Transportasi Publik dan Empati

Beberapa waktu lalu gue bikin blogpost yang kira-kira isinya kalau gue naik kendaraan umum, gue bisa ketemu banyak orang dari berbagai lapisan. Ga cuma sampai situ, ini bikin gue jadi tau banyak cerita dari beragam orang dan melatih empati.

Ya, kalo ga ketemu sama ibu tunanetra di Kopaja mungkin gue bakal nyinyir bahwa angkutan umum Jakarta ga ramah kaum difabel dsb dst. Walaupun padahal emang bener, LOL, but at least i know bahwa banyak orang yang peduli sama ibu tunanetra ini.

Meminjam istilah Jokowi, kalau ga turun, ga nyentuh kulit, kita ga akan tau apa masalah rakyat #teamJokowi *apasih*

Eh, beberapa waktu lalu ndilalah kok ada postingan mbak-mbak yang ngomel gara-gara ibu hamil minta tempat duduk di angkutan umum..
 
DARR!!

Salah dong gue, selama ini menganggap naik kendaraan umum bisa mengasah empati?

Mbaknya ini berarti kan naik angkutan umum juga, ya..

Di beberapa angkutan umum, apalagi kalo jam sibuk, naik angkutan umum emang kurang nyaman. Penuh, desak-desakan, dan seterusnya. Kondisi capek di jalan, capek kerja, bete sama pacar atau habis dimarahin bos bisa jadi salah satu pemicu seseorang begitu nyebelin di angkutan umum.
Belum lagi pemikiran, "ih enak aja, gue udah antre daritadi, harusnya duduk manis kok malah harus berdiri?".
 
Atau, "yeee gue kan cewek, tuh mas-mas yang pojok dong yang kasih duduk, keenakan dia tuh!". Dan seterusnya.

Wajar?
 
Wajar dong. Manusiawi.

Gue juga pernah ngebatin gitu, "masa sebus ga ada yang mau kasih duduk? Kalo mereka bisa cuek kenapa gue nggak?". Walaupun, Alhamdulillah, nggak bisa. Gue tetap berdiri untuk ibu tua berkerudung itu. Inget nyokap bok.

Mungkin karena nyokap gue juga hobi naik angkot ya, jadi gue kalo ke mana-mana naik angkot dan lihat ibu seusia kurleb kaya nyokap ya inget beliau. Kalo nyokap harus berdiri di bus sepanjang jalan, kan kasian. Yah, mencoba mikir begitu aja. Mudah-mudahan aja nyokap selalu ada yang kasih kursi :)

Lalu yang ga wajar apa dari si mbaknya Katon Bagaskara ini? Humm.. posting di sosmed memang hak dia ya. Mau ngoceh apa juga hak dia. Tapiii.... dia ga mikir bahwa efeknya panjang. Berapa banyak ibu yang geram, sakit hati pas baca kalimatnya dia? Nyakitin hati orang lain dosa lho. Apalagi kalo dari orang yang sakit hati itu keluar sumpah. Beuh.. serem! Berapa ribu orang tuh nyumpahin secara serentak? Kalo pas malaikat lewat dan catat, mau gimana?

Gue pribadi kan pernah hamil ya, bohong lah kalo ga geram. Tapi gue lebih ke ngenes. Miris sama sikap tersebut yang kebetulan ternyata memang banyak ditemui di keseharian kita.

Nggak usahlah perkara kasih duduk. Lo kirim email yang tata bahasanya nggak lo pikirin gimana perasaan si penerima juga termasuk nggak punya empati sih buat gue. Selingkuh juga salah satu hal yang nggak berdasarkan rasa empati juga. Banyak lah!

Gue ga bilang gue adalah orang dengan kadar empati tertinggi di dunia. Nggak lah. Makanya gue mencoba terus mengasahnya lewat berbagai hal yang gue rasa bisa meningkatkan rasa empati dalam diri gue. Sama-sama belajar lah. Karena empati bukan rasa yang ada 'dari sononya'. Tapi harus dipelajari..

sent from @nenglita 's phone

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. Ada juga yang bilang"gini, "lagian ibu hamilnya juga sering seenaknya sendiri, udah dikasih tempat duduk, malah main hape, ga bilang terima kasih, masih mending kalo tidur laah, berarti dia emang bener-bener capek", yaaah walopun kita udah berempati dengan ngasih, ternyata harus ditambahin ikhlas juga :D, jadiii mau yang dikasih ke kita itu ngapain aja sama tuh kursi, yaaaa ikhlasin aja qiqiqiq

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah setuju banget! Setelah kasih kursi, harus ikhlas.. thanks tambahannya ya :)

      Delete