bicara tentang rumah

*imej dari sini


Rumah impian gw itu yang kecil tapi halaman luas. Malah ngayal2 belakang rumah bukit2 dan ada sungai yg mengalir *plak! Bangun woy, jakarta nih!*

Mimpi tinggal mimpi
Th 2008 kami serius cari rumah. Tentu pengennya di jakarta ya, muter2 condet ternyata mahal2 bener! Akhirnya geser dikit ke daerah cipayung, eh sama tuh mahalnya. Kalo pun harga terjangkau, daerahnya ga kondusif (masuk dalam gang, lingkungannya ga pas). Oh iya, fyi kami emang mencari rumah 2nd, ga keberatan adanya di perkampungan bukan perumahan dgn harapan bs dapet seperti yg dicita2kan diatas :D

Akhirnya geser lagi ke bekasi, tp kami ga mau bekasi jauh2. Maunya sekitar kalimalang/ bintara. Dapet 1 rumah baru, harga cocok udh booking fee segala. Eh ga sanggup bayar DP-nya. Maklum kami ga dapet kucuran dana dari mana2. Jadi DP yg 30% dari harga rumah yg cuma beberapa puluh juta juga ga sanggup, huhuhu..

Akhirnya yah relain booking fee (ga gede lah tentunya, tp lumayan buat uang makan). Dan kami beralih bener2 ke rumah 2nd. Adaaaa... Aja selama proses pencarian rumah ini. Udh sreg, eh orgnya batalin jual. Ada yg baguuus, pas sama keinginan gw (depannya masjid, banyak pohon besar, adem bgt) eh taunya komplek itu banjir, susah bener!

Igun minta gw utk mau liat2 daerah pamulang. Iya, kami awalnya pengennya di bekasi krn kami lebih terbiasa didaerah ini (gw dulu di bintara dan igun pondok kopi). Rasanya kalo pamulang, cinere, ciputat itu jauh bener! Yah sbg istri sakinah *uhuk* gw ngikutin dong igun mau cari rumah daerah sana. Di hari itu, kami muter2 cari sebuah alamat, nggak dapet2! Telp sana sini minta petunjuk arah, ga juga nemu. Sampe... Nyasar! :))
Jadi ciputat, dan sekitarnya? Yuk dadah babay!

Singkat cerita, dr salah 1 teman SMA gw dpt info rumah sebelahnya dia mau dijual. Pas tau harga, kami mundur. Krn emang rasanya nggak deh, kalo segitu. Eh ndilalah malah pihak yg jual rumah terus2an hub gw utk tawar2an harga. Alhamdulillah cocok.

Dream house?
Not yet. Kecil rumahnya, LT 100m2, LB 150. Berharap dapet rumah yang belakangnya minimal ada space dikit biar terang, ternyata rumah ini abis sampe belakang. Tapi Alhamdulillah banget!
Rumah ini karena 2nd, jadi gw cuma kasih tanda jadi ke empunya rumah, terus sisanya KPR dong! Biaya notaris, dst dsb ngarepin dari duit THR kita berdua *dadah2 lebaran 2008 yg mana lebaran pertamanya langit!*
Saking nggak ada duitnya lagi, kami nggak mampu beli apa2 pas awal pindah rumah. Cuma kebeli kulkas doang. Kompor, piring, gorden dapur nyomot punya nyokap. TV satu biji, punya Igun sejak belum nikah. Kasur & AC mboyong dari kamar lama kita di condet, gelas masih punya beberapa lusin sisa souvenir kawinan :D Pokoknya, awal pindah, rumah kami bener2 nggak ada bangku. Serius! Sampe2 nyokap kalo ajak nenek gw (yang stroke), kudu bawa kursi sendiri :))

Setelah beberapa bulan, baru deh kami bisa nyicil beli sofa, meja makan, meja/ kursi tamu, terus benerin rumah dikit2 :)

Sekarang rumah kami sudah masuk tahun ke 3, masih jauuuuh dari ideal, jauuuh banget dari pelunasan KPR. Malu dengan kondisi rumah gw? Nggak lah! Gengsi karena rumah gw daerah Jakarta coret? iiiih, nggak dweh! Malahan bangga, bener2 ini rumah hasil gw sama igun (plus bank Niaga yang lagi kita cicil)

Sekecil apapun rumah kami, cicilannya makin tinggi, dan macetnya jalan kerumah, the house is our home :)

Powered by Telkomsel BlackBerry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. Wah mbak Laras, mampir kesini juga!
    Makasih ya mbak :)

    ReplyDelete