak heran gue belajar baca lewat koleksi majalah atau tabloid langganan nyokap. Ada yang tau Tabloid Monitor? Nah itu tabloid favorit waktu gue belajar baca dulu. LOL. 

Mungkin gegara itu ya, gue dulu lekeun kerja di infotainment? Haha. 

Anyway, karena suka baca, otomatis suka beli buku. Nggak banyak-banyak amat sih koleksinya. Lumayan aja lah 

Untuk beli buku, gue ga ada budget khusus. Tapi biasanya sebulan sekali pasti ada buku yang dibeli 
Seperti yang gue ceritain, gue kan modis alias modal diskon, jadi sering juga beli buku yang hasil diskonan :D kebetulan gue bukan tipe yang buku baru harus dibeli, jadi kalo emang pas ada budget dan ada buku baru yang bagus ya dibeli. Tapi buku lama hasil diskonan juga amat sangat nggak masalah. 
Selain diskonan, gue juga seneng beli buku bekas. Haha 

Ada satu toko di Bekasi Square namanya Gudang Buku. Letaknya di Ground Floor depannya Best Pong. Gudang Buku ini emang bak gudang. Isinya buku bekas semua! Buat gue, bak surga 

Bayangin aja buku, majalah dari yang baru rilis beberapa bulan sampe buku zaman SD ada! Belum lagi di sini juga disediain kursi-kursi untuk pengunjung yang mau baca. Kaya perpustakaan dweh. Nggak kaya toko buku, si sini bukunya nggak dibungkus plastik. Makanya pengunjung doyan berlama-lama di sini. 

Minjem foto dari liburananak.com :)

Harga bukunya juga sangat beragam. Mulai dari yang 5000 dapet 3 biji! Ini biasanya majalah sih, atau buku anak yang tipis-tipis gitu.

Terus lainnya itu start dari 5000 deh, satunya. Makanya ya, gue kalo ke sana itu berasa kaya banget! Kalo yang gue beli satunya 5000 semua, 50ribu gue bisa dapat 10 buku kan? Hohoho.

Gue kalo ke sini, biasanya cari buku yang:
-          Pernah gue baca, gue suka tapi nggak kebeli.
-          Pengin baca, tapi dulu nggak sempat beli dan nggak ada lagi di toko buku
-          Pengin baca, tapi dulu pas baru terbit bukunya, nggak punya duit :D
-          Buku favorit zaman kecil.
-          Gue suka bukunya, pernah punya, dipinjemin entah ke mana, terus sekarang nggak ada.

Nah sama satu lagi:

Gue pernah punya bukunya, terus gue kira hilang.

Salah satu buku yang masuk ke kategori terakhir ini adalah komik Seven Magic. Komik ini favorit gue banget lah, gue pernah ceritain di sini. Pokoknya selama 33 tahun hidup, gue baca buku ini kayanya lebih dari seribu kali deh! *lebay*.

Selain suka ceritanya, gue juga suka sama gambarnya dan joke-joke yang ada di dalam buku ini.

Nah, waktu udah kerja, gue agak careless sama koleksi komik-komik gue zaman sekolah. Apalagi abis nikah dan pindah rumah, gue udah kaya membangun koleksi buku dari awal. Palingan yang gue bawa ke rumah sekarang ini Harry Potter sama buku-buku ‘penting’ lainnya. Maafkan ya komik-komikku :(

Malam Minggu, setelah belanja bulanan, gue mampir ke Gudang Buku. Langit ribut minta beli buku, karena udah di lantai bawah, ya udah ke Gudang Buku aja. Langit lagi asik milih-milih buku, gue keingetan sama Seven Magic, dan langsung ke deretan komik.

Nemu deh sederetan Seven Magic. Nomornya banyak yang double, tapi yang ada di sana Cuma nomor 1-3 aja. Gue kemudian narik random salah satu komik. Pas gue lihat covernya, langsung senyam senyum, jalan ceritanya kebentuk di otak gue. Tapi kok, “Buku ini tampak familiar ya.. terutama karena ada sobekan plastik bening berbintik ungu di ujungnya”, batin gue. Tapi kan, nggak Cuma gue yang nyampulin komik-komiknya, kan?

Pas gue buka komik itu...


JRENG!

ADA NAMA GUE LENGKAP SAMA ALAMAT RUMAH WAKTU SD AJA GITU!

Gilaaa... SERENDIPITY abis!

Komik yang bertahun-tahun gue abaikan dan gue anggap hilang, balik lagi ke tangan gue sendiri! Beyond reality deh! Gue histeris sendiri (dilihatin sama Langit, haha).

Kalo dulu gue belinya masih 3 ribu perak, sekarang di label harganya 10000. Langsung gue bawa satu seri Seven Magic ke kasir, dan tunjukin ke bapak yang punya di kasir, “Ini punya saya pak!”, lengkap sambil gue tunjukin KTP gue biar dia percaya, haha! Padahal ya nggak ngaruh, kudu tetap bayar juga, kan ya.. *pstt, didiskon 2500 perak sama bapaknya! Hahaha*

Duh, senengnya. Malam itu gue langsung lahap abis Seven Magic-nya. Trip to memory lane judulnya, lah. Senyam senyum sendiri lihat Nana dan Michael. Ikut mewek saat Nana kecewa. Ngarang-ngarang kalo Yuri pacarannya sama B atau sama Ryu Fujimura aja, dan seterusnya. Argh!

Btw, siapa tersangka yang membuat komik kesukaan gue jatuh ke toko buku bekas?

Tak lain dan tak bukan, Bu Dedeh alias mamah saya tersayang! Tau nggak sih, dari dulu tuh dia emang sering ngomong gini, “Kira-kira kalo buku-buku kamu mama jualin dapet berapa ya, De?”, sambil memandangi rak buku gue. Dasaaaar.....

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

18 comments:

  1. Huahahahaha, epic bener ini Mba Litaaaa. Bisa dapet komik milik sendiri di toko buku bekas.. ish deket sini kok gak ada siih yaa... :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanyaaa.. mejik banget lah!
      Eh di Blok M dan Pasar Festival ada kok, deketan mana tuh dari rumahmu?

      Delete
  2. salam kenal mbak..
    Ah.. hobi kita baca sama mbak..
    Kalau di jaksel ada blok m square lantai paling bawah yang jual buku buku murah dan ada juga buku bekas.. komik dari 5 ribu, novel dari 10 ribu sajaa..
    berasa disurgaa yaa.. hoho.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. aku juga beberapa kali pernah ke Blok M Square, kebetulan kantor di Kemang jadi lumayan searah deh ya :)

      Salam kenal juga!

      Delete
  3. Serendipity! :)))
    Bisa gitu ya mbak Lita.. udah lewat berapa tangan itu komik yaaa.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah itu diaa.... untung aja belum pindah tangan lagi keburu ditemuin! :D

      Delete
  4. OMG EPIC!! hahahhaa bisa yaaa balik ke tanganmu lagi itu komiknya! duh Seven Magic ku dimana yaaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba kamu cek ke mama deh, dijual nggak? :))

      Delete
  5. Gudang Buku ini adalah satu-satunya alasan kenapa gw masih bertahan ke Bekasi Square di antara sekian banyak mall baru menjamur di Bekasi, Lit.
    Di sini gw juga pernah nemu buku Sapta Siaga " Yudith Hapsari " yang mana adalah temen gw di Genk ratjoen. hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oyaa? Hoahahaha.. epic emang nih buku! Tapi Bekasi Square juga lumayan jadi mal Bekasi kesukaan gue, Ndah. Secara sepi yaaaa... enak belanja bulanan nggak antre puanjang biar kata lagi mo lebaran pun!

      Delete
    2. Gw belanja bulanan di Naga, Lit.
      Gak apa-apa antre yang penting irit. #HidupEmakIrit ! Wakakak

      Delete
    3. Gue belum pernah ke Naga Ndah, abis katanya sayur dan buahnya kurang lengkap #ibusehat :))

      Delete
  6. wuaaaahhhh... bisa gitu ya lit..
    kebayang gimana perasaan lo saat itu.. jadinya lo beli dua kali ya itu komik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beneer, hahaha! Beli 2 kali untuk buku yang sama :D

      Delete
  7. masi ada kungfu boy gak ya..punya gw kurang sebijik nomer 22 hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada banget! Ntar kalo gue ke sana, gue kabarin ya!

      Delete
  8. Epic bener ya mba ;-)
    Klo saya yg ngalamin udah mewek pasti, antara seneng + sedih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, banget! Karena perginya kemarin berdua Langit, dia bingung lihat ibunya jejeritan histeris :))

      Delete